POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ibukota Indonesia pindah ke Kalimantan yang jauh, menimbulkan kekhawatiran

LONDON: Temuan studi tentang Islamofobia di Inggris menyoroti “sifat masalah yang meluas,” kata seorang pemimpin Muslim Inggris, Selasa.

Itu BelajarDilakukan oleh para peneliti di University of Birmingham, telah menguasai apa yang disebut tes meja makanan anti-Islam, yang kondusif untuk percakapan yang sopan dan dapat diterima secara sosial.

Studi berjudul “The Dinner Table Prejudice: Islamophobia in Contemporary Britain”, menemukan bahwa Muslim adalah kelompok yang paling disukai kedua di Inggris setelah pelancong gipsi dan Irlandia, dengan 25,9 persen publik Inggris menjadi negatif dan 9,9 persen negatif. .

Berbicara pada peluncuran laporan tersebut, Zara Mohammed, Sekretaris Jenderal wanita pertama Dewan Muslim Inggris, mengatakan bahwa Islamofobia tentu saja nyata dan, bertentangan dengan apa yang mungkin dipikirkan beberapa orang, itu berdampak pada semua aspek masyarakat.

“Saya pikir kontribusinya terhadap laporan dan sumber ini sangat signifikan, tidak hanya karena meluasnya masalah, tetapi juga karena umat Islam kurang diminati dalam populasi.

“Dalam satu tahun saya sebagai Sekretaris Jenderal MCP, sayangnya kami telah melihat lanskap yang sangat berubah bagi Muslim Inggris, dan itu menjadi semakin bermusuhan.

“Inilah arti sebenarnya dari membakar jejak psikis yang buruk di Inggris,” kata Tariq al-Hashimi, sekretaris jenderal partai.

Lebih dari seperempat mempertanyakan jajak pendapat, dan hampir setengah dari pendukung Konservatif dan mereka yang memilih untuk meninggalkan Uni Eropa memiliki pendapat konspirasi bahwa ada “daerah yang tidak dapat diakses” di Inggris yang diperintah Syariah.

Dan 26,5 persen dari mereka yang ditanyai menerima pernyataan bahwa “ada daerah di Inggris yang beroperasi di bawah hukum Syariah, di mana non-Muslim tidak bisa masuk.” Di antara pemilih Konservatif dan mereka yang terpilih untuk meninggalkan UE, angkanya naik menjadi 43,4 persen.

READ  Pengembangan Geopark akan berdampak ganda: Menteri BUMN

Lebih lanjut 36,3 persen warga Inggris mengatakan mereka berpikir “Islam mengancam cara hidup Inggris” dan 18,1 persen sangat mendukung gagasan melarang semua imigrasi Muslim ke Inggris, sementara 9,5 persen sangat mendukungnya.

“Kebanyakan orang Inggris mengakui ketidaktahuan mereka tentang agama non-Kristen, sementara mayoritas (50,8 persen) dan Sikh (62,7 persen) mengatakan mereka ‘tidak yakin’ bagaimana Veda diajarkan.

“Dalam kasus Islam, orang menilai dengan lebih percaya diri, dan hanya 40,7 persen yang tidak yakin. Ini sepenuhnya tertulis, terlepas dari kenyataan bahwa orang semakin salah paham bahwa Islam itu ‘lengkap’. Prasangka terhadap Islam bukan hanya ketidaktahuan, itu adalah pendidikan palsu dan pengakuan palsu, ”tambah laporan itu.

Mohammed menunjukkan bahwa Islamofobia memiliki dampak yang sangat nyata pada kehidupan sehari-hari umat Islam, dan dia menyambut baik bukti akademis yang dimuat dalam laporan terbaru yang ditulis oleh Stephen Jones dan Amy Answorth.

Dia mencatat bahwa penting untuk mendokumentasikan masalah dan berbagi data dengan pembuat kebijakan ketika mencari perubahan.

“Dalam beberapa hal itu memberdayakan komunitas Muslim untuk mengatakan, ‘Jangan berpikir ini ada di kepala Anda, Anda benar-benar perlu melakukan sesuatu’.

“Bukti pemerintah sendiri tentang kejahatan rasial telah menemukan bahwa 40 persen dari mereka yang menghadapi kejahatan rasial adalah Muslim. Ini adalah masalah yang sangat nyata dan Profesor. Dalam konteks pekerjaan yang telah dilakukan Jones, saya berharap kita semua akan mendapat manfaat darinya dan menggunakannya dalam kampanye, kegiatan, dan percakapan kita.

“Sementara Islamofobia pasti telah lulus ujian meja makan, inilah saatnya bagi kita untuk bergerak maju dan membuat perbedaan nyata, dan MCB bertekad untuk melakukan hal itu,” kata Mohammed.

READ  Rolls Royce Coast baru akan datang ke Indonesia

Anggota Parlemen Nusrat Gani berpidato di sidang Parlemen London Inggris. (Berkas / Reuters)

Awal survei ini bertepatan dengan berita utama tentang anggota parlemen Konservatif Muslim Inggris Pernyataan Nusrat Khani Kepercayaan dirinya disebut-sebut sebagai salah satu alasan ia dipecat sebagai menteri pemerintah pada tahun 2020.

Dia mengatakan kepada orang banyak bahwa “Muslimnya diangkat sebagai masalah” dan bahwa “status menteri wanita Muslimnya membuat rekan kerja merasa tidak nyaman”.

“Rasanya seperti ditusuk di perut. Saya merasa terhina dan tidak berdaya,” tambahnya.

Perdana Menteri Inggris Boris Johnson telah memerintahkan penyelidikan Kabinet atas tuduhan tersebut.

Mengomentari tuduhan Ghani, Mohammed berkata, “Ini menunjukkan betapa sistematis dan melembaganya masalah Islamofobia. Ini menyerang keras, menyerang dalam.

Islamofobia, “Tidak hanya di kepala kami, akhir pekan ini kami melihat bagaimana ini juga terjadi di pusat politik.

“Apa yang sebenarnya dilakukan? Jika ada masalah, bagaimana sikap pengambil keputusan untuk menghadapinya?”

Dia mengatakan MCB sedang bekerja untuk mengadopsi definisi Islamofobia yang dibuat oleh Komite Parlemen Semua Partai tentang Muslim Inggris.

Menurut definisi APPG, Islamofobia berakar pada rasisme dan menganggap rasisme atau Muslimisme sebagai penargetan ekspresi Muslim. Definisi ini diterima secara luas oleh komunitas Muslim, partai politik dan masyarakat sipil secara keseluruhan.

Namun, Partai Konservatif yang berkuasa menolak definisi APPG pada 2019 dan mengatakan “harus dipertimbangkan lebih lanjut”.

Mendiang James Brockenshire, sekretaris sosial Inggris pada saat itu, mengatakan kepada House of Commons bahwa definisi APPG tidak sesuai dengan Undang-Undang Kesetaraan tahun 2010 dan bahwa dua penasihat akan ditunjuk untuk memberikan definisi tersebut.

Namun, seorang imam yang ditunjuk oleh para menteri sebagai penasihat utama Islamofobia, Dia bilang Senin dia diabaikan Tidak. 10 dan Michael Cove, Menteri Luar Negeri Inggris untuk Perumahan, Komunitas dan Pemerintah Lokal.

Imam Qari Azim, yang diminta membantu mengembangkan definisi Islamofobia, mengatakan kepada Times bahwa email dan surat yang dikirim ke pemerintah belum diterima selama lebih dari dua tahun sejak ia diangkat.