POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mengapa begitu banyak infeksi tanpa gejala dalam wabah terbaru COVID-19 di Cina?


pribadi: Pertempuran melawan virus corona baru

Shanghai, pusat ekonomi China yang berpenduduk lebih dari 24,87 juta orang, bersiap menghadapi wabah infeksi COVID-19.

Sulit bagi orang yang mengikuti hitungan harian infeksi di daratan Cina untuk melewatkan tren baru: sebagian besar infeksi lokal baru tidak menunjukkan gejala.

Setelah mencatat angka empat digit selama lebih dari 10 hari, jumlah infeksi harian dengan infeksi lokal tanpa gejala mencapai rekor tertinggi 7.090 pada Selasa, menurut statistik dari Komisi Kesehatan Nasional (NHC).

Seorang ahli epidemiologi China terkemuka menjelaskan alasannya. Karakteristik varian Omicron yang beredar, pemeriksaan tepat waktu, dan tingkat vaksinasi yang tinggi menjadi faktor penyebab tingginya insiden infeksi tanpa gejala selama wabah COVID-19 baru-baru ini, kata Zhang Boli, seorang akademisi di Chinese Academy of Engineering.

“Semakin menular infeksi, semakin tidak mematikan varian omicron,” kata Zhang.

Ini tidak berarti bahwa Omicron adalah virus yang bisa dianggap enteng, Zhang menambahkan, dan tetap berbahaya bagi orang tua dan orang-orang dengan masalah kesehatan mendasar di antara kelompok rentan lainnya.

NHC baru-baru ini memperbarui protokolnya untuk diagnosis dan perawatan pasien COVID-19, dengan mengatakan bahwa kasus tanpa gejala dan mereka yang memiliki gejala ringan akan dirawat di fasilitas karantina yang ditunjuk daripada di rumah sakit.

Obat paten China telah digunakan sebagai bagian dari pengobatan pencegahan untuk kasus tanpa gejala, menurut Zhang.

Dia mencontohkan, banyaknya kasus asimtomatik juga merupakan hasil dari deteksi dini dengan pemeriksaan cepat, serta vaksinasi massal terhadap penduduk.

Statistik NHC terbaru menunjukkan bahwa hampir 88 persen dari total populasi di daratan Cina telah sepenuhnya divaksinasi terhadap COVID-19 pada 21 Maret dan lebih dari 659 juta telah menerima dosis booster.

READ  Angkatan Udara AS mengatakan dua anggota awak yang mendukung penerbangan luar negeri Blinken telah dinyatakan positif

Memperhatikan bahwa kasus tanpa gejala dengan mudah menyebabkan virus menyebar secara diam-diam, Zhang menyerukan langkah yang lebih cepat untuk penyelidikan epidemiologis dan penelusuran sumber untuk menghentikan penularan virus.

Meskipun epidemi baru-baru ini muncul kembali di beberapa lokasi termasuk Shanghai, Jilin dan Shenzhen, hanya kurang dari 0,1 persen infeksi berada dalam kondisi serius atau kritis, menurut NHC.

Respon cepat, penyaringan massal, dan vaksinasi massal, yang juga merupakan fitur dari kebijakan dinamis bebas COVID China, telah memastikan kehidupan dan produksi di seluruh negeri sebagian besar aman selama dua tahun terakhir atau lebih.

China tetap menjadi salah satu negara yang berhasil mengendalikan COVID-19. Mengikuti kebijakan bebas COVID yang dinamis, negara ini telah mampu mengendalikan putaran pemulihan epidemi sebelumnya, termasuk yang terjadi tahun lalu di Tianjin dan Xi’an, dalam waktu singkat.

Jika bukan karena kapasitas manufaktur China dan arus barang yang konstan, kekurangan barang akan menekan kebutuhan, menaikkan harga eceran dan meningkatkan inflasi, sehingga menghambat pemulihan ekonomi global yang sudah goyah.

Dengan pengalaman luas dalam memerangi virus dan pendekatan yang terbukti efektif dalam kenyataan, China terus mengutamakan nyawa orang dan tidak berusaha keras untuk memadamkan ledakan secepat mungkin.