POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

China: China menyinggung partisipasi Xi dalam KTT G20 setelah Kongres mengesahkan Partai Komunis China untuk rekor masa jabatan ketiga

China pada hari Kamis memberikan petunjuk halus bahwa Presiden Xi Jinping, yang secara luas diperkirakan akan memenangkan Kongres Partai Komunis yang berkuasa saat ini untuk rekor masa jabatan ketiga, akan menghadiri KTT G20 bulan depan di Indonesia.

Kementerian Luar Negeri China juga menyombongkan “keberhasilan diplomatik” yang dicapai di bawah pemerintahan 10 tahun Xi, dengan mengatakan bahwa selama pemerintahannya, China “dengan teguh” berpegang pada kedaulatan dan keamanannya.

Kongres Partai Komunis China sekali dalam lima tahun, yang berlangsung di sini pada 16 Oktober, secara luas diperkirakan akan meratifikasi masa jabatan lima tahun ketiga yang belum pernah terjadi sebelumnya atau mungkin kekuasaan seumur hidup untuk Xi akhir pekan ini. . Selain memperkuat kekuasaannya melalui amandemen konstitusi.

Dengan pengecualian Xi, 69 tahun, Kongres akan mendukung seluruh pemimpin baru dan pejabat tinggi, termasuk perdana menteri, mengumumkan pemerintahan baru di bawah presiden China yang siap untuk melanggar kewajiban pensiun para pemimpin BPK setelah 10 tahun. bertahun-tahun. – umum.

Xi, yang menyelesaikan masa jabatan 10 tahun tahun ini, akan menjadi pemimpin China pertama setelah pendiri partai Mao Zedong yang terus berkuasa, secara resmi mengakhiri tiga dekade pemerintahan diikuti oleh pensiunnya para pendahulunya.

Pada briefing pribadi di sini pada hari Kamis, pejabat Partai Komunis China dan Kementerian Luar Negeri mengklaim bahwa diplomasi China membuat terobosan “belum pernah terjadi sebelumnya dan bersejarah” selama kepresidenan Xi.

Ma Zhaoxu, anggota Komite Partai Komunis China di Kementerian Luar Negeri dan seorang wakil menteri, mengatakan ketika ditanya apakah Xi akan menghadiri KTT G20 bulan depan di Bali.

“China berharap KTT akan memainkan peran konstruktif dalam memperkuat kerja sama internasional melawan COVID-19, mempromosikan pemulihan ekonomi global, dan menjaga ketahanan energi pangan global,” katanya.

READ  Somalia adalah pegunungan terbesar yang tidak akan pernah Anda lihat

“Mengenai partisipasi pemimpin China dalam KTT, kami akan merilis informasi yang relevan pada waktunya,” katanya.

Meskipun dukungan Kongres atas kelanjutan kekuasaan Xi secara resmi diharapkan sebagai kesepakatan yang dilakukan dengan pejabat yang menyoroti dia sebagai “pemimpin inti” partai, keputusan kepemimpinan formal diperkirakan akan disahkan pada 22 Oktober, hari terakhir pertemuan. .

Kelompok pemimpin baru akan muncul di depan media pada 23 Oktober, menurut penasihat media.

Kehadiran Xi di Bali sangat penting karena ia diperkirakan akan bertemu dengan Presiden AS Joe Biden. Ini akan menjadi pertemuan langsung pertama mereka setelah pemilihan Biden, meskipun kedua pemimpin telah mengadakan beberapa pertemuan puncak virtual.

Xi melewatkan perjalanan ke luar negeri pada awal 2020 setelah merebaknya virus corona di Wuhan. Kemudian, ia melakukan perjalanan ke luar China untuk pertama kalinya bulan lalu untuk menghadiri pertemuan puncak Organisasi Kerjasama Shanghai (SCO) di Samarkand, Uzbekistan.

Sejumlah besar pemimpin dunia, termasuk Perdana Menteri Narendra Modi, diperkirakan akan menghadiri KTT G20 Bali, memberikan kesempatan untuk pertemuan satu lawan satu di sela-sela.

“Dalam 10 tahun di bawah pemerintahan Xi, China telah mencapai kesuksesan baru dalam diplomasi China,” kata Ma dan Shen Bailey, wakil menteri Departemen Internasional Komite Sentral Partai Komunis China, selama pertemuan pers mereka pada hari Kamis.

“Pencapaian kami semuanya dalam proporsi yang belum pernah terjadi sebelumnya dan bersejarah. Kami telah mengambil langkah perintis dan mengatasi berbagai kesulitan,” kata Ma.

“Kami dengan penuh semangat membela kedaulatan, keamanan, dan kepentingan pembangunan China. Kami telah menghadapi penahanan, represi eksternal dan campur tangan langsung dan merespons dengan penuh semangat,” katanya.

“Khususnya, China kini menikmati dukungan strategis yang kuat dari negara tetangga di tengah peningkatan kerja sama dengan negara berkembang lainnya,” katanya.

READ  Putra mendiang diktator Marcos jelas unggul dalam pemilihan Filipina

Dalam 10 tahun terakhir di bawah Xi, dia berkata, “Pengaruh yang disengaja, daya tarik, dan kekuatan China untuk membentuk telah meningkat secara signifikan,” mengacu pada inisiatif China termasuk Inisiatif Sabuk dan Jalan yang bernilai miliaran dolar.

“China dan Rusia menikmati kemitraan koordinasi strategis yang intens untuk era baru,” katanya, merujuk pada hubungan dekat antara Xi dan Presiden Rusia Vladimir Putin dan dukungan diam-diam Beijing untuk Moskow dalam perangnya di Ukraina.

Mengenai hubungan antara Beijing dan Washington, yang terus memburuk sejak munculnya mantan Presiden Donald Trump yang melancarkan perang dagang melawan China dan yang semakin memburuk di bawah kepresidenan Biden, Ma mengatakan, “Kami telah menunjukkan jalan yang benar untuk China-AS. hubungan yang dipandu oleh saling menghormati, hidup berdampingan secara damai dan kerjasama yang saling menguntungkan untuk kedua belah pihak.”

Dia juga berbicara tentang perlawanan agresif China untuk meningkatkan dukungan AS untuk Taiwan, termasuk kunjungan Ketua DPR AS Nancy Pelosi pada Agustus, di mana Beijing melakukan latihan militer besar-besaran di Selat Taiwan selama beberapa hari dan meluncurkan rudal di atas pulau yang memiliki pemerintahan sendiri itu.

China mengklaim bahwa Taiwan adalah bagian dari daratannya dan mendukung kebijakan satu China sebagai dasar hubungan diplomatik dengan negara lain.

Ma mengatakan China sekarang memiliki hubungan diplomatik dengan 181 negara. China telah menyapih lebih banyak negara yang memiliki hubungan diplomatik dengan Taiwan.

Untuk diplomasi Tiongkok, lanjutnya, kepemimpinan Partai Komunis Tiongkok adalah fondasi dan jiwa.