POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pengusaha teknologi China sangat ingin “mengambil China” karena ketegangan dengan AS meningkat

Shenzhen, China, 31 Mei (Reuters) – Bagi pengusaha teknologi China yang bercita-cita tinggi, berekspansi ke Amerika Serikat semakin sulit.

Sebelum 2019, ada beberapa hambatan utama untuk membuat perusahaan China berbisnis di AS dari China. Namun di tengah meningkatnya ketegangan perdagangan antara Amerika Serikat dan China, terutama setelah Washington menjatuhkan sanksi terhadap raksasa telekomunikasi Huawei (HWT.UL), beberapa perusahaan China telah mulai mendirikan kantor pusat di luar negeri—langkah yang dapat membantu mereka menarik lebih sedikit perhatian dari pemerintah. .

Sekarang, beberapa pemilik bisnis teknologi di China daratan mengatakan bahwa mereka perlu melangkah lebih jauh dan memperoleh izin tinggal permanen atau kewarganegaraan di luar negeri untuk menghindari pembatasan dan prasangka terhadap perusahaan China di Amerika Serikat.

Ryan yang berbasis di Shenzhen, yang menolak untuk mengungkapkan nama belakangnya karena takut akan pembalasan di China, mengatakan startup perangkat lunaknya yang berusia tiga tahun telah mencapai titik di mana normal untuk berkembang ke Amerika Serikat – ekonomi terbesar di dunia. Perusahaannya sudah memiliki 1 juta pengguna di Asia Timur dan basis yang kuat di Amerika Utara.

Tetapi dia diganggu oleh perselisihan perdagangan antara Amerika Serikat dan China dan oleh pembatasan pada semakin banyak perusahaan China yang telah dia terapkan, atau sedang diusulkan oleh anggota parlemen AS.

“Ini sangat tidak adil,” katanya, menyesalkan bahwa pesaing dari negara lain tidak mengalami masalah serupa saat mencoba berekspansi ke Amerika Serikat.

“Rasanya seperti isian di tengah biskuit.”

menyelesaikannya? Dia mencoba untuk mendapatkan tempat tinggal permanen di negara Asia lainnya.

Reuters berbicara dengan tujuh pengusaha teknologi dari China daratan, kebanyakan dari mereka berpendidikan di luar negeri, yang ingin memperluas bisnis mereka di Amerika Serikat. Setiap orang mencoba untuk mendapatkan tempat tinggal permanen atau kewarganegaraan di tempat lain, dan sebagian besar sedang menjajaki berbagai pilihan termasuk Hong Kong, Kanada, Jepang, AS, dan Singapura.

READ  AMP menyelesaikan penyegaran teknologi ekstensif dengan DXC - Keuangan - Strategi - Perangkat Keras - Perangkat Lunak - Penyimpanan

Dari tujuh pengusaha, tiga setuju untuk hanya memberikan nama depan mereka dalam bahasa Inggris sementara yang lain meminta untuk tidak disebutkan secara lengkap, semua mengutip kekhawatiran tentang konsekuensi di China. Mereka juga meminta untuk tidak menjelaskan bisnis mereka secara detail.

Bahu yang dingin

Sementara ketegangan antara AS dan China mungkin telah diberi dorongan baru di bawah pemerintahan Trump yang telah memberlakukan tarif yang meluas dan menjatuhkan sanksi pada Huawei, perseteruan tersebut terus berlanjut di bawah Presiden Joe Biden ketika kedua negara bersaing untuk supremasi teknologi global.

Hotspot utama termasuk pembatasan ekspor AS pada chip dan masalah keamanan data yang membuat TikTok milik ByteDance dilarang di perangkat pemerintah AS sepenuhnya oleh negara bagian Montana. Untuk bagiannya, China baru-baru ini melarang industri utama menggunakan produk Micron Technology (MU.O) dan berusaha untuk mengendalikan perusahaan penasehat asing dan perusahaan uji tuntas.

Pengusaha dan konsultan mengatakan ketegangan geopolitik berarti suasana yang jauh lebih tidak bersahabat bagi perusahaan China daratan yang ingin berbisnis atau mendapatkan pembiayaan di Amerika Serikat.

“Narasi politik di Washington, D.C. dan di banyak ibu kota negara bagian didasarkan pada kesalahpahaman bahwa semua perusahaan China saling berhubungan dan mengambil arahan dari pemerintah China dan Partai Komunis China,” kata James McGregor, ketua Greater China di konsultan telekomunikasi AS James McGregor. APCO Global.

Departemen Perdagangan AS tidak menanggapi permintaan komentar tentang sikap terhadap perusahaan China di Amerika Serikat.

Kementerian luar negeri China mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa beberapa negara Barat ingin “mempolitisasi teknologi, membuat hambatan untuk kerja sama teknologi dan perdagangan reguler, yang tidak menguntungkan kedua belah pihak, dan secara negatif mempengaruhi kemajuan teknologi global dan pertumbuhan ekonomi.”

READ  Nashoba Tech mengumumkan daftar kehormatan semester pertama

menjadi kurang Cina

Tetapi bahkan jika berekspansi ke AS menjadi lebih sulit, itu tetap menjadi tujuan akhir bagi sebagian besar pengusaha yang diajak bicara oleh Reuters. Mereka menambahkan bahwa fokus pada pasar lokal bukanlah pilihan yang menarik meskipun ukurannya besar.

Tindakan keras regulasi selama dua tahun terhadap sektor teknologi China yang pernah diliberalisasi sejak akhir 2020 — yang terjalin dengan pembatasan non-COVID yang ketat selama pandemi — telah membuat mereka kecewa dengan China di bawah Xi Jinping.

“Semuanya berubah selama pandemi,” kata pengusaha Wilson, yang mulai mencari cara untuk membawa startup perangkat lunaknya ke luar negeri setelah Xi memenangkan masa jabatan ketiga yang belum pernah terjadi sebelumnya tahun lalu.

Meskipun bukan tidak mungkin untuk melakukan bisnis dari China, katanya, ketidakpercayaan antara Washington dan Beijing telah sedemikian rupa sehingga “menjadi lebih mudah bagi karyawan saya, pemegang saham saya, jika saya keluar.”

Dewan Informasi Negara China (SCIO) dan Kementerian Luar Negeri tidak menanggapi permintaan komentar tentang upaya beberapa pengusaha untuk pindah ke luar negeri atau ekspresi kekecewaan mereka terhadap China.

Chris Pereira yang berbasis di Shenzhen, yang menjalankan firma penasihat bisnis North American Ecosystem Institute, mengatakan perusahaan yang ingin memposisikan diri di luar negeri dan bahkan “de-China” dalam hal identitas perusahaan sedang menjadi tren.

Perusahaan yang jelas-jelas melepaskan identitas Tionghoa mereka termasuk peritel online mode cepat ada di Itu menjadikan sebuah perusahaan di Singapura sebagai perusahaan induk de facto. Pada awal Mei, perusahaan e-commerce PDD Holdings memindahkan kantor pusatnya dari Shanghai ke Dublin.

Shin menolak berkomentar dan PDD tidak menanggapi permintaan komentar.

READ  Setelah kematian saudara perempuannya, seorang pengusaha teknologi bekerja untuk membantu pasien mengomunikasikan riwayat kesehatan mereka

Sepanjang tahun ini, Pereira telah menerima sekitar 100 permintaan dari perusahaan daratan yang mencari bantuan untuk berekspansi ke luar negeri. Pereira mengatakan dia memberi nasihat kepada banyak orang tentang cara menetap di luar negeri secara efektif dan bergabung dengan komunitas daripada hanya menyembunyikan identitas Tionghoa mereka.

Para pengusaha mengatakan mereka tidak yakin dengan ekspresi dukungan Beijing untuk pengusaha swasta dan khawatir akan hilangnya kebebasan sipil. Berambisi di China sering kali juga memerlukan pengembangan hubungan dengan Partai Komunis China—sebuah langkah yang enggan mereka ambil, kata beberapa dari mereka.

Tommy, seorang pengusaha lain, telah pindah ke luar negeri dari China, frustrasi setelah permintaan pengawasan pemerintah atas produknya menjadi begitu sering dan mengganggu, sehingga dia menutup perusahaan tersebut.

SCIO tidak menanggapi permintaan komentar tentang bagaimana penyensoran memengaruhi perusahaan di China.

Tommy sekarang membuat startup baru dan pada akhirnya ingin pindah ke AS – ini meskipun ditanya panjang lebar oleh petugas bea cukai AS mengapa dia memiliki rekening bank AS ketika dia sedang dalam perjalanan bisnis baru-baru ini di sana.

Bea Cukai dan Perlindungan Perbatasan AS tidak menanggapi permintaan komentar.

(Laporan oleh David Kirton). Pelaporan tambahan oleh Eduardo Baptista di Beijing dan Casey Hall di Shanghai. Diedit oleh Brenda Goh dan Edwina Gibbs

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.