POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Perusahaan Inggris mengadopsi aturan kantor baru sebagai tanggapan terhadap variabel Omicron

Bisnis Inggris bergegas untuk memulihkan atau merevisi aturan tentang pekerjaan kantor setelah pemerintah memberlakukan pembatasan baru pada pemakaian masker di tempat umum dan bepergian setelah penyebaran virus corona Omikron.

Beberapa perusahaan mulai mewajibkan karyawan untuk memakai masker lagi di tempat umum dan lift, setelah melonggarkan aturan karena bos berusaha mendorong lebih banyak orang untuk kembali ke tempat kerja setelah penguncian musim panas sebelumnya dilonggarkan.

Di bawah pedoman baru yang mulai berlaku pada hari Selasa, pemerintah berhenti memberi tahu bisnis di Inggris untuk memberi tahu karyawan untuk bekerja dari rumah, tetapi akan mengamanatkan pemakaian masker di toko-toko dan di transportasi umum.

Penanggung Aviva menawarkan tes aliran lateral harian dan pemakaian masker di tempat umum, sementara EY mewajibkan karyawan untuk mengenakan penutup wajah saat bergerak di kantor.

“Sejalan dengan arahan pemerintah, kami memperkenalkan langkah-langkah baru untuk mencegah penyebaran virus Covid-19,” kata juru bicara Aviva.

“Selama beberapa bulan terakhir, kami telah melihat lebih banyak orang datang ke semua kantor kami – dan kami telah melihat manfaat dari kebersamaan dan bekerja di tempat yang sama. Kami tidak ingin kehilangan momentum dan manfaat itu, tetapi kami akan memastikan kita melakukannya seaman mungkin.”

Firma hukum Ashurst mengatakan karyawan harus mengenakan masker kecuali mereka dikecualikan di semua pertemuan klien dan internal, sementara tes aliran lateral harus dilakukan sebelum bergabung dengan pertemuan banyak orang dalam satu ruangan.

“Kami memantau situasi dengan cermat dan… membuat perubahan kebijakan tertentu,” kata Lynn Dunn, mitra pengelola bersama Ashurst di London.

Boston Consulting Group mengatakan sedang mengidentifikasi karyawan yang tiba di Inggris dari negara-negara yang masuk daftar merah sebelum pembatasan karantina diberlakukan dan meminta mereka untuk mengikuti tes PCR dan menghindari datang ke kantor selama 10 hari.

READ  Pemenang Penghargaan Bendera Tiongkok Mempromosikan Pentingnya Tradisi Wen Wuxi Tiongkok

Virgin Media mengatakan sedang meninjau prosedur kantornya, sementara BT mengatakan akan mengulangi aturannya tentang mengenakan masker di rumah pelanggan dan perlunya pengujian rutin. Banyak perusahaan telah mematuhi aturan tentang mengenakan masker di depan umum, bersama dengan langkah-langkah keamanan lainnya seperti pembersih tangan, tes Covid-19, dan pemeriksaan suhu.

Martin Sorrell, CEO agensi periklanan S4 Capital, mengatakan perusahaan sekarang lebih memperhatikan pengujian, masker, vaksinasi, perencanaan kantor, bekerja dari rumah, dan kombinasi makanan pelanggan.

Para eksekutif telah mengatakan kepada Financial Times bahwa pertemuan di luar negeri telah dibatalkan, dalam banyak kasus karena klien dan kolega tidak lagi dapat melakukan perjalanan ke Inggris, atau harus mengasingkan diri setelah bepergian.

Pelancong yang datang ke Inggris dari luar negeri perlu mengisolasi diri sebelum hasil tes PCR, yang dapat memakan waktu hingga dua hari untuk kembali.

Eksekutif perbankan dan asuransi mengatakan perjalanan yang tidak penting dibatasi karena persyaratan isolasi diri. “Saya tidak ingin duduk di rumah selama tiga hari menunggu hasil tes,” kata seorang eksekutif, yang baru saja membatalkan perjalanan untuk melihat rekan-rekannya di Brussels.

Sebuah bank Inggris juga memberlakukan larangan perjalanan di Afrika Selatan, di mana alternatif pertama kali diidentifikasi, sementara yang lain mengatakan kepada Financial Times bahwa perjalanan selalu membutuhkan persetujuan manajer.

“Jika perjalanan memerlukan karantina lebih lanjut, manajer tidak akan mengizinkannya, kecuali benar-benar diperlukan,” kata seorang eksekutif perbankan.

Daniel Thomas, Ian Smith, Michael O’Dower, Harriet Agnew, Kate Bewley, Stephen Morris, Owen Walker