POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Lima raksasa teknologi menyumbang 52% anggaran periklanan global

Lima raksasa teknologi menyumbang 52% anggaran periklanan global

Laporan tersebut menggarisbawahi dominasi perusahaan teknologi besar, meskipun ada pemain baru seperti Bytedance yang ikut serta

perdagangan

Foto: Mali Maidir via Pexels


Lebih dari separuh anggaran periklanan dunia (51,9%) akan dibelanjakan untuk Alibaba, Alphabet, Amazon, Bytedance, dan Meta pada tahun 2024. Untuk pertama kalinya, jumlah ini akan melebihi $1.000 miliar.

Antara 70% dan 80% anggaran Internet di negara-negara Barat sudah dialokasikan ke Google dan Facebook. Namun mereka yang mengambil perspektif yang lebih luas dan melihat seluruh dana periklanan yang tersedia akan melihat bahwa platform teknologi di seluruh dunia menghasilkan pendapatan yang besar.

Inilah yang terungkap dalam laporan baru Masa depan media 2024 Oleh perusahaan media dan pemasaran Inggris WARC.

Secara global, belanja iklan diperkirakan tumbuh sebesar 10,7%.

Ciri khas Alibaba, Alphabet, Amazon, Bytedance, dan Meta adalah tidak satu pun dari mereka yang merupakan penerbit atau perusahaan media dalam pengertian tradisional. Mereka pada dasarnya adalah pihak e-commerce dan platform sosial atau pribadi. Masing-masing dari mereka memiliki platform periklanannya sendiri. Euro yang masuk ke sana tidak memiliki peluang untuk menjangkau penerbit berita atau perusahaan media.

Teknologi AI dihargai di bidang-bidang ini tetapi dengan mudah berubah menjadi tabir asap, kata WARC. “Hal ini menimbulkan pertanyaan kritis mengenai kualitas media dan masa depan periklanan di Internet terbuka,” kata laporan tersebut.

Yang pertama, yang dimaksud peneliti adalah algoritma yang menentukan di mana sebuah iklan akan muncul. Tidak ada kendali manusia terhadap konteksnya, dan platform periklanan ditutup, menjadi “kotak hitam” digital.

READ  Tech Summit melarang Rusia berpartisipasi dalam acara di Portugal dan Kanada

Isu kedua, “Internet terbuka,” berkaitan dengan isu aksesibilitas. Facebook dan Instagram misalnya, berada di bagian yang tertutup seperti kerang. Tanpa akun, platform tidak dapat digunakan. Internet terbuka memberikan kedok terhadap taktik ini, memungkinkan logout “tamu”, yang berarti pengguna tidak perlu menyerahkan informasi identitas pribadi kepada pelacak iklan.

Terkait TV, para peneliti mengatakan belanja iklan di TV linier turun 5,4% pada tahun 2023. Hanya 18% pemasar mengatakan mereka memperkirakan akan membelanjakan lebih banyak pada tahun 2024. Selain itu, 39% mengatakan mereka akan mengurangi belanja di sana. Faktanya, waktu menonton TV menurun sebesar 2,7%, menurut para peneliti.

Perlu dicatat dalam angka WARC kebangkitan Amazon dan Bytedance. Bangkitnya partai-partai tersebut telah menyebabkan Facebook dan Google kehilangan posisi dominannya di pasar periklanan.

Kabel berita

Baca selengkapnya: Pantau pasar Big Tech adtech