POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Perubahan iklim menghancurkan seni cadas berusia 40.000 tahun

Perubahan iklim! Ada banyak diskusi tentang fenomena ini, yang semuanya negatif. Sekarang perubahan iklim tampaknya perlahan-lahan menghancurkan yang paling kuno dan berharga milik kita Seni Rock Memberikan wawasan tentang kehidupan awal nenek moyang kita hingga saat ini.

SEBUAH Studi baru Griffith menunjukkannya di luar universitas Pemanasan global perlahan tapi pasti memusnahkan gua-gua batu kapur di Sulawesi Selatan, Indonesia. Dicat 20.000 hingga 40.000 tahun yang lalu. Beberapa dari karya seni tersebut Lukisan gua pertama yang diketahui di dunia.

Para peneliti menganalisis 11 situs lukisan gua yang berbeda menggunakan mikroskop dan teknik lain seperti analisis kimia dan identifikasi kristal untuk mencari tahu apa yang salah. Mereka menemukan bahwa kristal garam sekarang terbentuk di dinding gua, menyebabkan batu pecah dan mengelupas, menghancurkan lukisan dalam prosesnya.

“Daerah tropis khatulistiwa mengandung beberapa seni cadas paling awal yang diketahui, dan itu berada pada tingkat yang mengkhawatirkan.

“Kami menunjukkan betapa cepatnya panel seni cadas memburuk dalam beberapa dekade terakhir, dengan alasan bahwa cahaya garam yang dikatalisasi iklim bertanggung jawab atas peningkatan permukaan gua batu kapur dengan lukisan yang berusia 45 hingga 20 ribu tahun.”

Jika sesuatu tidak dilakukan untuk mengubah ini, kita mungkin kehilangan bagian terpenting dari sejarah kita. Sayangnya, sejauh yang kita tahu tentang perubahan iklim, kita tidak tahu apa yang harus dilakukan dan dampak negatifnya.

Seperti yang dikatakan peneliti a Komentar tentang karya mereka, Lukisan-lukisan ini “mampu bertahan selama puluhan ribu tahun melalui episode utama perubahan iklim dari dinginnya zaman es terakhir hingga awal monsun saat ini.” Sayang sekali jika mereka tidak bisa bertahan di abad ke-21.

READ  Benih pohon daun kecantikan telah dipelajari sebagai sumber biodiesel rendah emisi

Para peneliti menyarankan agar kami mendokumentasikan Lukisan Dengan sangat rinci, kami berusaha menemukan salah satu karya seni kuno. Apakah ini berarti mereka tidak mengantisipasi solusi yang bisa kita lakukan untuk menyelamatkan lukisan-lukisan itu? Hanya waktu yang akan memberitahu.