POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kerangka Ekonomi Indo-Pasifik (IPEF) bukanlah perjanjian perdagangan bebas, tetapi akan dinilai berdasarkan prinsip yang sama

Kerangka Ekonomi Indo-Pasifik (IPEF) bukanlah perjanjian perdagangan bebas, tetapi akan dinilai berdasarkan prinsip yang sama

IPEF yang baru-baru ini diluncurkan yang dipimpin oleh Amerika Serikat, yang mencakup 13 negara Asia, bukanlah perjanjian perdagangan bebas tradisional tetapi keberhasilannya akan bergantung pada apakah perjanjian itu menawarkan manfaat nyata bagi negara-negara peserta. Dalam artikel ini, Kyle Freeman membahas prospek IPEF, mengapa kesuksesannya memiliki prospek yang tipis sejak awal, dan implikasi penerapannya di bawah perintah eksekutif Presiden Joe Biden (mengesampingkan perlunya persetujuan kongres).


Presiden AS Joe Biden baru-baru ini mengakhiri kunjungan perdananya ke Asia, di mana, selama perjalanan lima harinya ke Korea Selatan dan Jepang, ia mengumumkan peluncuran Kerangka Ekonomi Indo-Pasifik (IPEF).

Perjalanan dan pengumuman tersebut datang sebagai bagian dari dorongan baru-baru ini oleh pemerintah untuk lebih membentuk kebijakannya di Asia, yang didahului oleh pertemuan puncak khusus antara Amerika Serikat dan ASEAN, dan diikuti oleh pengumuman kebijakan pemerintah terhadap China.

Pembicaraan tentang IPEF sekarang akan dimulai antara Amerika Serikat dan 13 negara Asia. Bersama-sama, peserta IPEF potensial menyumbang 40% dari PDB global.

IPEF telah dirancang sebagai alat untuk meningkatkan kerja sama ekonomi AS dengan mitra Asia dan membantu Amerika Serikat dalam keterlibatan kembali dengan kawasan itu sejak pemerintahan Trump menarik diri dari Kemitraan Trans-Pasifik (TPP) pada 2017.

Mengejar kebijakan perdagangan AS yang berpusat pada tenaga kerja yang dimodelkan pada pemerintahan Trump, pemerintahan Biden telah mengindikasikan bahwa mereka tidak akan berusaha untuk bergabung dengan Perjanjian Komprehensif dan Lanjutan untuk Kemitraan Trans-Pasifik (CPTPP) yang menggantikan TPP.

Tidak seperti TPP atau CPTTP, IPEF bukanlah Perjanjian Perdagangan Bebas (FTA) tradisional. Namun, keberhasilan IPEF akan bergantung pada faktor-faktor yang serupa dengan yang terlibat dalam FTA – memberikan manfaat nyata bagi para mitra dan mengamankan komitmen yang mengikat terhadap kebijakan dan standar yang kuat dari para mitra.

Siapa yang akan berpartisipasi dalam IPEF?

Para pemimpin dari 12 negara Asia – Australia, Brunei, India, Indonesia, Jepang, Malaysia, Selandia Baru, Filipina, Singapura, Korea Selatan, Thailand dan Vietnam – bergabung dalam pengumuman IPEF baik secara langsung maupun virtual. Sejak pengumuman itu, Fiji juga bergabung dengan inisiatif tersebut.

Para calon peserta IPEF sejauh ini hanya setuju untuk memulai konsultasi yang ditujukan untuk negosiasi selanjutnya. Draf awal deklarasi menyarankan bahwa para peserta akan “meluncurkan negosiasi”, tetapi ini digantikan oleh bahasa yang lebih fleksibel untuk menarik lebih banyak negara untuk bergabung pada tahap awal ini.

READ  Saat Covid mereda, bank mendapat dorongan dari suku bunga yang lebih tinggi tetapi inflasi dapat merusak pesta

Negara-negara yang telah bergabung dalam inisiatif tersebut secara umum dapat dibagi dengan partisipasi mereka dalam beberapa aliansi strategis dan perjanjian perdagangan bebas multilateral yang ada di Asia.

Sekutu AS dalam perjanjian itu, Jepang, Korea Selatan, Australia dan Selandia Baru, serta mitra AS Singapura, kemungkinan besar akan mendukung IPEF dan akan dengan mudah dapat memenuhi komitmen tingkat tinggi yang ingin disertakan AS dalam kerangka akhir.

Namun, keberhasilan IPEF pada akhirnya akan dinilai dari apakah India dan negara-negara berkembang utama di ASEAN seperti Indonesia, Thailand dan Vietnam siap untuk membuat komitmen yang signifikan dan menandatangani kerangka kerja dalam bentuk akhirnya.

Meskipun India adalah anggota Dialog Keamanan Quad, telah lama tidak dapat menyelesaikan perbedaan dengan Amerika Serikat untuk memulai negosiasi FTA bilateral dan tidak siap untuk membuat komitmen yang diperlukan untuk bergabung dengan FTA regional seperti CPTPP atau Regional Comprehensive Economic Kemitraan (RCEP). “Kebangkitan India yang berkelanjutan dan kepemimpinan regional” adalah salah satu dari 10 upaya utama yang disebutkan dalam strategi Indo-Pasifik pemerintahan Biden, sehingga pemerintah akan tertarik untuk melihat India bergabung dengan versi final IPEF.

Taiwan telah menunjukkan minat untuk bergabung dengan IPEF – 250 anggota Kongres telah menyerukannya – tetapi sejauh ini diabaikan untuk mengamankan partisipasi negara-negara lain yang enggan memusuhi China.

Pemerintahan Biden telah mengindikasikan bahwa China tidak akan diminta untuk bergabung dengan IPEF, tetapi negara-negara lain yang tertarik masih dapat mengajukan permohonan untuk bergabung dengan inisiatif tersebut.

Isu komersial dan ekonomi apa yang akan dicakup oleh IPEF?

IPEF pertama kali diperkenalkan oleh pemerintahan Biden selama KTT Asia Timur tahunan pada Oktober 2021 dan rincian lebih lanjut dirilis selama pengumuman Gedung Putih tentang strategi Indo-Pasifik yang lebih luas pada Februari 2022.

Dengan maksud untuk melengkapi strategi Indo-Pasifik yang berfokus pada keamanan, IPEF dalam bentuknya saat ini berkisar pada empat pilar:

  • Ekonomi Terhubung – mencakup perdagangan yang adil dan fleksibel, termasuk tujuh sub-topik pertanian, iklim, lingkungan, persaingan, ekonomi digital, tenaga kerja, fasilitasi perdagangan, transparansi dan praktik peraturan,
  • Ekonomi Tangguh – mencakup fleksibilitas rantai pasokan;
  • Ekonomi Bersih – mencakup energi bersih, dekarbonisasi dan infrastruktur; Dan
  • Fair Economy – Meliputi masalah anti korupsi dan perpajakan.
READ  Surplus perdagangan Indonesia menyusut pada Juli di tengah perlambatan perdagangan global

Untuk Amerika Serikat, Perwakilan Dagang AS (USTR) akan memimpin negosiasi pada pilar “connected economy” dan DOC akan mengawasi negosiasi pada tiga pilar lainnya.

Pilar dapat dinegosiasikan dan diselesaikan secara terpisah dari pilar lainnya. Negara dapat memilih untuk bergabung dengan sejumlah empat pilar tanpa diwajibkan untuk bergabung dengan pilar lain kecuali mereka memilih untuk melakukannya. Namun, begitu sebuah negara bergabung dengan pilar, diharapkan untuk mematuhi semua aspek pilar itu. Ini berbeda dari FTA tradisional, di mana negara-negara secara bersamaan merundingkan semua masalah dalam perjanjian sampai diselesaikan dan kemudian diharapkan untuk sepenuhnya bergabung dengan perjanjian akhir atau menarik diri.

Yang terutama hilang dari empat pilar dan agenda adalah pemotongan tarif dan konsesi pada peningkatan akses pasar, yang keduanya merupakan pilar khas FTA tradisional.

Sementara IPEF membahas beberapa masalah yang relevan dengan mitra potensial, seperti ekonomi digital, infrastruktur, dan dekarbonisasi, kemajuan dalam masalah ini, terutama oleh negara berkembang, tidak akan terlihat menghasilkan tingkat manfaat nyata yang sama dengan peningkatan akses pasar AS. Ini berarti bahwa Amerika Serikat mungkin memiliki pengaruh yang terbatas untuk menarik mitra untuk bergabung dengan kerangka kerja final dan mengamankan komitmen yang berarti dan mengikat dari mereka yang melakukannya.

Bagaimana prospek IPEF?

Pemerintahan Biden telah mengindikasikan bahwa IPEF tidak akan diajukan ke Kongres untuk disetujui, seperti halnya perjanjian perdagangan bebas tradisional karena Pasal 1, Bagian 8 Konstitusi memberikan yurisdiksi Kongres atas perdagangan internasional.

Sebaliknya, IPEF akan dieksekusi seluruhnya atau sebagian dengan Perintah Eksekutif.

Ini akan memungkinkan pemerintahan Biden untuk secara bebas menegosiasikan persyaratan dan hasil IPEF, tetapi ini menunjukkan bahwa hasilnya tidak akan mengandung komitmen apa pun yang memerlukan tindakan kongres. Tanpa Kongres menulis undang-undang baru untuk mendukung komitmen IPEF, Amerika Serikat sebagian besar tidak akan dapat membuat komitmen baru apa pun kepada mitra potensial di luar undang-undang A.S. yang ada. Intinya, pemerintah akan meminta mitra potensial untuk berkomitmen melakukan apa yang sudah dilakukan Amerika Serikat, tetapi tidak akan menawarkan komitmen baru atau tambahan AS kepada mitra.

READ  Menteri Perindustrian 4.0 menempatkan Indonesia di antara 10 ekonomi teratas

Negosiasi tentang IPEF secara ambisius diusulkan untuk memakan waktu antara 18 dan 24 bulan.

Garis waktu ini mengakui pemilihan presiden AS pada akhir 2024 dan berupaya untuk menyelesaikan dan menerapkan kerangka kerja sebelum itu untuk menghindari pemerintahan baru yang menarik AS dari IPEF, seperti nasib TPP. Namun, pemerintahan baru pada tahun 2024 atau lebih baru dapat menarik AS dari IPEF karena kerangka tersebut akan diterapkan sebagian besar melalui perintah eksekutif, yang, dibandingkan dengan perjanjian perdagangan bebas tradisional yang diratifikasi oleh Kongres dan dikodifikasikan menjadi undang-undang, dapat dengan mudah dibatalkan. .

IPEF mengambil pendekatan baru dalam mencoba melibatkan mitra utama Asia dalam isu-isu ekonomi mengingat kendala politik saat ini dalam kebijakan perdagangan AS. Jika Amerika Serikat tidak akan mencari aksesi atau memulai negosiasi pada perjanjian perdagangan bebas baru, IPEF memberikan kesempatan untuk melihat apa yang dapat dicapai di luar alat kebijakan perdagangan tradisional ini.

Namun, pemerintah dan perusahaan pada akhirnya akan memilih untuk berpartisipasi dan menggunakan IPEF hanya jika IPEF memberikan manfaat nyata dan komitmen kuat yang setara atau melebihi yang sudah ada di FTA yang ada di Asia.

Tautan terkait


informasi tentang kami

China briving ditulis dan diproduksi Dezan Shera and Associates. Praktik ini membantu investor asing di China dan telah melakukannya sejak 1992 dengan kantor di Beijing, Tianjin, Dalian, Qingdao, Shanghai, Hangzhou, Ningbo, Suzhou, Guangzhou, Dongguan, Zhongshan, Shenzhen dan Hong Kong. Silakan hubungi perusahaan untuk bantuan di Cina di [email protected]

Dezan Shera & Co. memiliki kantor di VietnamDan IndonesiaDan SingapuraDan Amerika SerikatDan JermanDan ItaliaDan IndiaDan Rusiaselain fasilitas penelitian komersial kami bersama Inisiatif Sabuk dan Jalan. Kami juga memiliki perusahaan mitra yang membantu investor asing dalam orang FilipinaDan MalaysiaDan ThailandDan Bangladesh.