POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Lebih banyak uang mengejar perusahaan rintisan teknologi India karena investor menghindari nama Cina

Ketika investor menjual saham teknologi China, lebih banyak uang mengejar startup India.

Saham aplikasi pengiriman makanan Zomato melonjak 82% pada debutnya Jumat di Bursa Efek Nasional India. Penawaran umum perdana dihargai 76 rupee per saham, atau lebih dari $ 1 per saham. Saham dibuka lebih dari 50% lebih tinggi, menilai perusahaan pada 910 miliar rupee, atau $ 12,2 miliar.

Jayasankar Venkataraman, Head of Capital Markets Kotak Investment Banking, mengatakan sebelum perdagangan dimulai, IPO telah kelebihan permintaan investor institusi dan ritel.

“Saya pikir IPO Zomato yang sukses dapat membuka pintu lebar-lebar,” kata Anirudh Suri, salah satu pendiri Dana Internet India. Surrey telah berinvestasi di 20 perusahaan startup di seluruh India.

Raksasa teknologi Uber menjual bisnis pengiriman makanannya di India ke Zomato tahun lalu dalam kesepakatan semua saham yang memberi perusahaan AS saham. Pendukung Zomato terkenal lainnya termasuk perusahaan internet India Info Edge, afiliasi Alibaba Ant Group dan investor pemerintah Singapura Temasek.

Sumber mengatakan kepada CNBC bahwa setelah terdaftar di India, Zomato berencana untuk debut di Amerika Serikat

Mengenai perusahaan berikutnya yang akan go public, Suri mengatakan dia bertaruh pada Paytm, yang mengklaim di antara pendukungnya SoftBank Jepang, Ant Group dan Berkshire Hathaway.

Perusahaan pembayaran India Paytm baru-baru ini mengajukan dokumen IPO yang bertujuan untuk mengumpulkan $ 2,2 miliar dalam penampilan publik pertamanya pada bulan November.

Secara keseluruhan, startup India mengumpulkan $ 12,1 miliar dalam pendanaan dalam enam bulan pertama tahun ini, dibandingkan dengan $ 5,3 miliar yang dikumpulkan selama periode yang sama tahun lalu, menurut Venture Intelligence.

Apa yang ada di balik transformasi India baru-baru ini?

Somesh Dash, mitra umum di perusahaan modal ventura IVP, mengatakan para investor menyadari gagasan bahwa China tidak lagi memiliki kisah pertumbuhan terbaik di kota.

READ  Saham pra-pasar: Gambaran saham teknologi China semakin buruk

“China tidak memiliki banyak anak muda. India memiliki. Apa yang ditawarkan ekonomi India adalah pertumbuhan kelas menengah dan angkatan kerja yang dinamis: salah satu populasi terbesar di dunia. Ini sangat menarik dari perspektif jangka panjang,” kata Dash.

Amit Anand, salah satu pendiri perusahaan dana yang diperdagangkan di bursa NextFins, memperkirakan IPO teknologi India akan dihargai lebih tinggi daripada perusahaan China, mengutip pertumbuhan penetrasi internet.

“Investor menyadari jalan panjang penetrasi internet. Penetrasi e-commerce di India 7% berbanding 25% di China. Penetrasi smartphone di India sekitar 30%, kurang dari setengah 60% di China,” kata Anand, yang sebelumnya bekerja untuk Internet. modal poros.

Anand dan mitra NextFins-nya meluncurkan ETF Nifty India Financials berdasarkan keyakinan bahwa investor akan menginginkan lebih banyak paparan terhadap kisah pertumbuhan sekuler India, terutama karena Internet dan telepon pintar terus tumbuh. Aset INDF telah meningkat tiga kali lipat sejak awal tahun dan naik 50% sejak Juni.

“Investor bertaruh bahwa ketika orang-orang ini memasuki dunia kerja, mereka akan mengkonsumsi lebih banyak dan membutuhkan produk keuangan seperti kartu kredit, hipotek, dan pinjaman mobil. Itulah sebabnya perusahaan e-commerce dan fintech telah menjadi penerima utama investasi modal ventura di India. ,” kata Anand. Dengan semakin banyak perusahaan teknologi yang go public di India, dia sekarang memiliki rencana untuk meluncurkan ETF yang berfokus pada saham teknologi India.

“Indeks teknologi di India saat ini melacak perusahaan outsourcing besar; tidak ada cara bagi investor di India atau Amerika Serikat untuk menargetkan perusahaan internet yang tumbuh paling cepat,” katanya.

Beberapa unicorn negara itu, yang bernilai $ 1 miliar atau lebih, terus mengumpulkan putaran tambahan, mendapat manfaat dari minat yang kuat dalam teknologi di India. Perusahaan hotel Oyo, yang didukung oleh SoftBank, telah mengumpulkan tambahan $660 juta. Platform e-commerce Flipkart telah mengumpulkan $3,6 miliar dengan penilaian besar-besaran sebesar $37,6 miliar, pendanaan terbesar untuk perusahaan India. Investor utama termasuk Dewan Investasi Rencana Pensiun Kanada dan Walmart.

READ  Louisiana Tech vs. Texas Utara: Cara Menonton Siaran Langsung, Saluran TV, dan Waktu Mulai untuk NCAA Football

Seperti Cina, ada masalah privasi data di India. Pekan lalu, regulator India melarang Mastercard menerbitkan kartu kredit baru kepada pelanggan di negara itu setelah gagal mematuhi aturan privasi data. Pertanyaan utama yang coba dijawab oleh investor ventura adalah apakah pemerintah India akan melihat jalannya sendiri atau mengikuti jejak China dalam isu-isu yang berkaitan dengan regulasi dan pencatatan saham di luar negeri.