POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pasca Revolusi Hijau: Membuka Jalan Baru untuk Pertanian India

Pohon jeruk dan gandum di Rajasthan, India utara. ICRAF / Charlie Bay Smith

“Pertanian India sedang dalam krisis” — dan rekan penulis bab dalam buku baru, kata Ravi Prabhu, Direktur Inovasi, Investasi dan Dampak di Pusat Penelitian Kehutanan Internasional (CIFOR-ICRAF)Pertanian India menuju 2030: jalur untuk meningkatkan pendapatan petani, ketahanan pangan, dan sistem pangan dan pertanian yang berkelanjutanS“.

Pertanian sangat penting bagi perekonomian India, dengan lebih dari setengah tenaga kerja terlibat dalam kegiatan yang berhubungan dengan pertanian, dan lebih dari 65 persen warganya tinggal di daerah pedesaan. Namun terlepas dari peningkatan produktivitas dalam beberapa dekade terakhir di bawah Revolusi Hijau, yang berfokus pada produksi massal varietas unggul dari beberapa tanaman utama, sektor ini telah gagal memberi makan 1,4 miliar orang di anak benua: malnutrisi Masih menjadi masalah utamaterutama di kalangan anak-anak.

“Tidak ada keraguan bahwa revolusi hijau secara global – dan di India khususnya – menyediakan banyak kalori dan, jika didistribusikan dengan tepat, orang tidak akan kelaparan,” kata Prabhu. Tetapi menyebabkan masalah gizi yang sangat besar, karena menyebabkan peningkatan produksi beras, gandum dan jagung, dan banyak tanaman tradisional tergeser, sehingga menurunkan nilai gizi dalam makanan. Dan itu datang dengan banyak krisis lingkungan.”

Sementara transformasi ini telah mempercepat pertumbuhan ekonomi yang signifikan yang telah menguntungkan beberapa sektor populasi, banyak petani kecil yang tertinggal. Pertanian bergaya Revolusi Hijau adalah padat modal, tetapi harga komoditas curah yang dihasilkannya tidak terlalu menguntungkan, sehingga petani dapat terjebak dalam “perangkap kemiskinan” dengan tingkat utang yang sangat tinggi. Sementara itu, praktik pertanian yang mendasari pendekatan ini—seperti mekanisasi, monokultur, masukan pestisida dan pupuk yang tinggi, serta irigasi—telah sangat mempengaruhi ekosistem tempat mereka bergantung: sumber air, kesehatan tanah, dan keanekaragaman hayati pertanian semuanya habis. dan terdegradasi. Akibatnya, produktivitas mulai stabil.

READ  Hurjet Turki menantang Tejas LCA India untuk mengontrak jet tempur Malaysia setelah JF-17 keluar - laporan

“Pada dasarnya, kita harus memikirkan pertanian revolusi hijau sebagai antara ‘gunung sumber daya’ metaforis yang tidak pernah habis — sehingga Anda dapat memompa pupuk, pestisida, dan air sebanyak yang Anda inginkan, dan secara otomatis memperbarui dirinya sendiri di luar lingkungan. batas-batas sistem — dan cekungan besar atau lubang hitam, di mana Anda dapat membuang semua limbah, apakah itu polusi udara, air, atau apa pun,” kata Prabhu. Di dalamnya, Anda dapat meningkatkan: jika Anda memiliki uang, Anda dapat memompa input, dan Anda mendapatkan output. Tetapi persamaan ini tidak lagi valid, karena kita hidup di dunia yang terbatas: gunungan sumber daya terkuras, bank-bank terisi. ”

Dalam konteks ini, buku – yang menangkap hasil Dialog Nasional tentang topik yang telah berlangsung sejak 2019 – berbagi berbagai perspektif tentang perubahan transformatif dalam kebijakan dan praktik yang diperlukan untuk menempatkan India pada posisi yang lebih berkelanjutan dan adil. Masa depan setelah revolusi hijau.

Dulu Diluncurkan Pada hari Senin oleh Menteri Pertanian dan Kesejahteraan Petani India, Shri Narendra Singh Tomar, yang menyampaikan harapan bahwa “[w]Melalui upaya semua pemangku kepentingan, termasuk para ahli, petani yang rajin, dan ahli agronomi, kami akan dapat mengatasi tantangan yang telah diidentifikasi dan membawa pertanian India dan negara ini ke tingkat yang lebih tinggi.”

Buku ini diedit oleh Ramesh Chand dari Pusat Penelitian Kebijakan Publik NITI Aayog; Pramod Joshi, sebelumnya Lembaga Penelitian Kebijakan Pangan Internasional (Lembaga Penelitian Kebijakan Pangan Internasional); Dan Shyam Khadka, mantan perwakilan India untuk Organisasi Pangan dan Pertanian Perserikatan Bangsa-Bangsa (FAO).

Bab yang berbeda mengeksplorasi isu-isu seperti keragaman makanan dari makanan bergizi dan aman; Krisis Iklim dan Manajemen Risiko; air dalam pertanian; hama dan epidemi, kesiapsiagaan dan biosekuriti; Alternatif berbasis agroekologi untuk masa depan yang berkelanjutan dan keanekaragaman hayati; ilmu pengetahuan, teknologi dan inovasi di bidang pertanian; dan reformasi struktural dan pemerintahan.

READ  RCEP akan mulai berlaku pada hari pertama tahun 2022

Dalam bab tentang Agroekologi, yang ditulis bersama oleh Prabhu dengan rekan CIFOR-ICRAF Shiv Kumar Dhyani, Devashree Nayak, dan Javed Rizvi, penulis mengeksplorasi tanggapan multi-skala dan lintas sektoral terhadap tantangan yang dihadapi oleh sektor ini, yang melibatkan pemanfaatan agroekologi dan konteks. . – Inovasi dan adaptasi spesifik lintas pertanian dan sistem pangan.

“Pertanian modern tradisional mengasumsikan bahwa tanah adalah substrat; itu hanya ada di sana untuk memasang tanaman, dan kemudian kami menyerahkan yang lainnya.” Anda memiliki sumber daya untuk melakukan ini. Tetapi jika Anda mencari petani kecil di Asia, mereka tidak akan mampu membeli semua ini: lebih pintar bekerja dengan tanah dan sistem alami. Dan kemudian ketika Anda mempertimbangkan perubahan iklim, kita harus menciptakan sistem yang jauh lebih tangguh.”

Penulis mengutip contoh daerah di mana ilmu agro-lingkungan telah berhasil disebarluaskan untuk tujuan ini, seperti proyek yang dilaksanakan di dua kabupaten di Odisha yang, selama tiga tahun, memberi manfaat lebih dari 9.000 petani miskin sumber daya dengan membantu mereka membangun sistem wanatani yang meningkatkan produksi, memberikan peluang pendapatan baru dan meningkatkan keragaman pangan.

Mereka mengedepankan enam prinsip yang diperlukan dalam setiap pencarian alternatif, yang meliputi memastikan kesejahteraan dan kemajuan petani dan pelaku dalam sistem pangan memenuhi harapan; Meningkatkan akses ke benih dan bahan tanam berkualitas tinggi, serta meningkatkan rantai pasokannya; penguatan kapabilitas dan kapabilitas; beralih ke jenis dan praktik yang lebih disesuaikan; transisi ke bentuk pertanian yang lebih fleksibel yang masih memenuhi ambang batas produktivitas; dan mengelola lanskap pertanian untuk lebih dari sekadar produksi pangan.

Penulis juga menyajikan tiga prinsip untuk perubahan kebijakan: mengadopsi konsep pengawasan sebagai model di mana perubahan dapat terjadi; Mengakui bahwa petani harus dilihat dan dihargai sebagai pelindung bumi dan semua jasa ekosistem, bukan hanya sebagai produsen makanan; Mempertimbangkan kebutuhan untuk adaptasi spesifik konteks yang konstan.

READ  Eskalasi krisis Afghanistan bermasalah bagi Iran dan Pakistan: Imran Khan

Apa yang kami katakan di kelas kami adalah: ‘Mari kita pikirkan kembali seluruh premis revolusi hijau’ – yang pada dasarnya mengatakan bahwa kita dapat memaksakan sains pada alam dan mendapatkan hasil yang baik. Dan kami mengatakan bahwa kami perlu menggunakan sains untuk memahami alam – dan tindakan, Prabhu dikatakan. Dengan Alam – untuk hasil yang lebih baik dan berkelanjutan.

(Dikunjungi 1 kali, 1 kunjungan hari ini)

Kebijakan Hak Cipta:
Kami ingin Anda membagikan konten Forest News, dilisensikan di bawah Creative Commons Attribution-NonCommercial-ShareAlike 4.0 Internasional (CC BY-NC-SA 4.0). Ini berarti Anda bebas mendistribusikan ulang materi kami untuk tujuan non-komersial. Kami hanya meminta Anda untuk memberikan kredit yang sesuai kepada Forest News dan tautan ke konten asli Forest News, menunjukkan jika ada perubahan, dan mendistribusikan kontribusi Anda di bawah lisensi Creative Commons yang sama. Anda harus memberi tahu Forest News jika Anda menerbitkan ulang, mencetak ulang, atau menggunakan kembali materi kami dengan menghubungi [email protected]ar.org.