POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Meme “Wow Grip” dari sekolah Pakistan di Jeddah mempersiapkan lelang bantuan banjir NFT

Para pejabat mengatakan sistem integrasi Saudi-Indonesia untuk pekerja migran akan meningkatkan hubungan

Jakarta: Pejabat dari negara Asia Tenggara itu mengatakan integrasi sistem ketenagakerjaan bagi pekerja migran Indonesia di Arab Saudi akan membantu mencabut larangan Jakarta, meningkatkan perlindungan kelompok, dan meningkatkan hubungan bilateral.

Pejabat Indonesia dan Saudi bekerja untuk membangun sistem ketenagakerjaan terpadu antara kedua negara dan memperbarui perjanjian pengaturan teknis bulan lalu untuk mempercepat prosesnya.

Jakarta telah memberlakukan larangan permanen untuk mengirim pekerja rumah tangga baru ke Timur Tengah pada tahun 2015 setelah penangguhan sementara, meskipun ratusan pekerja terus bekerja di wilayah yang lebih kaya pada tahun-tahun berikutnya.

Eko Hartono, Konsul Jenderal RI di Jeddah, mengatakan kepada Arab News bahwa sistem satu saluran akan membantu mencabut larangan tersebut sekaligus memperkuat hubungan antara negara kepulauan dan kerajaan.

“Ini tentu akan menaikkan level relasi, khususnya relasi bisnis,” kata Hartono. “Integrasi sistem ini penting karena akan menjamin terpenuhinya hak-hak pekerja migran Indonesia yang bekerja di Arab Saudi. Setelah integrasi sistem selesai dan selesai, bisa membuka jalan untuk mencabut moratorium.”

Suhartono, direktur jenderal Kementerian Tenaga Kerja Indonesia, mengatakan kepada Arab News bahwa para pejabat mengharapkan proses integrasi selesai sebelum akhir tahun ini.

“Kami perkirakan (siap) paling lambat November 2022,” kata Suhartono. “Sistem tersebut merupakan salah satu alat bagi kedua pemerintah untuk memantau dan mengevaluasi, sekaligus mengontrol perekrutan, penempatan dan perlindungan TKI ke Arab Saudi.”

Suhartono menambahkan, Indonesia juga berharap dapat meningkatkan perekrutan tenaga kerja Indonesia di sektor formal, sekaligus meningkatkan hubungan dalam aspek pekerjaan lainnya seperti pelatihan, pengaturan saling pengakuan dan pengawasan ketenagakerjaan bersama.

READ  Indonesia, AS dan negara mitra siap menjadi tuan rumah Garuda Shield 2022

Migrant Welfare Group yang berbasis di Jakarta mengatakan bahwa pemerintah Indonesia harus memastikan penilaian menyeluruh tentang pengaturan antara Jakarta dan Riyadh. Dia juga menyerukan pembaruan perjanjian bilateral terkait pekerja migran.

“Moratorium itu sudah berlaku sejak lama,” kata Direktur Kesejahteraan Migran Anis Hedaya kepada Arab News.

“Kami memiliki undang-undang baru, dan Arab Saudi juga memiliki peraturan baru dan konteks politik baru, yang akan menjadi konteks antara kedua negara kami dan memengaruhi apa yang ingin kami dorong. Yang terpenting adalah mendapatkan penilaian yang komprehensif.”