POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Saham teknologi AS naik didukung kecerdasan buatan yang meningkat dan optimisme tentang tagihan plafon utang

Saham teknologi AS naik didukung kecerdasan buatan yang meningkat dan optimisme tentang tagihan plafon utang

Saham AS naik pada hari Selasa, didorong oleh sektor teknologi yang kuat dan harapan bahwa anggota parlemen akan meloloskan tagihan plafon utang sebelum tenggat waktu Juni.

Nasdaq Composite Index-heavy bertambah 0,7 persen, ditarik oleh kenaikan saham indeks komputer. Patokan S&P 500 Wall Street naik 0,1 persen, setelah ditutup pada level tertinggi sembilan bulan pada hari Jumat.

Pergerakan itu terjadi ketika saham terkait AI memperpanjang reli mereka dari minggu sebelumnya, dengan Nvidia menembus $1 triliun dalam kapitalisasi pasar dan sahamnya melonjak 6 persen pada hari Selasa.

Nvidia telah menjadi pembuat chip pertama yang bergabung dengan klub bernilai triliunan dolar – bersama dengan jajaran Amazon, Apple, dan Alphabet – setelah memanfaatkan lonjakan permintaan chip yang digunakan dalam sistem kecerdasan buatan generatif.

Indeks Semikonduktor Philadelphia telah bertambah lebih dari 40 persen sejak awal tahun, didorong oleh industri kecerdasan buatan yang berkembang pesat.

Sementara itu, tekanan pada Departemen Keuangan AS mereda karena para pedagang berspekulasi bahwa tagihan plafon utang AS, yang disetujui pada hari Sabtu, akan melewati Kongres minggu ini, sebelum tenggat waktu gagal bayar.

Hasil surat utang negara dua tahun yang peka terhadap kebijakan turun 0,09 poin persentase menjadi 4,5 persen. Hasil pada benchmark 10 tahun catatan turun 0,11 poin persentase menjadi 3,71 persen. Imbal hasil obligasi turun karena harga naik.

Hasil surat utang negara yang akan jatuh tempo bulan depan – pada tanggal pemerintah bisa kehabisan uang – sedikit menurun menjadi 5,27 persen, setelah mencapai level tertinggi lebih dari 20 tahun minggu lalu.

Bahkan tidak ada yang pasti,” kata Garrett Melson, ahli strategi portofolio di Natixis Investment Managers [the bill] di meja presiden dan dia menandatanganinya, tetapi pada akhirnya, itu pasti menunjukkan fakta bahwa banyak dari skenario terburuk itu tidak akan membuahkan hasil di sini.”

READ  Tokoh Partai Republik mengkritik lemahnya penegakan pembatasan perdagangan teknologi Tiongkok

Kesepakatan itu akan menaikkan batas utang negara sebesar $31,4 triliun selama dua tahun hingga setelah pemilihan presiden berikutnya pada akhir 2024. RUU bipartisan memerlukan persetujuan di kedua majelis Kongres, dengan para pedagang ditetapkan untuk pemungutan suara pertama di Dewan Perwakilan Rakyat pada hari Rabu.

Sementara itu, laporan terbaru dari Conference Board menunjukkan bahwa kepercayaan konsumen AS menurun pada bulan Mei karena persepsi tentang pasar tenaga kerja dan kondisi bisnis masa depan memburuk di tengah inflasi yang terus berlanjut dan kekhawatiran kemungkinan resesi.

Di Eropa, Stoxx 600 di seluruh kawasan turun 0,9 persen, CAC 40 kehilangan 1,3 persen, dan FTSE 100 turun 1,4 persen.

Di pasar valuta asing, lira Turki turun menjadi 20,4 lira Turki terhadap dolar AS, mencapai rekor terendah setelah Presiden Recep Tayyip Erdogan mengamankan kemenangan dalam pemilu negara itu selama akhir pekan.

Indeks Hang Seng China Enterprises jatuh selama perdagangan Asia pada hari Selasa, mengirimkannya turun 20 persen dari puncaknya pada bulan Januari. Itu menempatkannya sementara di wilayah pasar beruang, meskipun kemudian naik menjadi ditutup pada 0,5 persen.

Grafik garis kinerja indeks saham year-to-date (dibentuk kembali) menunjukkan bahwa ketidakpastian pertumbuhan mempengaruhi saham China

Indeks acuan CSI 300 saham China yang terdaftar di Shanghai dan Shenzhen juga turun lebih dari 10 persen dari puncaknya tahun ini, sesuai dengan definisi teknis dari koreksi pasar, meskipun kemudian naik dan ditutup sedikit lebih tinggi.

Tekanan pada saham China mengikuti meningkatnya kekhawatiran tentang masa depan ekonomi terbesar kedua di dunia itu karena ketegangan antara Washington dan Beijing meningkat.

Aksi jual yang berkelanjutan mencerminkan konsensus yang berkembang di antara investor bahwa pemulihan ekonomi negara itu kehilangan momentum, hampir setengah tahun setelah Beijing mengabaikan kebijakan nol Covid-19 Presiden Xi Jinping.

READ  Pusat Teknis Augusta menamai spesialisnya untuk bulan November

Winnie Wu, ahli strategi ekuitas China di Bank of America, mengatakan klien menggambarkan banyak saham China sebagai “terlalu murah untuk dijual tetapi tidak cukup baik untuk dibeli.”

Wu mengatakan bahwa sementara valuasi saham China telah menjadi menarik, pemulihannya tetap lebih lemah dari yang diharapkan dan ekonomi kemungkinan akan terus berkinerja buruk tanpa dukungan yang lebih besar dari negara.