POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Marco Chiscito selamat dari radang dingin dan amputasi untuk lari Boston Marathon | maraton

NSArco Chiseto akan berbaris di Boston pada hari Senin maraton Dengan keyakinan yang dibenarkan: Dia memiliki waktu tercepat yang diketahui dari orang yang diamputasi: 2 jam 37 menit 23 detik. Dengan kata lain, Cheseto mampu berlari enam menit lebih dari 26 mil.

Perjalanan yang dia ambil untuk mencapai tahap ini membawanya melintasi dua benua dan melalui rasa sakit fisik dan emosional yang luar biasa.

Karier atletik Chiseto dimulai sebagai anak laki-laki di Kenya, ketika dia masih memiliki kedua kaki. terinspirasi oleh toples lorope, wanita Afrika pertama yang memegang rekor dunia maraton dunia dan memenangkan New York City Marathon, yang juga merupakan bibinya.

Cheseto kemudian direkrut untuk berlari di Universitas Alaska, di mana ia berlari 5k dan 10k. Dia juga membujuk pelatihnya untuk mendaftarkan sepupu dan teman dekatnya William Ritkoyang. Namun pada tahun 2011, Ritekwiang bunuh diri, dan Cheseto menyalahkan dirinya sendiri karena tidak bisa membantu.

Suatu malam, dalam kesedihan yang mendalam, Chiseto meminum beberapa obat antidepresan, berlari di hutan, dan pingsan. Overdosis. Dia terbangun di salju tiga hari kemudian, tidak bisa merasakan kakinya. Kakinya membeku dan gangren, dan kedua kakinya harus diamputasi di bawah lutut.

Dunianya telah berubah. Itu dilengkapi dengan kaki palsu untuk berjalan. Awalnya, Chiseto tidak berpikir bahwa lari akan menjadi pilihannya di masa depan. Dia belum pernah melihat orang memakai kaki palsu, dia juga belum pernah mendengar tentang Paralimpiade.

Tapi dia mulai berlari lagi pada tahun 2012 dengan prostetik berjalan. Dia mengatakan bahwa meskipun mereka tidak dibuat untuk berlari, mereka merasa baik. Dia memutuskan untuk tidak membiarkan keterkejutan karena kehilangan sepupu dan kakinya menguasai dirinya. “Saya mencoba menemukan tujuan hidup, sesuatu yang bisa saya banggakan,” katanya. “Dan berlari adalah itu.”

READ  Kesalahan taktis yang memengaruhi Partai Ash di AS Terbuka, kata pelatih tenis No. 1 dunia | Pesta Abu

Pada tahun 2013, ia mendapatkan kaki palsu pertamanya dari Yayasan Atlet Persatuan (Memadai). Pisau lari dapat berharga $ 15.000 masing-masing, dan mereka harus sangat khusus untuk setiap orang.

Cheseto memutuskan untuk mencoba lolos ke Paralimpiade 2016 dalam acara sprint, tetapi itu tidak berhasil, jadi dia pindah ke maraton. Yang pertama adalah New York Marathon 2018, dan yang kedua adalah Boston pada 2019.

Namun, berlari bukan hanya kegiatan atletik Cheseto. CAF dan pembuat prostetik Osor memegang klinik yang beroperasi di seluruh negeri, dan Cheseto telah menjadi sukarelawan di sana selama bertahun-tahun, membantu orang yang diamputasi belajar berlari.

“Pada awalnya, itu berjalan untuk Saya. “Saya ingin melakukannya untuk kewarasan saya,” kata Chisito. Tapi dia segera menyadari bahwa orang lain terhubung dengan apa yang dia alami. “Satu-satunya perbedaan antara saya dan banyak orang yang saya ajak bicara dan berbagi rasa sakit mereka adalah bahwa rasa sakit itu bersifat fisik. Saya tidak mengatakan bahwa saya tidak memiliki perjuangan internal dan rasa sakit seperti orang lain… luka fisik telah membantu orang merasa nyaman berbagi rasa sakit mereka.”

Bob Babbitt, salah satu pendiri CAF, adalah penggemar berat chisetto. “Ketika seseorang mengalami trauma, seseorang berbaring di ranjang rumah sakit dan mereka menyalakan TV dan mereka melihat Marco berlari, itu memberi orang harapan,” katanya. “Tidak setiap orang yang diamputasi akan berlari maraton 2:37, tetapi mengetahui peluang itu ada — itu sangat besar.”

Cheseto juga bekerja dengan orang yang diamputasi dalam pekerjaannya sebagai teknisi di Prosthetic & Orthotic Associates, sebuah perusahaan yang menyesuaikan pasien dengan prostetik yang ia ikuti setelah menerima perawatan prostetik di sana selama bertahun-tahun. “Mampu membantu orang lain berjalan atau berlari sangat bermanfaat,” katanya.

Tapi Kizito tahu masih ada tantangan bagi atlet seperti dirinya. Salah satu contohnya datang pada Februari 2020, ketika dia berkompetisi di Disney Princesses Half Marathon, yang dia harap bisa menang. Perlombaan memiliki kategori terpisah untuk atlet penyandang cacat dan mereka yang tidak. Chissetto mengatakan bahwa sebelum balapan, direktur balapan, John Hughes, mengatakan kepadanya bahwa jika dia finis pertama di klasemen umum, dia tidak akan diakui sebagai pemenang keseluruhan.

Sementara itu, Hughes mengatakan dia “senang” memiliki Cheseto dalam balapan, tetapi ada kekhawatiran bahwa prostetiknya dapat memberinya keuntungan yang tidak adil. Hughes mengatakan dia menghubungi USA Track & Field untuk mendapatkan panduan, “Singkatnya, kami belum bisa mendapatkan sesuatu yang pasti.” Pada akhirnya, Chiscito finis di urutan keempat dalam klasemen keseluruhan meski salah satu kaki palsunya terkilir selama balapan.

Marco Chiscito tumbuh dalam keluarga pekerja. Foto: Courtesy of Marco Chiscito

Chiseto menegaskan kemenangan itu memang pantas. “Tidak ada yang membantu dalam kehilangan kaki saya, dan saya berbicara dari pengalaman bahwa saya telah menjadi atlet yang kuat selama lebih dari 20 tahun.”

Stan Patterson, pemilik Prosthetic & Orthotic Associates (POA), perusahaan tempat Cheseto bekerja, mendukung posisi atlet tersebut. “Siapa pun yang mengatakan orang yang diamputasi memiliki keuntungan berlari maraton pada bagian anatominya yang tidak dimaksudkan untuk menerapkan gaya pemuatan, dan pada platform yang tidak stabil, tidak benar-benar memahami biomekanik dan prostetik,” kata Patterson.

Dalam maraton besar, di mana kehadiran pelari terbaik dunia berarti kemenangan keseluruhan sulit dipahami, masalahnya berbeda. Cheseto tidak pernah lari maraton yang dia anggap tercepat dalam klasifikasinya. Pada Chicago Marathon 2019, ketika Chiscito memiliki performa terbaik di dunia, tidak ada satupun ofisial balapan yang mengakui pencapaiannya saat melewati garis finis. Itu akan berubah di Boston, yang telah menambahkan kompetisi pertamanya Bagian Atletik, bersama dengan divisi kursi roda kompetitif kami yang ada.

“Anda bisa mendapatkan medali emas di Paralimpiade atau atlet yang telah berpartisipasi dalam Kejuaraan Dunia Para Atletik, namun mereka datang ke maraton besar, mereka dilemparkan ke program partisipatif atau adaptif” dan tidak diakui sebagai dunia – kata Marla Runyan, seorang atlet Olimpiade dan Paralimpiade, sebelumnya adalah direktur atletik untuk Asosiasi Atletik Boston (BAA).

Divisi atletik semi baru adalah tunanetra, gangguan ekstremitas atas, dan gangguan ekstremitas bawah, yang masing-masing memiliki klasifikasi yang berbeda. Peringkat Cheseto adalah T62, untuk diamputasi di bawah lutut.

“Marco adalah atlet yang fantastis,” kata Chris Lutsbaum, Direktur Komunikasi di BAA. “Merupakan kehormatan yang sangat besar untuk memiliki atlet T62 tercepat di dunia yang berkompetisi di Boston dan mendukung divisi atletik.”

Bagian-bagian ini menciptakan ruang bagi para pemain pendukung untuk mengakui pencapaian mereka melalui hadiah dan hadiah uang. Ini juga menciptakan ruang fisik: pelari Para Ambulans akan memiliki waktu mulai yang terpisah, dan tidak akan berbaur dengan kerumunan utama. Cheseto bekerja pada bilah industri yang melengkung di bagian belakang, yang berarti dia tidak dapat menahannya tanpa berguling ke belakang. Itu perlu terus bergerak maju mundur, yang bisa menjadi masalah di area awal yang ramai.

Paralimpiade tidak termasuk maraton untuk anggota gerak bawah yang diamputasi. Jadi, bagi Chisitto dan orang-orang yang diamputasi seperti dia, Boston Marathon ini adalah kompetisi tertinggi yang pernah ada. Chissetto mengatakan dia berharap orang yang diamputasi yang menjalankan Boston akan membuka pintu untuk maraton Paralimpiade. “Ada banyak orang yang akan keluar jika ada acara ini,” katanya.

Masa depan terlihat aman bagi Cheseto. Selain karyanya pada prosthetics, ia disponsori oleh Ossur dan Nike. Dia mengatakan bantuan mereka dan dukungan berkelanjutan dari Jobcentre, istrinya Amanda, dan seluruh keluarganya telah memungkinkan dia untuk sampai ke titik ini.

Dalam proses berbagi ceritanya, Cheseto menjadi advokat kesehatan mental. “Saya berjuang setiap hari tentang apa yang saya lalui dan kehilangan kaki saya. Tetapi kemudian, pada saat yang sama, saya bertanya pada diri sendiri: Bagaimana saya bisa menjadi diri sendiri sejauh ini, dan masih memiliki sikap positif terhadap kehidupan? — hampir setiap hari Jawabannya adalah Ini adalah kemampuan untuk “bertransisi dari diri lama Anda ke diri baru Anda,” yang merupakan perjuangan banyak orang untuk melakukannya, katanya.

Cheseto memutuskan dia bisa menyoroti orang lain yang telah melalui tantangan, jadi dia mewawancarai orang dan berbagi cerita mereka Saluran Youtube. “Saya merasa perlu lebih banyak sudut untuk menceritakan kisah yang sama: Tahukah Anda apa? Jatuh itu baik-baik saja. Tapi yang terpenting adalah seberapa sering Anda bangun,” katanya.