POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pakistan diproyeksikan menjadi salah satu ekonomi terbesar di dunia pada tahun 2075: Goldman Sachs - Bisnis

Pakistan diproyeksikan menjadi salah satu ekonomi terbesar di dunia pada tahun 2075: Goldman Sachs – Bisnis

Sebuah makalah penelitian yang diterbitkan oleh Goldman Sachs pada hari Selasa memperkirakan bahwa Pakistan akan menjadi ekonomi terbesar keenam di dunia pada tahun 2075 dengan adanya “kebijakan dan institusi yang tepat”.

Ditulis oleh ekonom Kevin Daly dan Tadas Gedminas dan berjudul “The Road to 2075,” makalah tersebut memproyeksikan bahwa lima ekonomi terbesar pada tahun 2075 adalah China, India, Amerika Serikat, Indonesia, dan Nigeria.

Goldman Sachs telah meramalkan pertumbuhan jangka panjang negara-negara selama hampir dua dekade sekarang, awalnya dimulai dengan ekonomi BRICS tetapi kemudian meluas hingga mencakup 70 negara berkembang dan maju.

Makalah terbaru mereka mencakup 104 negara dengan proyeksi setinggi 2075.

Pakistan siap menjadi bintang masa depan di belakang pertumbuhan populasinya, yang dapat menempatkannya di samping Mesir dan Nigeria di antara ekonomi terbesar dunia selama 50 tahun ke depan, menurut Goldman Sachs.

Pada saat itu, penelitian memproyeksikan bahwa PDB riil Pakistan telah tumbuh menjadi $12,7 triliun dan PDB per kapita menjadi $27.100.

Namun, angka-angka ini diperkirakan kurang dari sepertiga ukuran China, India, dan Amerika Serikat. PDB riil India pada tahun 2075 diperkirakan sebesar $52,5 triliun dan PDB per kapita sebesar $31.300.

Di antara risiko utama ramalan mereka, para ekonom secara khusus menyoroti “bencana lingkungan” dan “nasionalisme populis”.

Kecuali jika jalan menuju pertumbuhan berkelanjutan dipastikan melalui tanggapan yang terkoordinasi secara global, perubahan iklim dapat secara signifikan membelokkan proyeksi ini, terutama untuk negara-negara seperti Pakistan, dengan geografi yang sangat rentan.

Dengan kekuatan nasionalis populis di banyak negara, laporan itu mengatakan hal itu dapat menyebabkan peningkatan proteksionisme yang dapat menyebabkan pembalikan globalisasi, dan dengan demikian meningkatkan ketimpangan pendapatan di seluruh negara.

READ  Indonesia ingin membuat OPEC untuk mineral yang diinginkan ini