POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pemulihan ekonomi Indonesia terus berlanjut seiring optimisme yang tetap tinggi

Pemulihan ekonomi Indonesia terus berlanjut seiring optimisme yang tetap tinggi

Ekspor Indonesia hingga September 2021 mencapai US$20,60 miliar, menurut data Badan Pusat Statistik (BPS). Sedangkan nilai impor Indonesia pada September 2021 sebesar 16,23 miliar dolar AS.

Oleh karena itu, dia mengindikasikan bahwa neraca perdagangan Indonesia pada September 2021 mengalami surplus sebesar $4,37 miliar. Dengan demikian, Indonesia mencatat surplus neraca perdagangan selama 17 bulan berturut-turut, kata Presiden BPS Margo Yuwono.

Penyumbang terbesar surplus ini adalah ekspor bahan bakar mineral, minyak dan lemak nabati dan hewani, serta besi dan baja. Sementara Amerika Serikat menyumbang surplus terbesar sebesar $1,5 miliar, disusul India sebesar $718,6 juta. Filipina adalah $713,9 juta.

Barang-barang yang memberikan kontribusi terbesar terhadap surplus dengan Amerika Serikat adalah pakaian dan aksesoris. India, bahan bakar mineral, minyak dan lemak nabati atau hewani; Filipina, bahan bakar mineral, kendaraan dan bagiannya, jelas Yuno.

Namun, perdagangan Indonesia juga mengalami defisit dengan beberapa negara, yang terbesar dengan Australia, $529,7 juta; Thailand $346,8 juta. Ukraina adalah $247,2 juta.

Yuno mengatakan defisit dengan Australia disebabkan oleh impor bahan bakar mineral, bijih logam, perak dan abu. Defisit dengan Thailand disebabkan oleh impor barang plastik, barang dagangan, mesin, peralatan mekanik dan bagiannya. Dia mencatat bahwa defisit dengan Ukraina adalah karena impor biji-bijian, besi dan baja.

Oleh karena itu, neraca perdagangan Indonesia selama Januari-September 2021 mencatat surplus sebesar $25,07 miliar, jauh lebih tinggi dari tahun-tahun sebelumnya, kata kepala BPS.

Pada periode yang sama tahun 2020, surplus neraca perdagangan Indonesia hanya sebesar $13,35 miliar, sedangkan pada tahun 2019 tercatat defisit.

Berita terkait: Target pertumbuhan ekonomi 5,2% pada tahun 2022 dapat dicapai: Ekonom

Selain itu, aktivitas warga di tempat perbelanjaan dan kebutuhan sehari-hari pulih dan meningkat pada September 2021 dari Agustus saat Pembatasan Tingkat Tinggi Kegiatan Umum (PPKM) diberlakukan di tengah pandemi.

READ  Kementerian Ekonomi Kreatif mendapatkan Apresiasi Kreativitas Indonesia

“Kalau kita lihat pergerakan penduduk September lalu di tempat yang berbeda atau saat beraktivitas menunjukkan peningkatan. Aktivitas masyarakat dalam berbelanja dan kebutuhan sehari-hari sudah pulih,” kata Margo saat konferensi pers virtual di Jakarta, Jumat.

Yuno mencatat peningkatan aktivitas dan mobilitas masyarakat di berbagai fasilitas umum lainnya, termasuk mobilitas penduduk di bidang perdagangan, ritel, dan hiburan, meningkat menjadi -1,9 persen.

Ia mencatat, “Ini merupakan peningkatan dibandingkan Agustus yang jumlahnya -12,4. Artinya, pergerakan masyarakat di bidang perdagangan dan hiburan meningkat.”

Apalagi, mobilitas di taman sudah membaik meski belum normal, seperti yang tercatat pada September 2021 sebesar -7,9%.

Sementara itu, peningkatan mobilitas juga terjadi di titik-titik penyeberangan.

Ia menyoroti peningkatan mobilitas kerja pada September 2021, meski jumlahnya masih -15,9, yang berarti mobilitas penduduk di tempat kerja belum sesuai kondisi normal.

Dia mencatat, data mobilitas penduduk diolah oleh BPS dari Google Mobility.

pemulihan ekonomi

Menteri Perdagangan Muhammad Lutfi menyatakan bahwa peningkatan kinerja ekspor dan impor Indonesia menunjukkan bahwa perekonomian negara telah pulih dengan baik.

Selama Januari-Agustus 2021, ekspor dan impor Indonesia mencatat pertumbuhan yang signifikan. Dia mencatat penguatan kinerja perdagangan menunjukkan bahwa perekonomian Indonesia telah pulih dengan baik.

Dia mencontohkan pertumbuhan ekspor selama periode tersebut sebesar 37,37 persen secara tahunan. Selain itu, impor tumbuh 33,36 persen tahun ke tahun.

Apalagi, surplus neraca perdagangan Indonesia pada Agustus 2021 mencapai $4,74 miliar, tertinggi sepanjang sejarah, melampaui rekor sebelumnya sebesar $4,64 miliar pada Desember 2006, kata menteri.

Apalagi, tren surplus terus berlanjut selama 16 bulan berturut-turut sejak Mei 2020.

Dia menunjukkan bahwa “surplus dicapai dengan nilai ekspor bulanan sebesar $ 21,42 miliar – rekor tertinggi sejauh ini.”

READ  Momen "Reboot" kami - Editorial

Berita terkait: Kekayaan Intelektual dapat mendorong pertumbuhan ekonomi nasional: Kementerian

Lebih lanjut Lutfi menjelaskan, peningkatan ekspor produk manufaktur, tingginya harga komoditas, dan meningkatnya permintaan dari negara mitra dagang berkontribusi terhadap surplus tersebut.

Ia menambahkan, “Di sektor manufaktur, pertumbuhan ekspor bulanan tertinggi terjadi pada produk kertas 19,61 persen, produk kimia 17,10 persen, dan mobil 16,16 persen.”

Selain itu, ekspor komoditas yang meliputi minyak sawit mentah, produk timah dan bijih logam meningkat masing-masing sebesar 61,60 persen, 56,29 persen, dan 40,99 persen secara bulanan.

Dia menjelaskan, surplus tersebut juga sejalan dengan tren kenaikan harga komoditas, misalnya harga minyak sawit mentah naik 55,8 persen, sedangkan harga timah naik 72,7 persen.

Sementara dari sisi permintaan, Menkeu menilai penting untuk memperhatikan pemulihan ekonomi di negara tujuan utama ekspor Indonesia, seperti China.

Selain itu, menteri melaporkan bahwa impor China dari Indonesia meningkat 33,1 persen, impor India tumbuh 51,5 persen, sementara impor Vietnam naik 21 persen year-on-year pada Agustus 2021.

Pertumbuhan ekonomi yang berkelanjutan dan terkendalinya pandemi COVID-19 merupakan bukti dari tindakan pemerintah dalam kebijakan dan program.

Meski perekonomian negara mulai pulih dengan baik, langkah tegas untuk menghadapi COVID-19 tetap harus dilakukan guna menghindari gelombang ketiga di masa pandemi ini.

Berita terkait: Bank Dunia memperkirakan ekonomi Indonesia akan tumbuh 3,7% pada tahun 2021