POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kepala Microsoft mengatakan teknologi harus berkompromi, mengecilkan ‘hype’ Metaverse

LISBON (Reuters) – Kepala Microsoft Brad Smith mengatakan dalam sebuah wawancara pada hari Rabu bahwa sektor teknologi perlu berkompromi dengan regulator dan menganggap serius kekhawatiran pemerintah dan masyarakat.

“Teknologi harus bergantung pada … dengan ide-ide nyata yang nyata … dan bahkan kompromi, sehingga kita semua dapat berkompromi dan membangun platform bersama yang lebih melindungi orang dari … Internet secara keseluruhan belakangan ini. kali,” kata Smith kepada Reuters.

Di sela-sela Konferensi Web Lisbon, Smith mengatakan dia tidak yakin industri teknologi telah bergeser untuk mencoba memecahkan masalah ini sebanyak mungkin diperlukan dalam dekade berikutnya.

Smith memperingatkan bahwa perusahaan teknologi harus melakukan lebih dari sekadar lip service terhadap peraturan sambil menentang setiap tindakan pemerintah.

“Pemerintah (akan) melewati ini, dan itu bukan pertanda baik bagi sektor ini… Kita harus realistis.”

Smith memang menyebutkan kampanye Apple baru-baru ini (AAPL.O) terhadap ketentuan Undang-Undang Pasar Digital Uni Eropa yang akan mengharuskan pembuat iPhone untuk mengizinkan pelanggan menginstal perangkat lunak dari luar App Store, praktik yang disebut sideloading.

Presiden Microsoft Brad Smith menanggapi saat wawancara dengan Reuters di Web Summit, konferensi teknologi terbesar di Eropa, di Lisbon, Portugal, 3 November 2021. REUTERS/Pedro Nunes

Setelah rebranding Facebook (FB.O) menjadi Meta minggu lalu dan sehari setelah Microsoft mempromosikan proyek terkait metaverse dalam posting blog, Smith telah meredam “hype” di sekitar metaverse, sebuah konsep yang melapisi digital dan dunia fisik.

“Kita semua berbicara tentang metaverse seolah-olah kita memasuki dimensi baru. Ini tidak seperti mati dan pergi ke surga. Kita semua akan hidup di dunia nyata dengan orang-orang,” kata Smith, sebelum menyerukan kolaborasi dan interoperabilitas dalam mengembangkan metaverse.

Facebook, yang digunakan oleh hampir 3 miliar orang, telah mengubah namanya menjadi Meta di tengah kritik keras terhadap praktik bisnisnya untuk fokus membangun “metaverse”, lingkungan virtual bersama yang Anda yakin akan berhasil di internet seluler. Baca lebih lajut

READ  Dogecoin - Analisis Teknis Harian - 23 Agustus 2021

“Saya pikir (metaverse) akan menjadi sangat besar … dan sangat penting,” kata Smith. “Kita harus memastikan bahwa itu melindungi privasi dan keamanan digital dan menjaga dari informasi yang salah dan manipulasi. Banyak yang harus kita bersihkan.”

Merefleksikan ledakan minat pada visi teknologi yang telah ada selama bertahun-tahun, Smith mencatat bahwa penting untuk tidak membiarkan “hype” mengaburkan tren teknologi jangka panjang.

Meskipun pengadopsi awal dunia virtual yang dikenal sebagai metaverse telah mengkritik rebranding Facebook sebagai upaya untuk memanfaatkan konsep yang tidak dirancang untuk diuangkan, Smith mengatakan para pemain Big Tech seperti Facebook, Microsoft, Google dan Apple kemungkinan akan mengembangkan mereka sendiri. properti. . versi. Baca lebih lajut

“Semua orang akan memasuki ini.”

(Suvantha Mukherjee melaporkan). Ditulis oleh Clara Lyla Laudette; Diedit oleh David Gregorio

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.