POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pertumbuhan Global Melambat Hingga 2023, Menambah Risiko 'Hard Landing' di Negara Berkembang

Pertumbuhan Global Melambat Hingga 2023, Menambah Risiko ‘Hard Landing’ di Negara Berkembang

Penyebaran Varian COVID-19 Bersamaan dengan Inflasi, Utang, dan Ketimpangan Memperkuat Ketidakpastian

WASHINGTON, Jan. 11, 2022—Menyusul rebound yang kuat pada tahun 2021, ekonomi global memasuki perlambatan yang nyata di tengah ancaman baru dari varian COVID-19 dan kenaikan inflasi, utang, dan ketimpangan pendapatan yang dapat membahayakan pemulihan di negara berkembang dan berkembang, menurut laporan Bank Dunia terbaru Prospek Ekonomi Global laporan. Pertumbuhan global diperkirakan akan melambat secara nyata dari 5,5 persen pada tahun 2021 menjadi 4,1 persen pada tahun 2022 dan 3,2 persen pada tahun 2023 karena permintaan yang terpendam menghilang dan karena dukungan fiskal dan moneter dibatalkan di seluruh dunia.

Pesatnya penyebaran varian Omicron menunjukkan bahwa pandemi kemungkinan akan terus mengganggu aktivitas ekonomi dalam waktu dekat. Selain itu, perlambatan yang mencolok pada spesies utama—termasuk Amerika Serikat dan China—akan membebani permintaan eksternal di negara berkembang dan berkembang. Pada saat pemerintah di banyak negara berkembang kekurangan ruang kebijakan untuk mendukung aktivitas jika diperlukan, wabah COVID-19 baru, kemacetan rantai pasokan yang terus-menerus dan tekanan inflasi, dan kerentanan yang meningkat di sebagian besar dunia dapat meningkatkan risiko pendaratan yang sulit.

“Ekonomi dunia secara bersamaan menghadapi COVID-19, inflasi, dan ketidakpastian kebijakan, dengan pengeluaran pemerintah dan kebijakan moneter di wilayah yang belum dipetakan. Meningkatnya ketidaksetaraan dan tantangan keamanan sangat berbahaya bagi negara-negara berkembang,” kata Presiden Grup Bank Dunia David Malpass. “Menempatkan lebih banyak negara pada jalur pertumbuhan yang menguntungkan memerlukan tindakan internasional bersama dan serangkaian tanggapan kebijakan nasional yang komprehensif.”

Perlambatan akan bertepatan dengan perbedaan yang lebar dalam tingkat pertumbuhan antara negara maju dan negara berkembang dan berkembang. Pertumbuhan di negara maju yang maju diperkirakan akan turun dari 5 persen pada tahun 2021 menjadi 3,8 persen pada tahun 2022 dan 2,3 persen pada tahun 2023—kecepatan yang, meskipun sedang, akan cukup untuk memulihkan output dan investasi ke tren pra-pandemi pada kemajuan ini. Namun, dalam rawat jalan yang baru muncul dan berkembang, pertumbuhan diperkirakan akan turun dari 6,3 persen pada tahun 2021 menjadi 4,6 persen pada tahun 2022 dan 4,4 persen pada tahun 2023. Pada tahun 2023, semua tumor stadium lanjut akan mencapai pemulihan penuh; namun output di negara berkembang dan berkembang akan tetap 4 persen di bawah tren pra-pandemi. Bagi banyak rentan, kemunduran bahkan lebih besar: output dari situasi rapuh dan terkena dampak konflik akan 7,5 persen di bawah tren pra-pandemi, dan output pulau kecil akan 8,5 persen di bawah.

READ  Manfaat budidaya rumput laut bagi perekonomian Indonesia

Sementara itu, kenaikan inflasi—yang sangat memukul pekerja berpenghasilan rendah—menghambat kebijakan moneter. Secara global dan di tingkat lanjut, inflasi lanjutan berjalan pada tingkat tertinggi sejak 2008. selesai.

Terbaru Prospek Ekonomi Global laporan fitur bagian analitis yang memberikan wawasan segar ke dalam tiga hambatan yang muncul untuk pemulihan yang tahan lama dalam mengembangkan dikembangkan. Yang pertama, tentang utang, membandingkan prakarsa internasional terbaru untuk mengatasi utang yang tidak berkelanjutan di negara berkembang—Kerangka Umum G20—dengan prakarsa terkoordinasi sebelumnya untuk pengurangan utang. COVID-19 mendorong total utang global ke level tertinggi dalam setengah abad bahkan ketika kompleks menjadi kompleks, ia menemukan bahwa inisiatif penghapusan utang terkoordinasi di masa depan akan menghadapi rintangan keberhasilan yang lebih tinggi. Menerapkan pelajaran dari restrukturisasi masa lalu ke Kerangka Umum G20 dapat meningkatkan efektivitasnya dan menghindari kekurangan yang dihadapi oleh inisiatif sebelumnya.

“Pilihan yang dibuat pembuat kebijakan dalam beberapa tahun ke depan akan menentukan arah dekade berikutnya,” kata Mari Pangestu, Direktur Pelaksana Bank Dunia untuk Kebijakan Pembangunan dan Kemitraan. “Prioritas segera harus memastikan bahwa vaksin lebih luas dan merata sehingga pandemi segera dapat dikendalikan. Tetapi mengatasi pembalikan dalam kemajuan pembangunan seperti meningkatnya ketidaksetaraan akan membutuhkan dukungan yang berkelanjutan. Pada saat utang tinggi, kerja sama global akan sangat penting untuk membantu memperluas sumber daya keuangan negara berkembang sehingga mereka dapat hijau, tangguh, dan mencapai pembangunan inklusif.”

Bagian analitis kedua mengkaji implikasi siklus boom-and-bust harga komoditas untuk pasar negara berkembang dan negara berkembang berkembang, yang sebagian besar sangat bergantung pada ekspor komoditas. Ditemukan bahwa siklus ini sangat intens dalam dua tahun terakhir, ketika harga komoditas runtuh dengan datangnya COVID-19 dan kemudian melonjak, dalam beberapa kasus ke level tertinggi sepanjang waktu tahun lalu. Perkembangan makroekonomi global dan faktor pasokan komoditas kemungkinan akan menyebabkan siklus boom-bust berlanjut di pasar komoditas. Untuk banyak komoditas, siklus ini dapat diperkuat oleh kekuatan perubahan iklim dan transisi energi dari bahan bakar fosil. Analisis juga menunjukkan bahwa lonjakan harga komoditas sejak tahun 1970-an cenderung lebih besar daripada penurunan, menciptakan peluang yang signifikan untuk pertumbuhan yang lebih kuat dan lebih berkelanjutan di negara-negara pengekspor komoditas—jika mereka menerapkan kebijakan yang disiplin selama booming untuk memanfaatkan rejeki nomplok.

READ  Indonesia menargetkan 40 persen pangsa pasar ekonomi digital ASEAN pada 2025

Bagian analitik ketiga mengeksplorasi dampak COVID-19 terhadap ketidaksetaraan global. Ditemukan bahwa pandemi telah meningkatkan ketidaksetaraan pendapatan global, sebagian membalikkan penurunan yang dicapai selama dua dekade sebelumnya. Ini juga meningkatkan ketidaksetaraan di banyak bidang aktivitas manusia lainnya—dalam ketersediaan vaksin; dalam pertumbuhan ekonomi; dalam akses ke pendidikan dan perawatan kesehatan; dan dalam skala kehilangan pekerjaan dan pendapatan, yang lebih tinggi bagi perempuan dan pekerja berketerampilan rendah dan informal. Tren ini berpotensi meninggalkan bekas luka yang bertahan lama: misalnya, kerugian sumber daya manusia yang disebabkan oleh gangguan dalam pendidikan dapat meluas lintas generasi.

Ayhan Kose, Direktur Grup Prospek Bank Dunia, dikatakan: “Mengingat proyeksi perlambatan pertumbuhan output dan investasi, ruang kebijakan yang terbatas, dan risiko substansial yang mengaburkan prospek, negara berkembang dan berkembang perlu secara hati-hati mengkalibrasi kebijakan fiskal dan moneter. Mereka juga perlu melakukan reformasi untuk menghapus bekas luka pandemi. Reformasi ini harus dirancang untuk meningkatkan investasi dan modal manusia, membalikkan pendapatan dan ketidaksetaraan gender, dan mengatasi tantangan perubahan iklim.”

Unduh Prospek Ekonomi Global di sini.

Pandangan Daerah:

Asia Timur dan Pasifik: Pertumbuhan diproyeksikan melambat menjadi 5,1% pada tahun 2022 sebelum meningkat sedikit menjadi 5,2% pada tahun 2023. gambaran daerah.

Eropa dan Asia Tengah: Pertumbuhan diperkirakan melambat menjadi 3,0% pada tahun 2022 dan 2,9% pada 2023. Untuk lebih lanjut, lihat gambaran daerah.

Amerika Latin dan Karibia: Pertumbuhan diproyeksikan melambat menjadi 2,6% pada tahun 2022 sebelum meningkat sedikit menjadi 2,7% pada tahun 2023. Untuk lebih lanjut, lihat gambaran daerah.

Timur Tengah dan Afrika Utara: Pertumbuhan diperkirakan akan meningkat menjadi 4,4% pada tahun 2022 sebelum melambat menjadi 3,4% pada tahun 2023. Untuk lebih lanjut, lihat gambaran daerah.

Asia Selatan: Pertumbuhan diproyeksikan akan meningkat menjadi 7,6% pada tahun 2022 sebelum melambat menjadi 6,0% pada tahun 2023. Untuk lebih lanjut, lihat gambaran daerah.

Sub-Sahara Afrika: Pertumbuhan diperkirakan akan sedikit meningkat menjadi 3,6% pada tahun 2022 dan meningkat lebih lanjut menjadi 3,8% pada tahun 2023. Untuk lebih lanjut, lihat gambaran daerah.

READ  Kecepatan Penuh The Mandalika - Editorial

Sumber: Bank Dunia.

1. Tingkat pertumbuhan agregat utama dihitung menggunakan bobot PDB pada harga rata-rata 2010-19 dan nilai tukar pasar. Tingkat pertumbuhan agregat mungkin berbeda dari angka yang dipublikasikan sebelumnya yang dihitung menggunakan bobot PDB pada harga rata-rata tahun 2010 dan nilai tukar pasar. Data untuk Afghanistan dan Lebanon dikecualikan.

2. Tingkat pertumbuhan PDB berdasarkan tahun fiskal. Agregat yang mencakup negara-negara ini dihitung menggunakan data yang dikumpulkan berdasarkan tahun kalender. Tingkat pertumbuhan Pakistan didasarkan pada PDB berdasarkan biaya faktor. Kolom berlabel 2019 mengacu pada TA2018/19.

3. Tingkat pertumbuhan PDB berdasarkan tahun fiskal. Agregat yang mencakup negara-negara ini dihitung menggunakan data yang dikumpulkan berdasarkan tahun kalender. Kolom berlabel 2019 mengacu pada TA2019/20.

4. Tingkat pertumbuhan dunia dihitung dengan menggunakan bobot paritas daya beli (PPP) rata-rata 2010-19, yang menghubungkan bagian yang lebih besar dari PDB global ke pasar negara berkembang dan tingkat pertumbuhan pasar berkembang (EMDEs) daripada nilai tukar.

5. Volume perdagangan dunia barang dan jasa nonfaktor.

6. Harga minyak adalah rata-rata sederhana dari harga Brent, Dubai, dan West Texas Intermediate. Indeks non-energi merupakan rata-rata tertimbang dari 39 harga komoditas (7 logam, 5 pupuk, dan 27 komoditas pertanian). Untuk detail tambahan, silakan lihat https://www.worldbank.org/commodities.

Catatan: e = perkiraan; f = perkiraan. Prakiraan Bank Dunia sering diperbarui berdasarkan informasi baru. Menurut, proyeksi yang disajikan di sini mungkin berbeda dari yang terkandung dalam dokumen Bank Dunia lainnya, bahkan jika penilaian dasar prospek negara tidak berbeda pada tanggal tertentu. Untuk definisi EMDE, negara berkembang, eksportir komoditas, dan importir komoditas, lihat tabel 1.2. EM7 termasuk Brasil, Cina, India, Indonesia, Meksiko, Federasi Rusia, dan Turki. Bank Dunia saat ini tidak menerbitkan data output, pendapatan, atau pertumbuhan ekonomi untuk Turkmenistan dan República Bolivariana de Venezuela karena kurangnya data yang dapat diandalkan dengan kualitas yang memadai. Turkmenistan dan República Bolivariana de Venezuela dikeluarkan dari agregat makroekonomi lintas negara.

Situs web: worldbank.org/gep

Facebook: facebook.com/worldbank

Indonesia: twitter.com/worldbank

Youtube: youtube.com/bank dunia