POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Meningkatkan produksi pangan dalam negeri dan menstabilkan harga dan pasokan: para ahli

Kuala LumpurWarga Malaysia dari hampir setiap kelompok pendapatan menangisi kekurangan pangan dan kenaikan harga.

Dengan latar belakang ini, para ahli, analis, serta pihak terkait berpendapat bahwa pemerintah harus mengambil pendekatan yang lebih agresif dan sistematis untuk memastikan pasokan pangan yang berkelanjutan bagi masyarakat.

Hal ini penting mengingat ketergantungan negara pada impor pangan untuk memenuhi permintaan domestik. Pada tahun lalu saja, Malaysia mengimpor lebih dari 50 persen makanannya senilai sekitar RM63 miliar.

Menurut Statistik Malaysia (DOSM), tingkat inflasi di Malaysia, yang diukur dengan Indeks Harga Konsumen (IHK), naik 2,3 persen pada April 2022 dari tahun sebelumnya, dipimpin oleh harga pangan yang lebih tinggi.

Kenaikan inflasi harga pangan yang memberikan kontribusi terbesar [weightage] untuk berat kotor [the] Indeks harga konsumen, masih menjadi penyumbang utama inflasi.

Kepala Statistik Kementerian Datuk Seri Dr. Muhammad Uzair Mahdin dikutip mengatakan bahwa inflasi harga pangan naik 4,1 persen pada April 2022 dengan 89,1 persen item dalam kelompok makanan dan minuman mencatat kenaikan.

masalah rumit

Berbagi pemikirannya tentang masalah roti dan mentega, Wakil Dekan Sekolah Pascasarjana Bisnis, Associate Professor Universitas Kibangsan Malaysia (UKM) Dr Muhammad Helmy Ali mengatakan bahwa mengelola rantai pasokan makanan sangat kompleks dan membutuhkan kerjasama dari berbagai pihak.

Dia mengatakan upaya pemerintah untuk memantau harga adalah salah satu langkah proaktif yang diambil untuk memastikan pasokan yang memadai ke konsumen dan mengurangi dampak inflasi.

“Namun, pemantauan harus menyeluruh terutama dalam mengidentifikasi akar penyebab masalah rantai pasokan,” katanya kepada Bernama.

Gangguan apa pun dalam rantai pasokan makanan akan memicu reaksi berantai, katanya, dan oleh karena itu, masalahnya harus diatasi sampai ke akarnya sebelum meningkat.

READ  Hadiah ekonomi mengakhiri musim Nobel yang tidak terduga

Mohamed Helmy melihat peran peneliti lokal sangat penting untuk memastikan bahwa keberlanjutan dalam rantai pasokan makanan dipertahankan dengan memungkinkan pertumbuhan produk pertanian lokal, mencatat bahwa ini dapat secara langsung mengurangi ketergantungan negara pada impor.

“Kenaikan signifikan dalam harga pupuk dan impor racun adalah salah satu efek berantai pada rantai pasokan makanan, dan pada akhirnya biaya akan dibebankan ke konsumen.

“Langkah langsung dan sederhana seperti subsidi bisa dimulai, tapi proposalnya tidak berkelanjutan dan tidak akan berjangka panjang. Bagi saya, kekuatan dan hak cipta yang dimiliki peneliti lokal selama krisis ini bisa digunakan untuk memasarkan produk seperti racun dan pupuk.”

Pelajari setiap keluhan

Sementara itu, Ketua Organisasi Petani (PPK) Kabupaten Kuala Langat Dr Abdul Razzaq Khas Allah mengatakan pemantauan harga di setiap level dapat membantu pihak berwenang dalam mengidentifikasi faktor-faktor penyebab kenaikan harga.

Ada alasan di balik tingginya harga. Misalnya harga sayuran seperti terung, jahe dan cabai yang kami tawarkan di PPHP jauh lebih murah karena kami memasarkannya di beberapa pasar basah dan supermarket yang telah bekerjasama dengan PPK.

“Pasti ada perbedaan harga yang kami tawarkan dibandingkan dengan tempat lain di mana beberapa produsen telah menaikkan harga sayuran mereka karena kenaikan biaya pupuk.

Sebagian besar impor pupuk berasal dari Brasil. Karena itu, kenaikan harga tidak bisa dihindari. Dia menambahkan bahwa pemerintah harus melihat penyebab tingginya biaya dan mencari solusi.

Ketahanan dan Keberlanjutan Pangan

Sementara itu, Kepala Lab Pemuda Bidang Kepemimpinan, Politik dan Kewarganegaraan Institut Ilmu Pengetahuan Sosial (IPSAS), Universitas Putra Malaysia (UPM), mengatakan pemerintah sudah berada di jalur yang benar dalam menangani isu kenaikan harga. dan kurangnya persediaan makanan.

READ  PM Luksemburg di rumah sakit, hewan kebun binatang divaksinasi: Buletin COVID-19

Mengutip isu kasus ayam saat ini, dia mengatakan bahwa penanaman jagung negara di lahan 100 hektar di Chuping dan Perlis serta proyek biji jagung nasional akan mengurangi tingginya harga ayam dan telur dan kekurangan pasokan ayam saat ini.

“Sudah terlambat, seperti pepatah Melayu ‘sudah terhantuk, baru terngadah’, tapi inisiatif itu patut diapresiasi. Meski tidak akan bisa menyelesaikan masalah yang muncul secara signifikan, setidaknya inisiatif itu bisa membantu mendongkrak pasokan ayam di Indonesia. jangka panjang. panjang.

Sebelumnya, Head of Integrated Agriculture FGV Holdings Bhd Abdul Razak Aya mengatakan budidaya jagung skala besar merupakan bagian dari upaya perusahaan untuk mengatasi kelangkaan pasokan ayam.

Pada saat yang sama, Kementerian Pertanian dan Industri Pangan (MAFI) telah menyarankan agar produsen kelapa sawit mengalokasikan sebagian lahan pertanian mereka untuk menanam jagung untuk mengurangi ketergantungan pada tepung jagung negara lain sebagai pakan ayam yang mahal.

Dia mengatakan Malaysia harus fokus pada produksi pangan secara terpadu, terencana dan komprehensif untuk memastikan pasokan pangan yang berkelanjutan.

Dia mencatat bahwa instansi pemerintah dan sektor swasta harus meningkatkan kerjasama di sektor pertanian berbasis pangan melalui penelitian dan pengembangan, suntikan modal, serta keahlian dan teknologi.

Upaya juga harus dimobilisasi untuk melibatkan kaum muda dalam pertanian berbasis pangan modern.

“Inisiatif-inisiatif tertentu dapat disiapkan sejak dini untuk mereka seperti pelatihan, permodalan dan lahan untuk mendorong mereka berpartisipasi aktif di bidang pertanian,” ujarnya.

Budidaya sayuran dalam skala besar

Untuk mengurangi ketergantungan negara terhadap barang impor dan khususnya bahan pangan, langkah tegas harus segera dilakukan untuk meningkatkan sumber pangan, khususnya sayuran.

Associate Professor Dr Anwar Shah Bali Muhammad, Dosen Senior di Sekolah Tinggi Bisnis dan Ekonomi, Universitas Putra Malaysia (UPM), mengatakan pemerintah dapat memulai budidaya sayuran skala besar, termasuk sayuran cepat tumbuh yang dapat dipanen dalam waktu enam bulan.

READ  Pemenang Magsaysay Award Mengubah Kehidupan

Sebab, jika krisis pangan semakin parah, maka sayuran yang ditanam akan mencukupi pasokan lokal dan bisa menjadi sumber kehidupan masyarakat.

“Ini harus segera diterapkan untuk memberi negara opsi yang memadai untuk menanggapi keadaan darurat,” tambahnya.

Ia juga menyarankan agar pemerintah mengambil langkah dengan “menyewakan” lahan milik pemerintah yang sesuai secara gratis selama dua tahun kepada petani, khususnya pumiputeras untuk menanam sayuran untuk mengisi kekurangan pangan jika krisis pangan terus berlanjut.

“Inisiatif ini lebih merupakan pendekatan dua arah. Selain meningkatkan pendapatan pengusaha, kelebihan stok pangan juga dapat diekspor ke negara-negara yang terkena dampak kelangkaan pangan.”

Dia mengatakan bahwa pertanian berkelanjutan tidak hanya mengarah pada perbaikan jangka pendek, tetapi juga membantu mencapai ketahanan pangan dalam jangka panjang.

Dia menambahkan bahwa mencapai ketahanan pangan sangat meningkatkan kesejahteraan masyarakat dan membuka pintu untuk berbagai manfaat lainnya.-program