POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Konferensi Internasional BUMN Pertegas Komitmen Transformasi Energi

Jakarta (Antara) – Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN) menggelar konferensi internasional untuk menggarisbawahi komitmen BUMN dalam mendukung transisi energi, menerapkan prinsip-prinsip keberlanjutan energi masa depan, dan menstabilkan perekonomian.

“BUMN International Conference: Driving Sustainable and Inclusive Growth” digelar di Bali Nusa Dua Convention Center (BNDCC), Nusa Dua, Bali, pada Senin (17 Oktober 2022), demikian keterangan yang diterima di Jakarta, Kamis.

Acara tersebut dihadiri oleh Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan. Menteri Bowmen Eric Thohir; Dan jajaran direksi beberapa BUMN. Sementara itu, Wakil Presiden Marouf Amin menyampaikan pesan video pada acara tersebut.

Dalam sambutannya, Panjitan memuji peran besar BUMN di Indonesia. Menurut dia, BUMN telah banyak berkontribusi dalam berbagai aspek, mulai dari bidang penyediaan energi dan ekonomi hingga bidang kesehatan, terutama di masa pandemi COVID-19.

Ia juga mengatakan, banyak transformasi yang terjadi di Indonesia yang membutuhkan dukungan BUMN. Dengan demikian, BUMN memiliki dua peran utama, yaitu sebagai value creation dan development agent.

Badan Usaha Milik Negara diharapkan dapat menyediakan barang dan jasa yang dibutuhkan oleh seluruh masyarakat di tanah air.

“Saya kira di era ini, peran BUMN sangat besar. Peran mereka sangat vital, terutama di masa krisis. Jadi, dalam tiga tahun terakhir, jika melihat sekarang, peran BUMN telah membuat kontribusi yang besar,” kata Panjitan.

Apalagi, transformasi yang dilakukan BUMN dengan mengubah konsep dari super-ownership menjadi sub-ownership membuat perusahaan lebih efisien dan tangguh. Per Desember 2021, jumlah Badan Usaha Milik Negara (BUMN) turun dari 108 menjadi 92.

“Meningkatnya kinerja BUMN menjadi salah satu pendorong peningkatan penerimaan negara bukan pajak, dengan peningkatan hingga 36 persen sepanjang 2022, hingga 105 persen dari target yang ditetapkan pemerintah. di sini untuk menyaksikan peran dan tonggak BUMN dalam memperkuat perekonomian negara”.

READ  Indonesia, AS dan negara mitra siap menjadi tuan rumah Garuda Shield 2022

Sementara itu, Zaheer mengatakan hasil transformasi menunjukkan bahwa upaya yang dilakukan BUMN sudah berada di jalur yang benar dan harus terus berlanjut. Tujuannya agar BUMN berperan sebagai pencipta nilai dan agen pembangunan lebih efektif dan memberikan manfaat nyata bagi bangsa dan masyarakat.

Ia menambahkan, Konferensi Internasional BUMN merupakan bagian dari upaya pemerintah untuk menginformasikan kepada masyarakat internasional tentang transformasi yang telah terjadi dan pentingnya BUMN bagi masyarakat Indonesia.

Ia menambahkan, BUMN International Conference Series membahas topik yang mendukung fokus pemerintah di G20 2022, yaitu digitalisasi, transformasi energi, inklusi keuangan, dan transformasi kesehatan.

Sementara itu, Nick Widyawati, Presiden Direktur Pertamina, mengatakan dalam konferensi internasional tersebut, isu transisi energi menjadi topik utama pembahasan.

Pertamina mengatakan merupakan salah satu BUMN yang berkomitmen kuat dalam melaksanakan transisi energi, dan Pertamina telah melakukan beberapa langkah untuk mendukung hal tersebut.

Dia mengatakan Pertamina memenuhi ambisinya untuk menjadi perusahaan energi global terkemuka dengan reputasi baik yang diakui sebagai perusahaan yang ramah lingkungan, bertanggung jawab secara sosial dan tata kelola yang baik.

“Hal ini menjadi komitmen Pertamina untuk menerapkan kerangka Environmental, Sustainability and Governance (ESG) di seluruh area bisnis perusahaan untuk mendorong keberlanjutan bisnis ke depan,” tambah Widyawati.

Sebagai perusahaan energi, kata dia, Pertamina memiliki tanggung jawab besar untuk menjadi pilar pencapaian net zero emission (NZE) di Indonesia berdasarkan prinsip keterjangkauan dan pemerataan.

Untuk mencapai aspirasi Net Zero, Pertamina telah menyusun strategi komprehensif yang mencakup dua pilar dan tiga enabler (pendukung).

Dua pilar utama tersebut mencakup upaya untuk mendekarbonisasi bisnis dan mengembangkan bisnis hijau baru.

“Sedangkan tiga faktor pendukung yang akan mendukung rencana Pertamina untuk mendorong net zero, yaitu pertama, pengembangan standar akuntansi karbon yang telah disetujui oleh regulasi nasional dan internasional, serta penerapan carbon pricing, dimulai dari internal Pertamina, membaca.

READ  Indonesia deteksi sub kasus COVID-19 BA.2.75

Kedua, membangun organisasi berkelanjutan yang akan memastikan bisnis Pertamina berada di jalur yang tepat untuk mencapai tujuan Net Zero Roadmap dan ketiga, memastikan partisipasi pemangku kepentingan mendukung sepenuhnya tujuan dan komitmen nasional NZE, kata Widyawati.

Melalui strategi komprehensif tersebut, Pertamina berhasil mencapai penurunan emisi karbon sebesar 29 persen pada tahun 2021 yang semula ditargetkan pada tahun 2030.

BUMN International Conference Series dihadiri lebih dari seribu peserta dari negara-negara G20, seperti Amerika Serikat, Inggris, India, Australia, Korea Selatan, China, Jepang dan Rusia, serta perwakilan dari negara-negara non-G20 seperti Spanyol , Uni Emirat Arab dan Singapura.

Peserta terdiri dari para pemimpin dari berbagai latar belakang, antara lain kementerian/lembaga, BUMN, DPR, kedutaan negara kembar, organisasi internasional, akademisi, peneliti, dan investor lokal dan asing.

Berita Terkait: Mempromosikan pembiayaan campuran untuk transisi energi melalui G20
Berita Terkait: G20 harus membahas transisi energi di negara berkembang: T20