POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Instrumen NASA baru mendeteksi ‘pemancar super’ metana dari luar angkasa | berita iklim

Investigasi Sumber Debu Mineral Permukaan Bumi (EMIT) telah mengidentifikasi lebih dari 50 titik api metana di seluruh dunia.

Menggunakan instrumen yang dirancang untuk mempelajari bagaimana debu mempengaruhi iklim, para ilmuwan NASA telah mengidentifikasi lebih dari 50 titik panas yang memancarkan metana di seluruh dunia, sebuah perkembangan yang dapat membantu memerangi gas rumah kaca yang kuat.

NASA mengatakan Selasa bahwa penyelidikan terhadap sumber Debu Mineral Permukaan Bumi (EMIT) telah mengidentifikasi lebih dari 50 “pemancar super” metana di Asia Tengah, Timur Tengah, dan barat daya Amerika Serikat sejak pemasangannya pada Juli di Stasiun Luar Angkasa Internasional. .

Titik panas metana yang baru diukur – beberapa diketahui sebelumnya, yang lain baru ditemukan – termasuk fasilitas minyak dan gas yang luas dan lokasi pembuangan sampah yang besar. Metana bertanggung jawab atas hampir 30 persen pemanasan global hingga saat ini.

“Mengurangi emisi metana adalah kunci untuk membatasi pemanasan global,” Administrator NASA Bill Nelson mengatakan dalam sebuah pernyataan, menambahkan bahwa alat tersebut akan membantu “mengidentifikasi” sumber emisi metana ultra-tinggi sehingga emisi ini dapat dihentikan “pada sumbernya. ”

Mengorbit Bumi setiap 90 menit dari posisinya di stasiun luar angkasa dengan ketinggian sekitar 400 kilometer (250 mil), EMIT mampu mensurvei petak luas planet ini sepanjang puluhan kilometer sambil juga berfokus pada area sekecil lapangan sepak bola.

READ  Puncak hujan meteor Draconid malam ini! Berikut cara melihatnya.

Instrumen, yang disebut Spektrometer Pencitraan, terutama dirancang untuk menentukan komposisi mineral debu yang tertiup ke atmosfer bumi dari gurun dan daerah kering lainnya, tetapi telah terbukti mahir dalam mendeteksi emisi metana yang besar.

“Sedikit dari [methane] Gumpalan yang ditemukan oleh EMIT termasuk yang terbesar yang pernah diamati – tidak seperti apa pun yang pernah diamati dari luar angkasa, kata Andrew Thorpe, teknisi riset Jet Propulsion Laboratory (JPL) yang memimpin studi metana.

Contoh emisi metana super yang baru difoto yang ditunjukkan oleh JPL pada hari Selasa adalah sekelompok 12 gumpalan dari infrastruktur minyak dan gas Turkmenistan, beberapa di antaranya membentang lebih dari 32 kilometer (20 mil).

Para ilmuwan memperkirakan bahwa gumpalan Turkmenistan secara kolektif melepaskan metana dengan kecepatan 50.400 kg (111.000 lb) per jam, menyaingi aliran puncak dari ledakan ladang gas Aliso Canyon 2015 di dekat Los Angeles yang menempati peringkat sebagai salah satu emisi metana tak disengaja terbesar dalam sejarah AS.

Dua sumber emisi besar lainnya adalah ladang minyak di New Mexico dan kompleks pengolahan limbah di Iran, yang memancarkan sekitar 29.000 kilogram (60.000 pon) metana per jam jika digabungkan. Kolom metana di selatan ibukota Iran, Teheran, setidaknya memiliki panjang 4,8 kilometer (3 mil).

Pejabat JPL mengatakan bahwa kedua situs tersebut sebelumnya tidak diketahui oleh para ilmuwan.

Penyelidik utama Lab EMIT JPL Robert Greene mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Sebuah produk sampingan dari bahan organik yang membusuk dan komponen utama dari gas alam yang digunakan dalam pembangkit listrik, metana menyumbang sebagian kecil dari semua emisi rumah kaca yang disebabkan manusia, tetapi memiliki sekitar 80 kali kapasitas retensi panas karbon dioksida pon-untuk-pon.

READ  Alaska melaporkan 11 kematian akibat COVID-19 dan hampir mencapai rekor penerimaan rumah sakit pada hari Selasa

Dibandingkan dengan karbon dioksida, yang tetap berada di atmosfer selama berabad-abad, metana hanya bertahan selama satu dekade, yang berarti pengurangan emisi metana memiliki efek langsung pada pemanasan global.