POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Penjelasan: Krisis kelapa sawit di Indonesia

Jarang sekali negara yang merupakan produsen dan pengekspor produk terbesar mengalami kekurangan produk yang sama di dalam negeri – sampai-sampai memaksa pemerintahnya sendiri untuk memberlakukan kontrol harga dan membatasi pengiriman.

Tapi inilah cerita Indonesia tentang kelapa sawit. Departemen Pertanian Amerika Serikat (USDA) memperkirakan produksi minyak sawit untuk nusantara dari tahun 2021 hingga 22 (Oktober-September) sebesar 45,5 juta ton (metrik ton). Ini mewakili hampir 60% dari total produksi global dan jauh melampaui produsen terbesar berikutnya: Malaysia (18,7 juta ton). Ini juga merupakan pengekspor komoditas nomor satu dunia, dengan 29 metrik ton, diikuti oleh Malaysia (16,22 ton).

Namun, negara tersebut telah melihat kenaikan harga minyak goreng bermerek dalam negeri, dari sekitar Rp14.000 menjadi Rp22.000 per liter antara Maret 2021 dan Maret 2022. Pada 1 Februari, pemerintah Indonesia memberlakukan pembatasan harga eceran. Tetap Rp 14.000 untuk wadah ‘Sangat Baik’ 1, 2 atau 5 liter dan Rp 13.500 untuk wadah ‘Sederhana’ berlabel kurang dari 1 liter. Namun, batasan harga telah menyebabkan produk tersebut menghilang dari rak supermarket, di tengah laporan konsumen yang menimbun dan mengantri berjam-jam untuk mendapatkan satu atau dua bungkus (14.000 IDR di bawah $1 atau 74 rupee).

Selain pengendalian harga domestik, pemerintah telah mewajibkan eksportir untuk menjual 20% dari rencana pengiriman mereka di pasar lokal. Ini sekali lagi merupakan harga yang telah ditentukan sebelumnya sebesar Rp9.300 per kg untuk minyak sawit mentah dan Rp10.300 per kg untuk minyak sawit RBD (halus, diputihkan dan dihilangkan baunya). Komitmen pasar domestik juga telah dinaikkan menjadi 30% per 10 Maret.

Faktor yang masuk akal

Bagaimana seseorang menjelaskan misteri ini – konsumen yang tidak dapat mengakses atau membayar langsung untuk komoditas yang negaranya merupakan produsen dan pengekspor utama?

READ  Rusia memperingatkan G20 tentang dampak sanksi global | Berita

Ada dua kemungkinan alasan.

Pertama, terjadinya gangguan pasokan – baik buatan maupun alami – pada minyak goreng lainnya, khususnya bunga matahari dan kedelai.

Ukraina dan Rusia bersama-sama menguasai hampir 80% perdagangan minyak bunga matahari dunia, yang cukup sebanding dengan 90% pangsa Indonesia dan Malaysia dalam minyak sawit. Invasi Rusia ke Ukraina pada 24 Februari, yang sedang berlangsung, telah mengakibatkan penutupan pelabuhan dan eksportir menghindari rute pelayaran di Laut Hitam. Sanksi terhadap Rusia telah membatasi perdagangan minyak bunga matahari, minyak nabati ketiga yang paling banyak diekspor di dunia (12,17 metrik ton, menurut perkiraan USDA untuk 2021-22) setelah kelapa sawit (49,63 metrik ton) dan kedelai (12,39 metrik ton).

Minyak kedelai juga menghadapi masalah pasokan karena cuaca Amerika Selatan yang kering. USDA telah memperkirakan bahwa total produksi kedelai untuk Brasil, Argentina, dan Paraguay dari tahun 2021 hingga 2222 akan turun sebesar 9,4%, yang berarti panen terendah di benua itu dalam enam tahun. Kelangkaan pasokan bunga matahari dan kedelai – masing-masing dari perang dan kekeringan – beralih ke minyak sawit.

Faktor kedua terkait dengan minyak bumi, lebih spesifiknya penggunaan minyak sawit sebagai bahan bakar nabati. Pemerintah Indonesia, sejak 2020, mewajibkan 30% campuran solar dengan minyak sawit sebagai bagian dari rencana pengurangan impor bahan bakar fosil. Konsumsi minyak sawit domestik negara ini diperkirakan sebesar 17,1 metrik ton, di mana 7,5 metrik ton adalah untuk biodiesel dan sisanya 9,6 metrik ton untuk keperluan domestik dan lainnya.

“Semakin beralih minyak sawit ke biodiesel membuat semakin sedikit tersedia, baik untuk minyak goreng domestik maupun untuk pasar ekspor,” kata BV Mehta, direktur eksekutif Asosiasi Ekstraktor Pelarut India yang berbasis di Mumbai. Pengalihan ini menjadi lebih menarik karena harga minyak mentah Brent menguat setelah perang Ukraina – ke penutupan tertinggi di $127,98 per barel pada 8 Maret dan tetap tinggi di level di atas $100.

READ  Pemerintah sangat memperhatikan B.1.1.529

berita | Klik untuk mendapatkan penjelasan terbaik hari ini di kotak masuk Anda

Dampak pada India

India adalah importir minyak nabati terbesar di dunia. Dari impor tahunannya sebesar 14-15 metrik ton, bagian terbesarnya adalah minyak kelapa sawit (8-9 metrik ton), diikuti oleh kedelai (3-3,5 metrik ton) dan bunga matahari (2,5). Indonesia adalah pemasok minyak kelapa sawit terbesar di India, meskipun Malaysia menyusulnya pada 2021-22 (lihat tabel).

Mulai 16-17 Maret, pemerintah Indonesia menaikkan pagu harga eceran minyak sawit bersama dengan komitmen penjualan pasar domestik 30% pada eksportir. Pada saat yang sama, ia memperkenalkan pajak progresif atas ekspor, terkait dengan harga referensi CPO. Ini berkisar dari $175 per ton (bila harga ekspor referensi adalah $1.000-1.050) hingga $375 (ketika harga di atas $1.500).

Pembatasan ekspor, bahkan dalam bentuk pajak, memperhitungkan populasi Indonesia yang tinggi (27,5 crores, versus 3,25 crores di Malaysia) serta program biofuel yang ambisius (Malaysia masih sepenuhnya menerapkan hingga 20% dari campuran minyak sawit dalam diesel ). Sejauh itu, dunia—lebih dari itu, India adalah importir terbesar—harus membiasakan diri memangkas pasokan dari Indonesia.

Sementara itu, harga impor minyak nabati telah turun dari level tertinggi bulan lalu, meskipun lebih tinggi dari tahun sebelumnya. Ini seharusnya memberikan sedikit kelegaan, baik untuk rumah tangga dan konsumen industri (termasuk produsen sabun dan kosmetik) di India.

Tingkat penurunan CPO (biaya ditambah pengiriman, Mumbai) saat ini masing-masing berkisar $1.750 per ton, dibandingkan $2.000 dan $1.175 saat ini bulan lalu dan setahun yang lalu. Harga impor yang sesuai (saat ini vs. bulan lalu dan tahun lalu) berada di $1.690 ($1.960, $1.115) untuk RBD palmolein dan $1.800 ($1.925, $1.290) untuk minyak kedelai mentah yang dihilangkan getahnya.

READ  Covid-19 telah memicu tingkat ketimpangan yang sudah tinggi di Asia: lapor