POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Berapa banyak IPO yang diperkirakan akan terjadi di D-Street?  Teknologi zaman baru seperti OYO dan First Cry bersiap untuk go public

Berapa banyak IPO yang diperkirakan akan terjadi di D-Street? Teknologi zaman baru seperti OYO dan First Cry bersiap untuk go public

Pada tahun 2023, pasar IPO di India berkembang pesat dengan 57 perusahaan meluncurkan IPO di papan utama, yang secara kolektif mengumpulkan Rs 49,434 crore. Momentum ini diperkirakan akan terus berlanjut hingga tahun 2024, didukung oleh peningkatan partisipasi ritel. Rata-rata lamaran dari investor ritel meningkat menjadi 13,21 lakh pada tahun 2023, sebuah lompatan besar dari 5,66 lakh pada tahun 2022. Tata Technologies memimpin dengan 52,11 lakh lamaran, menandai IPO pertama grup Tata dalam hampir dua dekade. Diikuti oleh DOMS Industries dan INOX India, dengan pesanan masing-masing 41,30 lakh dan 37,34 lakh. Pada tahun 2023 juga terjadi peningkatan yang signifikan dalam perolehan rata-rata pencatatan, naik menjadi 29% dari 11% pada tahun 2022. Menjelang tahun 2024, 27 perusahaan telah menerima persetujuan SEBI untuk mengumpulkan Rs 28,500 crore, dengan tambahan 36 perusahaan menunggu untuk mengumpulkan Rs. 40.500 crore. Dari jumlah tersebut, tiga Perusahaan Teknologi New Age (NATC) – OYO, Digit Insurance, dan First Cry – bertujuan untuk mengumpulkan hampir Rs 16.000 crore. Januari 2024 dijadwalkan untuk menyaksikan peluncuran lima penawaran umum perdana. IPO Jyoti CNC Automation, yang akan dibuka pada 9 Januari, akan menjadi yang pertama tahun ini, dan bertujuan untuk mengumpulkan Rs 1.000 crore. Medi Assist Healthcare dan Mukka Proteins juga diperkirakan akan meluncurkan produk mereka, dengan Mukka Proteins berfokus pada tepung ikan, minyak dan pasta, serta mengekspor ke lebih dari 10 negara. SPC Life Sciences dan Allied Blenders and Distillers juga sejalan, dengan yang terakhir merencanakan IPO sebesar Rs 2.000 crore, yang dibagi rata antara penerbitan baru dan penawaran untuk dijual (OFS). Bagian ritel dari penawaran umum perdana ini adalah 35%, 50% untuk Qatar Islamic Bank dan 15% untuk individu dengan kekayaan bersih tinggi.

READ  Pembaruan Langsung Harga Saham Agri Tech India Hari Ini: Agri Tech India naik pada hari perdagangan yang positif