POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Boeing akan periksa jet 737 tua setelah kecelakaan di Indonesia: FAA – Bisnis

Meja baru

Washington
Minggu, 16 Mei 2021

2021-05-16
09:01

559f5bc8c5224ad06a25184c0a4bd09d
2
Bisnis
Boeing, AS, FAA, SJ-182, Sriwijaya-Air-Accident, Srivijaya-Airlines
Gratis

Pengawas lalu lintas udara AS telah memerintahkan Boeing untuk memeriksa jet 737 generasi tua setelah kecelakaan pesawat di Indonesia pada Januari yang menewaskan 62 orang.

Semua pesawat Boeing 737-300, -400 dan -500 akan diperiksa, dengan total 143 pesawat, menurut dokumen Administrasi Penerbangan Federal yang dilihat oleh AFP pada hari Sabtu.

Dokumen tersebut menyatakan bahwa kegagalan “kabel sinkronisasi flap” yang terlewat oleh sistem di autotrof – yang mengatur daya dorong pesawat – akan “menyebabkan pesawat kehilangan kendali”.

Laporan sementara dari penyelidik Indonesia pada Februari mengatakan bahwa meskipun pemicu dari pesawat yang rusak itu menunjukkan “gangguan”, penyebab jatuhnya pesawat itu tidak jelas.

“Data awal dari investigasi kecelakaan saat ini menunjukkan bahwa kecelakaan itu kemungkinan besar disebabkan oleh kegagalan laten kabel sinkronisasi flap,” kata FAA.

Baca juga: Kecelakaan pesawat Sriwijaya menambah catatan keselamatan yang kompleks di Indonesia

Tetapi dikatakan bahwa studi itu “diperlukan untuk mengatasi ketidakamanan tak dikenal yang ditemukan pada pesawat yang dibangun pada 1980-an dan 90-an”.

Renovasi modern Boeing 737 – termasuk 737 MAX yang mendarat 20 bulan setelah dua kecelakaan fatal – tidak terpengaruh oleh perintah inspeksi.

“Boeing berkomitmen untuk memastikan keselamatan pesawat kami dan memenuhi semua persyaratan. Kami terus berhubungan dengan pelanggan kami dan FAA, dan terlibat dalam upaya berkelanjutan untuk memperkenalkan peningkatan keselamatan dan kinerja di seluruh armada,” kata perusahaan itu dalam sebuah pernyataan.

Boeing 737-500 Sriwijaya Air jatuh sekitar 10.000 kaki (3.000 meter) dalam beberapa menit setelah keberangkatannya dari Jakarta dan jatuh ke Laut Jawa pada 9 Januari.

READ  Bantuan tunai minyak goreng disalurkan ke 72 persen target di Surabaya

Semua 62 orang di dalamnya tewas.