POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

NASA mendemonstrasikan bagaimana SpaceX mengisi bahan bakar pesawat ruang angkasa di orbit rendah Bumi

NASA mendemonstrasikan bagaimana SpaceX mengisi bahan bakar pesawat ruang angkasa di orbit rendah Bumi

Perbesar / Ilustrasi seniman tentang dua pesawat ruang angkasa yang merapat dari perut ke perut di orbit.

Luar AngkasaX

Pada tahun depan, NASA yakin SpaceX akan siap untuk mengirim dua pesawat luar angkasa ke orbit untuk demonstrasi pengisian bahan bakar yang ambisius, sebuah prestasi teknis yang akan membawa bulan ke dalam jangkauannya.

SpaceX telah menandatangani kontrak dengan NASA untuk memasok dua Pesawat Luar Angkasa yang diperingkat manusia untuk dua pendaratan astronot pertama di Bulan melalui program Artemis dari badan tersebut, yang bertujuan untuk mengembalikan manusia ke permukaan Bulan untuk pertama kalinya sejak tahun 1972. Yang pertama dari pendaratan ini, pada misi Artemis III NASA, yang saat ini ditargetkan pada tahun 2026, meskipun hal ini secara luas dipandang sebagai jangka waktu yang ambisius.

Tahun lalu, NASA memberikan kontrak kepada Blue Origin untuk mengembangkan pendarat bulan Blue Moon untuk manusia, sehingga memberi manajer Artemis dua opsi untuk misi lanjutan.

Perancang kedua wahana ini berpikiran maju. Mereka merancang pesawat luar angkasa dan Blue Moon untuk mengisi bahan bakar di luar angkasa. Artinya, bahan bakar tersebut pada akhirnya dapat digunakan kembali untuk berbagai misi dan, pada akhirnya, dapat menggunakan propelan yang dihasilkan dari sumber daya yang ditemukan di Bulan atau Mars.

Amit Kshatriya, yang memimpin program Bulan ke Mars di Divisi Eksplorasi NASA, menjelaskan rencana SpaceX untuk melakukan hal ini dalam pertemuan dengan komite dewan penasihat NASA pada hari Jumat. Program uji coba Starship mendapatkan momentumnya, dan uji terbang berikutnya diharapkan dilakukan dari lokasi peluncuran Starbase SpaceX di Texas selatan pada akhir Mei, katanya.

READ  NASA akan mencoba meluncurkan roket bulan setelah dua topan dan dua badai

“Produksi bukanlah masalahnya,” kata Kshatriya. Masalahnya adalah melakukan apa yang mereka coba lakukan merupakan tantangan pengembangan yang sangat besar… Kita harus mengatasinya.” Masalah perpindahan propelan ini adalah masalah yang tepat untuk dicoba dan dipecahkan. Kami mencoba membangun cetak biru untuk eksplorasi luar angkasa.

Peta rute pengisian bahan bakar

Sebelum mencapai bulan, SpaceX dan Blue Origin harus menguasai teknik dan teknologi yang dibutuhkan untuk mengisi bahan bakar di luar angkasa. Saat ini, SpaceX dijadwalkan untuk mencoba demonstrasi praktis pertama dalam mentransfer propelan dalam skala besar antara dua Pesawat Luar Angkasa di orbit tahun depan.

Setidaknya akan ada beberapa uji penerbangan Starship sebelum itu. Selama uji terbang Starship terakhir pada bulan Maret, SpaceX menguji pemindahan propelan kriogenik antara dua tangki di dalam kendaraan. Memindahkan oksigen cair dari tangki ke tangki adalah bagian dari demonstrasi yang didukung pendanaan NASA. Demonstrasi ini akan memungkinkan para insinyur untuk mempelajari lebih lanjut tentang bagaimana perilaku fluida di lingkungan dengan gravitasi rendah, kata pejabat badan tersebut.

Kshatriya mengatakan bahwa sementara para insinyur masih menganalisis hasil eksperimen transportasi kriogenik, pengujian pada penerbangan Mars Starship “berhasil menurut semua standar.”

“Prestasi ini ada di belakang mereka,” ujarnya, Jumat. Kini, SpaceX akan meluncurkan lebih banyak uji penerbangan Starship. Peluncuran berikutnya akan mencoba memverifikasi beberapa kemampuan tambahan yang tidak ditunjukkan SpaceX dalam uji terbang pada bulan Maret.

Hal ini mencakup pendaratan presisi booster Super Heavy Starship di Teluk Meksiko, yang diperlukan sebelum SpaceX mencoba mengembalikan booster tersebut ke landasan peluncuran di Texas. Tujuan lainnya kemungkinan adalah menghidupkan kembali satu mesin Raptor di kapal luar angkasa selama penerbangan, yang tidak dicapai SpaceX pada penerbangan bulan Maret karena tingkat rotasi kendaraan yang tidak dapat diprediksi saat meroket ke luar angkasa. Menghidupkan kembali mesin di orbit – yang diperlukan untuk memandu pesawat ruang angkasa menuju masuk kembali secara terkendali – merupakan prasyarat untuk peluncuran di masa depan ke orbit yang lebih tinggi dan stabil, di mana kapal dapat bertahan selama berjam-jam, berhari-hari atau berminggu-minggu untuk mengerahkan satelit dan mencoba mengisi bahan bakar.

READ  Studi tersebut menemukan bahwa musik yang menyenangkan dan "merinding" meramalkan hipoalgesia yang disebabkan oleh musik

Dalam jangka panjang, SpaceX ingin meningkatkan irama peluncuran Starship menjadi beberapa penerbangan harian dari beberapa lokasi peluncuran. Untuk mencapai tujuan ini, SpaceX berencana untuk segera memulihkan dan menggunakan kembali Starship dan penguat Super Heavy, berdasarkan pengalaman dari roket Falcon 9 yang sebagian dapat digunakan kembali. Elon Musk, pendiri dan CEO SpaceX, ingin agar kapal dan boosternya dapat digunakan kembali secepat mungkin. Awal bulan ini, Musk mengatakan dia optimis SpaceX dapat memulihkan booster Super Heavy di Texas akhir tahun ini dan mendaratkan kendaraan Starship lagi di Texas pada tahun depan.