POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Menteri: Malaysia berhenti menggunakan vaksin Sinovac setelah pertunjukan berakhir

Orang-orang menerima dosis vaksin Sinovac untuk melawan penyakit coronavirus (COVID-19) di sebuah truk vaksinasi di Kuala Lumpur, Malaysia, 12 Juli 2021. REUTERS/Lim Huey Teng

KUALA LUMPUR (Reuters) – Malaysia akan menghentikan pemberian vaksin COVID-19 yang diproduksi oleh Sinovac China, kata Kementerian Kesehatan, Kamis. (SVA.O) Setelah persediaan habis, ada cukup vaksin lain untuk programnya.

Kampanye vaksinasi di Malaysia sebagian besar akan didasarkan pada Pfizer-BioNTech (PFE.N)Dan (22UAy.DE) Menteri Kesehatan Adham Baba mengatakan dalam konferensi pers dengan pejabat senior kementerian lainnya bahwa vaksin RNA sedang bergerak maju.

Para pejabat mengatakan negara Asia Tenggara itu telah memperoleh sekitar 45 juta dosis vaksin Pfizer-BioNTech, cukup untuk mencakup 70% populasi, dibandingkan dengan 16 juta dosis Sinovac.

“Sekitar setengah dari 16 juta sudah dibagikan, sisanya akan digunakan untuk menutupi dosis kedua,” kata Adham.

“Bagi yang belum divaksinasi, mereka akan menerima vaksin Pfizer.”

Pemerintah sebelumnya mengatakan telah memperoleh 12 juta dosis Sinovac, sebagai bagian dari kesepakatan yang akan melihat Pharmaniaga yang terkait dengan pemerintah melakukan pengisian dan finalisasi vaksin untuk distribusi lokal. Baca lebih banyak

Pengumuman untuk menghentikan penggunaan vaksin virus yang tidak aktif dari Sinovac datang di tengah meningkatnya kekhawatiran tentang efektivitasnya terhadap varian baru dan lebih menular dari virus corona.

Tetangga Thailand mengatakan minggu ini akan menggunakan AstraZeneca (AZN.L) Vaksin diberikan sebagai dosis kedua bagi mereka yang menerima dosis Sinovac, sementara Indonesia sedang mempertimbangkan dosis booster bagi mereka yang menerima dosis dua dosis Sinovac. Baca lebih banyak

Vaksin lain yang disetujui di Malaysia termasuk AstraZeneca CanSino Biologic Cina (6185.HK), dan vaksin Janssen dari Johnson & Johnson (JNJ.N).

READ  Presiden Kuba Soroti Keberhasilan Kandidat Vaksin Covid-19 - Prensa Latina

Malaysia juga berencana pada hari Jumat untuk mengumumkan keputusannya untuk menambahkan vaksin Sinopharma China (1099.HK)kata para pejabat.

Dengan 880.782 kasus dan 6.613 kematian hingga saat ini, Malaysia memiliki salah satu tingkat infeksi per kapita tertinggi di Asia Tenggara, tetapi juga salah satu tingkat vaksinasi tertinggi, dengan sekitar 26% dari populasinya yang berjumlah 32 juta menerima setidaknya satu dosis virus corona. . Serum.

(Laporan Rosanna Latif dan Joseph Sibalan); Diedit oleh Martin Petty

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.