POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Para pemimpin teknologi akan bertemu di Washington bulan depan untuk membahas peraturan AI

Para pemimpin teknologi akan bertemu di Washington bulan depan untuk membahas peraturan AI

Senator Chuck Schumer, Demokrat dari New York, berencana untuk memulai serangkaian dengar pendapat bulan depan mengenai regulasi AI dengan Elon Musk dari Tesla, Sundar Pichai dari Google, Sam Altman dari OpenAI, dan Satya Nadella dari Microsoft.

Kantor Schumer mengatakan pada hari Senin bahwa para pemimpin teknologi dijadwalkan bertemu di Washington pada 13 September untuk pertemuan pertama dari beberapa pertemuan anggota parlemen untuk mendengarkan pendapat para ahli AI. Jensen Huang, CEO pembuat chip NVIDIA, dan Eric Schmidt, mantan CEO Google, juga akan hadir.

“Forum AI” adalah dengar pendapat tertutup bagi para anggota parlemen dalam upaya mereka menyusun peraturan untuk teknologi AI. Schumer, pemimpin mayoritas, mengatakan sesi ini dimaksudkan untuk mendidik anggota Kongres tentang risiko yang ditimbulkan oleh kecerdasan buatan terhadap pekerjaan, penyebaran disinformasi, dan pencurian kekayaan intelektual. Kantornya mengatakan anggota parlemen juga akan mempelajari peluang yang ditawarkan teknologi dalam penelitian penyakit.

Pertemuan tanggal 13 September juga akan dihadiri oleh anggota dari kelompok hak-hak sipil, buruh dan komunitas kreatif. Axios pertama kali melaporkan detail pertemuan tersebut.

Daftar tamu Forum 13 September menunjukkan peran penting yang akan dimainkan oleh perusahaan teknologi dalam menetapkan peraturan untuk AI.

Untuk mempengaruhi perdebatan tersebut, beberapa pimpinan perusahaan teknologi telah menyampaikan pendapat mereka mengenai peraturan AI kepada anggota parlemen. Altman, misalnya, telah menjadi tokoh penting di Capitol Hill, hadir pada dengar pendapat kongres tahun ini dan bertemu dengan lebih dari 100 anggota parlemen.

Anggota parlemen dan Gedung Putih juga mengandalkan para eksekutif teknologi untuk memberikan panduan mengenai peraturan. Bulan lalu, Gedung Putih mengumumkan bahwa Microsoft, OpenAI, Anthropic, Google, dan Meta telah menyetujui tindakan pengamanan sukarela seputar teknologi AI mereka, termasuk pengujian tekanan pada sistem mereka untuk mengetahui kelemahan keamanan.

READ  GoWit mendesak operator untuk menjadi teknologi periklanan yang efektif

Namun banyak perusahaan teknologi yang tidak setuju dengan peraturan tersebut. OpenAI dan Microsoft telah mendukung gagasan untuk menciptakan badan tunggal untuk mengatur teknologi, sebuah proposal yang ditentang oleh IBM dan Google. Musk, yang juga pemilik Perusahaan X, sebelumnya Twitter, telah menyerukan penghentian pengembangan beberapa penggunaan AI yang lebih canggih, sementara para pemimpin teknologi lainnya tidak setuju dengan pendekatan tersebut.

Amerika Serikat tertinggal dalam peraturan global. Eropa diperkirakan akan memberlakukan undang-undang kecerdasan buatan pada akhir tahun ini yang akan membatasi teknologi pengenalan wajah dan memaksa perusahaan seperti OpenAI untuk mengungkapkan sumber data untuk teknologi mereka.

Pertemuan tanggal 13 September akan memulai proses yang telah lama ditunggu-tunggu mengenai peraturan AI di Amerika Serikat. Dan pada bulan Juni, Schumer mengumumkan rencana untuk memulai “dari awal” dan mendidik anggota parlemen untuk menghasilkan undang-undang yang memberikan keseimbangan antara mendorong pengembangan teknologi dan melindungi manusia.

Schumer mengatakan dia akan menjadi tuan rumah forum untuk mempelajari potensi risiko dan peluang AI dari para pakar teknologi, akademisi, serta kelompok hak-hak sipil dan buruh. Forum-forum tersebut dapat membantu merancang undang-undang yang dapat diperkenalkan sepanjang tahun.