POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Keyakinan dalam penanganan survei air terjun epidemi oleh Presiden Indonesia

Ditulis oleh Stanley Vidianto

Jakarta – Kapasitas epidemi Presiden Indonesia Joko Widodo telah anjlok, menurut survei yang telah mendorong rumah sakit ke ambang kehancuran ketika pihak berwenang berjuang untuk mengendalikan infeksi virus corona.

Indonesia telah mengumumkan yang baru, dipicu oleh penyebaran variasi delta yang lebih parah pemerintahMenurut rata-rata tujuh hari terakhir pengamat data Reuters, -19 kasus lebih banyak daripada negara lain mana pun di dunia. Itu di sebelah Brasil dalam jumlah kematian.

Polling Lembaga Survei Indonesia (LSI), Yang terjadi pada akhir Juni sebelum letusan terburuk saat ini, mengurangi kepercayaan bahwa presiden dapat menangani epidemi menjadi 43%, dibandingkan dengan 56,5% dalam jajak pendapat Februari.

“Percayalah pada kemampuan presiden dalam menangani epidemi selama empat bulan terakhir,” kata Dijayati Hanan. LSIPenting untuk menambah kepercayaan kepada pemerintah untuk melaksanakan program seperti vaksin dan sanksi mobilitas.

Temuan survei, yang mencakup 1.200 responden, menunjukkan kepercayaan keseluruhan dalam tanggapan presiden, dengan 22,6% tidak mempercayai tindakannya dan 32% bersikap netral.

Saat ditanya soal referendum, juru bicara presiden mengaku belum mempelajari referendum tersebut.

The Jakarta Post memuat tajuk rencana pada 3 Juli berjudul “Mereka Tidak Seharusnya Mati”, menuduh pemerintah menunda mengendalikan kematian yang tidak diinginkan dan menghadapi kritik dari beberapa media untuk menangani epidemi.

Sementara itu, Tempo yang dimuat dalam tajuk rencana, Senin, mengatakan beratnya situasi membuat para pejabat tidak bisa mengambil keputusan untuk mengendalikan erupsi.

Pakar komunikasi risiko Elena Ciptadi mengatakan dia mendapatkan kembali kepercayaan bahwa presiden akan memainkan peran langsung dalam komunikasi untuk memastikan pelaporan yang konsisten dan berdasarkan fakta.

“Jika semua pejabat pemerintah mengatakan itu terkendali, tetapi faktanya rumah sakit terlalu terbebani dan orang-orang ditolak, mereka kehilangan kredibilitas,” katanya.

READ  Kementerian Kesehatan bersiap untuk kemungkinan lonjakan kasus COVID-19 setelah libur Idul Fitri

Indonesia memberlakukan tindakan kerasnya untuk mengendalikan virus pada 3 Juli, dan pemerintah sedang mempertimbangkan untuk memperpanjangnya pada hari Selasa.

Pihak berwenang juga telah meminta orang-orang untuk tidak berkumpul di negara berpenduduk mayoritas Muslim terbesar di dunia untuk merayakan Idul Adha pada hari Selasa, ketika umat Islam menyembelih hewan dan berbagi daging antara keluarga dan orang miskin.