POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Membangun kembali Manchester United tidak akan mudah, protes para penggemar dari pemilik menunjukkan bahwa itu tidak akan terjadi sampai setelah kepergian Glazer

Manchester, Inggris – Di lapangan pada hari Sabtu, Cristiano Ronaldo Dia menjaga harapan Manchester United untuk lolos ke Liga Champions tetap hidup musim depan tetapi di luar itu, kemenangan 3-2 atas Norwich City diamankan di belakang lebih banyak gejolak penggemar.

Hari itu berakhir dengan United hampir meraih tiga poin dari empat besar berkat hat-trick Ronaldo – golnya yang ke-19, ke-20 dan ke-21 musim ini – dan mengalahkan Tottenham Hotspur dan Arsenal. Tapi sementara Antonio Conte dan Mikel Arteta sibuk menembak diri mereka sendiri, fans United memprotes di luar pintu masuk ke kotak direktur di Old Trafford, meneriakkan “kami ingin keluarga Glazer keluar” dan “pecat dewan”. Lagu-lagu Anti-Glazer disiarkan sepanjang sore: “Berdiri Jika Anda Membenci Glazer” dan versi lainnya berisi lebih banyak sumpah serapah.

“Kami bekerja keras untuk menciptakan kondisi untuk kesuksesan baru di lapangan, sambil meningkatkan interaksi kami dengan penggemar,” kata juru bicara United dalam sebuah pernyataan tentang protes tersebut. “Kami menghormati hak para penggemar untuk mengekspresikan pendapat mereka secara damai dan akan terus mendengarkan mereka, dengan tujuan bekerja sama untuk mengembalikan klub ke tempat yang kita semua inginkan: kompetisi untuk gelar.”

Fans yang memilih untuk tetap berada di luar selama 17 menit – satu menit untuk setiap tahun kepemilikan Glazer – gagal mencetak gol pertama Ronaldo setelah tujuh menit, tetapi menyaksikan tendangan bebasnya yang menakjubkan di tiang di pertengahan babak kedua untuk mengamankan Ralph. Tim Rangnick diuntungkan dari kesalahan para pesaingnya. Ini bukan balapan besar untuk finis di empat besar tapi merangkak lambat.

READ  Kejuaraan Snooker Terbuka Skotlandia 2021 - Luca Briselle mengalahkan John Higgins Rally untuk memenangkan gelar

Eredivisie di ESPN+: Siaran langsung dan tayangan ulang pertandingan Ajax (AS)
– Anda tidak memiliki ESPN? Dapatkan tiket instan

“Kita seharusnya tidak bergantung pada Ronaldo,” kata Rangnick setelahnya. “Secara defensif saya tidak senang sama sekali. Hasil di tempat lain bagus tetapi tidak masuk akal untuk melihat hasil lainnya. Kami perlu meningkatkan permainan kami.

“Sangat penting untuk menang, tetapi cara kami bermain tidak cukup baik. Ini masalah kekuatan dan fisik. Seperti melawan Tottenham, Ronaldo sangat menentukan. Itu bukan gol yang mudah, mereka hebat.”

Dua pertandingan berikutnya untuk United adalah perjalanan ke Liverpool dan Arsenal.

“Jika kami ingin mendapatkan poin dari pertandingan itu, kami harus menaikkan level kami dan memberikan yang terbaik,” tambah Rangnick.

Apa pun yang terjadi antara sekarang dan akhir musim, musim panas ini menjanjikan awal yang baru dengan kedatangan manajer baru – kemungkinan Erich Ten Hag – dan lebih banyak uang yang dipompa ke dalam skuat, tetapi bagi sebagian besar penggemar, mungkin ada ‘t menjadi era baru sampai The Glazers pergi.

Dalam sembilan tahun sejak pensiunnya Sir Alex Ferguson, David Moyes, Louis van Gaal, Jose Mourinho dan Ole Gunnar Solskjaer telah mencoba dan gagal untuk membangun kembali klub sebagai kekuatan penting di Liga Premier dan Liga Champions. Ketakutannya adalah bahwa Tin Hag akan memiliki masalah lama yang sama, dan dalam satu atau dua tahun, Joel Glazer akan mencari pelatih baru lainnya. Mourinho, khususnya, telah tiba dengan resume yang lebih mengesankan daripada Ten Hag dan masih belum bisa membuatnya bekerja.

Gagasan di balik penunjukan pelatih Ajax, misalnya, Mauricio Pochettino, adalah bahwa ia dipandang memiliki bakat untuk menjadi salah satu pemain terbaik di dunia, tetapi potensi itu tidak mungkin terwujud jika klub memotong sayapnya. Tidak bekerja dengan cara yang benar di belakang layar. Dia akan memiliki cukup banyak masalah untuk dihadapi di lapangan.

READ  Miranchuk mengalahkan Finlandia untuk memulai Euro 2020 di Rusia | Euro 2020

Dua gol dari Norwich Kieran Doyle Dan Temo PukkiItu sangat lembut sehingga hanya berfungsi untuk menyalakan kemarahan yang sudah membara di dalam Old Trafford. Setelah gol Pukki membuat skor menjadi 2-2, beberapa fans mulai bernyanyi, “Kamu tidak fit untuk memakai kaus itu.”

keputusan substitusi Paul Pogba Awalnya disambut dengan sorakan keras dan kemudian ejekan ketika orang Prancis itu mulai pergi. Saat dia duduk di bangkunya, para penggemar mulai meneriakkan “F-off Pogba,” dan Anda dapat memahami rasa frustrasi seorang pemain yang berulang kali mengatakan dia ingin pergi dan enam minggu lagi akan pergi dengan status bebas transfer. Penuh waktu, ia berhasil memperburuk keadaan dengan menempelkan bekam di telinganya ke arah Stretford End.

“Saya sendiri tidak mendengarnya, tetapi saya diberitahu setelah pertandingan,” kata Rangnick. “Saya benar-benar dapat memahami bahwa para penggemar frustrasi, dan kami juga, tetapi saya tidak berpikir mereka harus menghadapi pemain individu. Saya tidak berpikir itu benar atau benar.”

Lubang yang sudah besar di lini tengah United diwujudkan dalam keputusan Rangnick untuk memulai dengan Pogba, Bruno Fernandez Dan Jesse Lingard. Pogba dan Lingard akan habis kontraknya di musim panas dan Nemanja Maticyang datang di babak kedua, mengumumkan pada hari Jumat bahwa ia juga akan pergi pada akhir kampanye.

Ten Hag membutuhkan setidaknya satu gelandang di musim panas, tetapi dia mungkin juga merasakan hal yang sama tentang bek tengah, bek sayap, dan gelandang serang. Ini tidak akan menjadi proses pembangunan kembali yang mudah dan masih panjang jalan untuk kembali ke puncak. Sementara itu, sebagian besar penggemar percaya bahwa perjalanan tidak dapat dimulai sampai kepergian pemiliknya.

READ  Trae Young dipertanyakan untuk Game 4 dengan memar tulang di kaki kanannya