POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

KLHK: Ekosistem ekonomi sirkular dikembangkan untuk penanganan sampah

KLHK: Ekosistem ekonomi sirkular dikembangkan untuk penanganan sampah

Jakarta (Antara) – Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) menyatakan pengelolaan sampah di Indonesia dilaksanakan secara berkelanjutan dengan bantuan sistem ekonomi sirkular.

Rosa Vivian Ratnawati, General Manager Persampahan dan Pengelolaan Sampah dan B3 KLHK, di Jakarta, Sabtu.

Dia menambahkan bahwa mengembangkan ekosistem untuk ekonomi sirkular sangat penting untuk melestarikan lingkungan sekaligus meningkatkan kesejahteraan ekonomi dan sosial.

Kolaborasi antara pemerintah, dunia usaha, swasta dan masyarakat bertujuan untuk menciptakan rantai nilai pengelolaan sampah.

Ia menjelaskan bahwa “masing-masing pihak memiliki peran dalam proses siklus yang pada akhirnya akan berkontribusi dalam pengurangan limbah nasional dan pencapaian tujuan pengurangan emisi gas rumah kaca.”

KLHK mencatat, Indonesia berhasil mengurangi sampah sebesar 17,34 persen atau setara dengan 12 juta ton total sampah, menjadi 69,2 juta ton pada 2022.

Kementerian telah meluncurkan program bernama Indonesia Bersih 2025 yang berfokus pada kebijakan dan strategi nasional untuk pengelolaan limbah rumah tangga dan sejenisnya.

Dengan program ini, KLHK bertujuan untuk mengolah 70 persen sampah dan mengurangi 30 persen sisanya melalui strategi yang mencakup seluruh proses pengelolaan sampah.

“Dengan memperkuat rantai nilai antara pihak-pihak yang terlibat, kami optimis dapat bersama-sama menjawab tantangan dan memberikan solusi bagi pengolahan sampah di Indonesia,” ujar Ratnawati.

Berita Terkait: Pemerintah Soroti Peran Strategis Bank Sampah di Indonesia
Berita Terkait: Prinsip Circular Economy Kunci Penanganan Sampah Plastik: Kementerian

Diterjemahkan oleh Katrina Sugiharto Purnama
Editor: Anton Santoso
Hak Cipta © Antara 2023

READ  China Kecam Rencana Kerangka Ekonomi AS Saat Biden Menjadi Tuan Rumah Para Pemimpin Asia Tenggara - BenarNews