POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Perubahan iklim menghancurkan seni kuno umat manusia

Gua batu kapur Dan kamp batu di pulau Sulawesi Selatan di Indonesia Jejak kuno seni dan dongeng manusia, Lebih dari 40.000 tahun. Lukisan menghiasi dinding setidaknya 300 situs di Pegunungan Kart di Maros-Bangkok, dan tentu saja menunggu untuk ditemukan kembali. Tetapi para arkeolog mengatakan seni kuno umat manusia runtuh di depan mata mereka.

“Kami dengan cepat kehilangan skala spul seukuran tangan dalam satu musim (kurang dari lima bulan) dari panel seni kuno ini,” kata Rustan Lebe, arkeolog di Departemen Warisan Budaya McCarthy.

Pelakunya adalah garam. Saat air mengalir melalui sistem gua batu kapur, ia membawa bijih dari kaki bukit setempat, dan mineral tersebut akhirnya berakhir di batu kapur. Pada permukaan batugamping, mineral tersebut teroksidasi menjadi permukaan batuan yang mengeras. Hampir merupakan seni cadas tertua di Maros-Bangkop Gambar tertua di dunia Ini menggambarkan objek nyata berwarna merah yang dicat merah atau ungu-murbei pada lapisan luar yang keras. Batu ini sangat tahan cuaca, memberikan kanvas yang tahan lama untuk karya seni tertua umat manusia.

Tapi di bawah permukaan, masalah berkembang. Air yang mengalir menempatkan bijih dalam ruang hampa di bawah kerak luar yang termineralisasi, dan bijih tersebut mengkristal menjadi beberapa garam mineral. Kristal-kristal itu terbentuk, tumbuh, dan menyusut saat didorong ke lapisan luar batu kapur yang termineralisasi. Akhirnya, kanvas batu yang pertama kali dilukis orang dengan gambar dunia mereka 40.000 tahun yang lalu akan jatuh ke dalam skala seukuran tangan.

READ  Penyu Belimbing Pasifik ditambahkan ke California.

Untuk memahami skala masalah dan memastikan bahwa garam adalah kejahatan, arkeolog Griffith University Jillian Huntley dan rekan-rekannya mengumpulkan timbangan dari dinding dan atap 11 gua di daerah tersebut, termasuk rumah stensil tangan kuno Liang Timbucheng. Garam mineral seperti halida dan kalsium sulfat ditemukan di sisi posterior timbangan dari tiga tempat. Ke-11 situs tersebut menunjukkan tingkat sulfur yang tinggi, bahan utama dalam banyak garam destruktif yang menjadi perhatian para konservator seni cadas.

Pengupasan bukanlah proses baru, tetapi arkeolog dan penjaga situs di Maros-Bangkop mengatakan proses tersebut telah diamati dengan cepat selama beberapa dekade terakhir. Beberapa orang lokal yang mengelola dan melindungi situs seni cadas telah melakukannya dari generasi ke generasi, dan Huntley dan rekan-rekannya menulis bahwa mereka telah “menderita lebih banyak kerugian tim karena pengelupasan dalam beberapa dekade terakhir daripada waktu lain dalam ingatan baru-baru ini.”

Menurut Huntley dan rekan-rekannya, ini bukanlah suatu kebetulan.

Begini proses kerjanya: Hujan deras merendam Indonesia dan sekitarnya dari November hingga Maret, meninggalkan air dalam sistem gua, membanjiri sawah, dan kolam budidaya air asin di sepanjang pantai. Garam yang melarutkan garam meja atau halida bersama dengan gipsum, natrium sulfat, magnesium sulfat, dan kalsium klorida dan mineralnya membawa air.

Saat air mulai menguap, ia mundur ke kristal garam yang dibawanya, yang mengembang dan berkontraksi dengan perubahan suhu dan kelembapan. Beberapa garam geologi, seperti yang disebutkan di atas, mengembang hingga tiga kali ukuran aslinya saat dipanaskan, dan memberikan tekanan yang sangat besar pada batuan di sekitarnya. Es air yang dihasilkan seperti siklus pantai beku yang membantu memecahkan batu dan beton.

READ  INDONESIA: Puluhan pekerja kesejahteraan yang divaksinasi vaksin Sinovac Pemerintah-19, dirawat di rumah sakit

Seluruh siklus lebih aktif dan lebih intens ketika siklus lokal menjadi terlalu kering karena terlalu banyak kelembaban saat suhu naik. Inilah kondisi yang dialami Indonesia ketika iklim menghangat dan sering terjadi peristiwa cuaca buruk. Lebih dan lebih selama beberapa dekade terakhir, Banjir monsun yang parah Ada periode kemarau yang parah setelahnya.

Orang-orang berjuang, bebatuan retak, dan hubungan manusia yang mendalam semakin memudar.

Adi Agas Octaviana, seorang ahli seni cadas di Survei Arkeologi Nasional Indonesia (Arkenas), berkata: “Kita sedang bersaing dengan waktu. “Tim kami terus menjelajahi daerah tersebut, menemukan karya seni baru setiap tahun. Lukisan-lukisan itu dalam tahap lanjut pengelupasan dan pembusukan.”

Sumber