POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Lakers kalah dalam pertandingan pramusim kedua mereka melawan Suns

Los Angeles Lakers menghadapi Phoenix Suns dalam pertandingan pramusim kedua mereka tetapi kalah 117-105.

Skor tersebut terlihat lebih terhormat daripada permainan sebenarnya karena Suns menerobos Los Angeles setelah tiga kuarter pertama. Phoenix memimpin 102-74, tetapi bangku cadangan Los Angeles memenangkan kuarter keempat 31-15 untuk memangkas defisit.

LeBron James, Russell Westbrook, Trevor Ariza dan Dwight Howard tidak bermain, dan Devin Booker tidak bermain untuk tim Phoenix.

Namun, Carmelo Anthony dan Anthony Davis melakukan debut mereka, dengan yang pertama memulai debutnya dengan warna ungu dan emas.

Itu tidak berjalan baik untuk Lakers sampai Tallinn Horton Tucker dan pemilik Monk memanfaatkan kecepatan di akhir kuarter ketiga, meskipun itu tidak cukup.

Berikut adalah tiga poin dari permainan:

(Foto oleh Christian Petersen/Getty Images)

Bersama Lakers 11 wajah baru untuk daftar dijaminItu logis bahwa para pemain tidak akan langsung menyerang. Itu sangat jelas melawan Suns, yang mencatat hal yang sama dimulai dengan lima kualifikasi tahun lalu.

The Suns tampaknya tidak melewatkan apa pun, bahkan dengan akuisisi JaVale McGee dan Landry Shamet.

Menemukan chemistry dengan cepat akan menjadi aspek kunci dari setiap kesuksesan yang ingin dicapai Lakers, karena perbedaannya dimanifestasikan dalam kontinuitas dan chemistry. Memiliki LeBron James dan Russell Westbrook dapat mempercepat prosesnya, tetapi itu masih perlu dilakukan dengan cepat.

Foto oleh Christian Petersen/Getty Images

Lakers kembali dikalahkan oleh oposisi. Phoenix memenangkan Pertempuran Rebound 52-40, dan 12 di antaranya datang dari kaca ofensif Suns; Sebagai perbandingan, Lakers hanya berhasil mencetak empat gol.

pemulihan Lakers diganggu oleh Brooklyn Nets, tetapi dalam game ini, sebagian besar disebabkan oleh formasi bola kecil. Dengan mereka yang keluar dari L.A., L.A. sering memposting regu yang mencakup satu pemain senior dan empat pemain kecil.

READ  Tokyo 2020, Jason Kenny dari Inggris memenangkan emas ketujuh Keren

DeAndre Jordan mencetak tujuh gol dalam 20 menit, tetapi juga kalah banyak dengan mengamati bola. Penjaga yang lebih kecil harus melakukan yang lebih baik dalam tinju dan mengejar setiap tembakan yang gagal.

(Foto oleh Christian Petersen/Getty Images)

Setelah memimpin Lakers dengan 15 poin melawan Nets, Malik Monk kehilangan poin tertinggi dalam permainan 18 poin dalam tembakan 7-dari-11 (4-dari-7 dari kedalaman). Pertarungan penembak jitu sedang menuju ke arah biarawan pada saat ini, tetapi dia masih memiliki banyak pekerjaan yang harus dilakukan untuk bertahan.

Cameron Payne dan yang lainnya biasanya tidak memiliki masalah untuk menyalip Monk dalam upaya terobosan yang mengelak, tetapi kemampuan mencetak gol Monk tidak dapat diabaikan.