POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Nicole Ansari Cox Berbicara Tentang Bagaimana Brian Cox Membantunya Memainkan Peran Pendek di 'In the Night'

Nicole Ansari Cox Berbicara Tentang Bagaimana Brian Cox Membantunya Memainkan Peran Pendek di 'In the Night'

Multi-tanda hubung Nicole Ansari Cox memiliki banyak hal yang terjadi.

Aktris, produser, penulis, dan aktivis yang tinggal di London ini telah membuat film komedi romantis berlatar Italia selatan berjudul Under the Stars yang disutradarai oleh Michelle Danner yang dibintanginya bersama Toni Collette, Andy Garcia, dan Alex Pettyfer. Selain itu, ia muncul dalam What a Feeling karya sutradara Austria Kat Rohrer yang baru-baru ini ditayangkan perdana di BFI FLARE: London LGBTQIA+ Film Festival. Ansari-Cox akan segera berada di Cannes sebagai bagian dari tim produksi “Glenrothan,” debut penyutradaraan suaminya Brian Cox yang dijual di Marché du Film.

Dia juga muncul dalam film pendek “At Night” oleh sutradara muda Lebanon Sherine Khaled, yang berkisah tentang pasangan yang sudah lama menikah yang tiba-tiba menyadari bahwa mereka telah kehilangan cinta dan menghabiskan malam mencoba menyalakan kembali api. In the Night, yang dibintangi oleh Ansari-Cox, aktor, penyanyi dan penulis lagu Jack O'Neill, tayang perdana bulan lalu di Festival Film Wanita Internasional Beirut dan memenangkan Audience Award.

Khaled lulus dari The New School di New York, dan juga membuat film pendek berjudul “Nothing Has Changed,” yang dibintangi aktris Lebanon Nada Abu Farhat sebagai penjahit yang terhubung kembali dengan kekasih lama di tokonya. Itu diarahkan sepenuhnya melalui Zoom.

Khaled dan Ansari-Cox kini telah berkolaborasi dalam proyek film fitur pertama Khaled yang akan didasarkan pada dua film pendek tersebut. Mereka berbicara dengan beragam Tentang bagaimana kolaborasi mereka terjadi.

beragam: Nicole, bagaimana Sherine bisa membawamu ke pesawat?

Nicole Ansari Cox: Bos saya mengirimi saya pesan yang mengatakan, “Oke, siswa sekolah baru ini punya naskah untuk film pendek. Apakah Anda tertarik?” Saya menjawab: Tidak, saya tidak tertarik dengan film pendek atau pekerjaan tidak berbayar, terima kasih banyak. Dan dia berkata, “Saya harus mengatakan bahwa naskahnya menarik. Anda mungkin ingin bertemu dengannya di masa depan, ketika dia menjadi pembuat film.” Jadi saya berkata: “Oke.” membaca naskahnya dan berpikir: “Oh, ini benar-benar sesuatu.” Menarik.” Ceritanya menarik perhatian saya, dan karakternya menarik perhatian saya. Saat saya bertemu Sherine, saya langsung mencintainya. Maksud saya, bagaimana mungkin Anda tidak? Lalu dia menunjukkannya saya gambarkan bagaimana dia ingin membuat film pendek. Dan saya dapat mengatakan bahwa dia adalah seorang visioner, bukan hanya seorang bocah manja yang orang tuanya membelikannya sebuah apartemen di Williamsburg. Anda tahu apa yang saya maksud? Itu sebenarnya kisah khas bocah nakal berjanggut di Williamsburg memiliki sebuah visi, dan saya langsung memahaminya lebih dari siapa pun karena saya ingin memberikan suara kepada perempuan di Timur Tengah dan cerita-cerita yang terkait dengannya.

READ  'Jennie's One of the Girls' BLACKPINK memecahkan rekor Jungkook BTS; Itu menjadi OST K-pop yang paling banyak diputar di Spotify

Shirin, hubungan yang tegang adalah topik universal. Namun tentu saja “At Night” menggambarkan ledakan Beirut tahun 2020 sebagai latar belakangnya, padahal sebenarnya bukan itu. Bicaralah dengan saya tentang seluk-beluk latar belakang.

Sherine Khaled: Saat ledakan, saya bersama seseorang selama bertahun-tahun, dan ketika ledakan terjadi, saya sangat terpukul. Dan juga dengan adanya Covid, saya menyadari ini adalah momen yang sangat penting. Itu sangat metaforis. Maksudku, banyak hal yang terjadi pada saat itu [in Lebanon]. Ada virus corona; Terjadilah revolusi; Ada status sosial ekonomi. Namun ledakan tersebut, khususnya, kesadaran bahwa pemerintah Anda dapat melakukan hal ini dan Anda tidak memiliki rumah yang aman. Sepertinya saya menginginkan perubahan. Saya ingin perubahan dalam karier saya. Saya ingin perubahan dalam hubungan saya. Dan saya mulai mempertanyakan segalanya. Saya terus-menerus menulis artikel ini. Dan kemudian saya menyadari bahwa siapa pun mungkin mengalami momen penting. Ledakan itu terjadi pada saya yang mengubah hidup saya. Namun memindahkannya adalah masalah global, seperti yang saya katakan. Kisah ini bisa terjadi dimana saja.

Nicole, bagaimana kamu mempersiapkan peran ini?

Nicole Ansari Cox: Ya, sebenarnya saya bersyukur atas film lain yang saya buat saat itu [“What a Feeling”] Itu adalah sebuah komedi, dan semua yang saya lakukan di lokasi syuting sangat ringan. Saya merasa sangat terbebani dengan semua yang terjadi pada Mahsa Amini di Iran, pemberontakan perempuan, dan gerakan “Perempuan, Kehidupan, Kebebasan”. Saya hampir terlibat dalam revolusi itu. Jadi sebenarnya aku bersyukur punya pelampiasan kesedihan itu. Saya tidak perlu bersiap. Aku hanya bersyukur aku punya tempat untuk menaruh ini [grief]. Mengenai hubungan, saya sudah menikah selama 24 tahun, mungkin 25 tahun, saat ini. Dan dalam hubungan apa pun, menurutku selalu ada titik di mana hal itu datang dan pergi. Dimana saya mencapai tepi; Di mana Anda seperti: 'Ini adalah ambang batas. Apakah kita akan terus berjalan atau kita akan mengikuti jalan masing-masing?' Ya, sekali lagi, saya bersyukur memiliki tempat untuk mengungkapkan pengalaman saya, sungguh persiapan adalah hidup.

READ  Cryptocurrency: Seorang seniman digital menghasilkan ratusan ribu dari penjualan NFT

Wawancara ini telah diedit dan diringkas untuk kejelasan.