POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

NASA Menawarkan $1 Juta Untuk Sistem Inovatif Untuk Memberi Makan Astronot Masa Depan

Bergabunglah dengan Deep Space Food Challenge untuk membantu menghadirkan teknologi produksi makanan yang inovatif ke luar angkasa dan di Bumi.

sebagai NASA Bersiap untuk mengirim lebih banyak astronot ke alam semesta daripada sebelumnya, badan tersebut bertujuan untuk meningkatkan produksi sumber bahan bakar yang sangat penting: makanan. Memberi penjelajah masa depan teknologi untuk menghasilkan makanan bergizi, lezat, dan memuaskan dalam misi luar angkasa jangka panjang akan memberi mereka energi untuk mengungkap hal-hal besar yang tidak diketahui.

Dalam koordinasi dengan Badan Antariksa Kanada, NASA menyerukan kepada masyarakat untuk membantu mengembangkan teknologi atau sistem produksi pangan yang inovatif dan berkelanjutan yang membutuhkan sumber daya minimal dan menghasilkan limbah minimal. Kompetisi, yang disebut Deep Space Food Challenge, mengundang tim untuk merancang, membangun, dan mendemonstrasikan prototipe teknologi produksi makanan yang menyediakan produk makanan atau makanan yang nyata.

Seiring waktu, makanan kehilangan nilai gizinya. Ini berarti misi multi-tahun untuk MarsNamun, membawa makanan kemasan tidak akan memenuhi semua kebutuhan untuk menjaga kesehatan astronot. Selain itu, kerawanan pangan merupakan masalah kronis utama di darat baik di masyarakat perkotaan maupun pedesaan. Bencana yang mengganggu rantai pasokan memperburuk kekurangan pangan. Pengembangan solusi sistem pangan yang canggih, kompak, dan inovatif melalui inisiatif seperti Deep Space Food Challenge dapat diterapkan dalam produksi pangan lokal dan masyarakat, memberikan solusi baru untuk respons kemanusiaan terhadap banjir dan kekeringan, dan teknologi baru untuk penyebaran cepat setelahnya dari bencana.

NASA dan Badan Antariksa Kanada telah berkoordinasi untuk membuka fase kedua Tantangan Makanan Luar Angkasa Dalam, yang bertujuan untuk mengembangkan teknologi baru untuk sistem produksi makanan untuk misi jangka panjang ke luar angkasa. kredit: NASA

“Memberi makan astronot untuk waktu yang lama dalam batasan perjalanan ruang angkasa akan membutuhkan solusi inovatif,” kata Jim Reuter, administrator asosiasi untuk Direktorat Misi Teknologi Luar Angkasa NASA di kantor pusat badan tersebut di Washington. “Menembus batas-batas teknologi pangan akan membuat penjelajah masa depan tetap sehat dan dapat membantu memberi makan orang-orang di sini, di rumah.”

READ  Apa yang perlu diketahui orang tua dengan anak yang tidak divaksinasi tentang varian Delta musim panas ini

Pada Oktober 2021, fase pertama tantangan mencapai klimaksnya ketika NASA menghadiahkan kepada 18 tim total $450.000 untuk konsep mereka tentang teknologi produksi pangan inovatif yang menghasilkan produk pangan yang aman, dapat ditoleransi, enak, bergizi, stabil, dan berkualitas tinggi. , sambil meminimalkan input sumber daya yang diperlukan. . NASA dan Badan Antariksa Kanada bermitra dengan 10 tim internasional untuk memberikan penghargaan kepada para pemenang. Yayasan Methuselah, Mitra Pendukung Tantangan NASA, telah mensponsori dua hadiah $25.000 kepada tim internasional untuk inovasi luar biasa mereka. CSA memberikan 10 tim 30.000 dolar Kanada untuk masing-masing tim pemenang mereka.

NASA sekarang mengundang tim baru dan yang sudah ada untuk memasuki Fase 2, yang akan membutuhkan tim untuk membangun dan menampilkan prototipe desain mereka dan menghasilkan makanan untuk penilaian. Peserta yang berminat dari Amerika Serikat dapat bersaing di tahap kedua untuk mendapatkan bagian dari kumpulan hadiah hingga $1 juta.

“Kami bersemangat untuk terus berkolaborasi dengan Badan Antariksa Kanada untuk melakukan fase berikutnya dari tantangan ini dan mengidentifikasi solusi dari seluruh dunia,” kata Reuter.

Sebuah kompetisi

Deep Space Food Challenge meminta para pesaing untuk menciptakan teknologi, sistem, atau pendekatan produksi makanan yang dapat diintegrasikan ke dalam keseluruhan makanan untuk menopang empat awak dalam misi luar angkasa selama tiga tahun. Segala sesuatu yang diperlukan untuk penyimpanan, penyiapan, dan pengiriman makanan ke kru harus dipertimbangkan, termasuk produksi, pemrosesan, transportasi, konsumsi, dan pembuangan limbah. Gabungan, teknologi yang diusulkan seperti sistem pertumbuhan tanaman, produk makanan olahan, dan solusi makanan siap saji dapat memberi kru masa depan berbagai pilihan yang akan menyediakan nutrisi harian yang dibutuhkan.

READ  Iklan lowongan yang mengharuskan vaksinasi Covid-19 melonjak dalam sebulan terakhir

Pada fase pertama, gubernur NASA mengelompokkan pesanan Amerika berdasarkan makanan yang mereka bayangkan akan diproduksi. Di antara desainnya adalah berbagai sistem yang berkisar dari yang kompleks hingga yang sangat sederhana. Tim mengusulkan teknik untuk memproduksi makanan siap saji seperti roti, serta bubuk kering yang dapat diolah menjadi produk makanan. Teknologi lain termasuk tanaman budidaya dan jamur atau makanan rekayasa seperti sel daging yang dibudidayakan, yang semuanya dapat ditanam oleh kru atau diproduksi pada misi luar angkasa. Detail tentang entri dan tim pemenang dapat ditemukan di tantangan situs web.

Semua tim yang berpartisipasi dalam Tantangan Fase 1 telah memenuhi persyaratan pendaftaran untuk memasuki Fase 2. Tim baru dipersilakan dan sangat dianjurkan untuk berpartisipasi setelah memenuhi persyaratan yang dipersyaratkan. Informasi pendaftaran, paling lambat 28 Februari. Peserta yang berminat dari Amerika Serikat dapat bersaing untuk mendapatkan bagian dari portofolio hadiah hingga $1 juta dari NASA. Badan Antariksa Kanada menyelenggarakan Kompetisi paralel Dengan aplikasi dan proses penjurian terpisah, serta portofolio hadiahnya, untuk tim Kanada yang berpartisipasi. Tim yang memenuhi syarat dari negara lain dapat bersaing tetapi tidak memenuhi syarat untuk hadiah uang.

Tantangan Makanan Luar Angkasa adalah Tantangan Seratus Tahun NASA. Centennial Challenges adalah bagian dari Penghargaan, Tantangan, dan program crowdsourcing dalam Direktorat Misi Teknologi Luar Angkasa NASA di kantor pusat badan tersebut di Washington dan dikelola di Pusat Penerbangan Luar Angkasa Marshall NASA di Huntsville, Alabama. Kompetisi ini didukung oleh ahli subjek di NASA Johnson Space Center di Houston dan NASA Kennedy Space Center di Florida. NASA, dalam kemitraan dengan Methuselah Foundation, menjalankan US dan International Deep Space Food Challenge.

READ  Tanda dan gejala melanoma sublingual pada seorang wanita Amerika yang memperhatikan 'garis dingin' di bawah ibu jarinya selama 10 tahun