POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Hansel Barschmann berterima kasih kepada wanita yang membayar ongkos taksi untuk balapan saat dia memenangkan emas Olimpiade | Olimpiade Tokyo 2020

Pelari gawang Jamaika Hansle Parchment melacak dan berterima kasih kepada seorang sukarelawan Tokyo 2020 yang membayar taksinya ke Stadion Olimpiade, di mana ia kemudian memenangkan medali emas.

Naskah itu menceritakan kisah itu dalam sebuah video yang diposting di media sosial akhir pekan lalu, dan diakhiri dengan wawancaranya dengan sukarelawan, yang ia beri nama Tiana. Dia berterima kasih padanya, menunjukkan emasnya, memberinya kaus Olimpiade Jamaika, dan membayar kembali uang yang dipinjamkannya.

“Kamu sangat berperan dalam membawaku ke final hari itu,” katanya sebelum mereka mengambil foto.

Hadiah terbesar Tiana mungkin belum terwujud: The Sunday Glenner melaporkan bahwa menteri pariwisata Jamaika berencana untuk menjamunya dalam perjalanan ke pulau Karibia.

“Di mana pun di dunia ini, kami ingin membalas kebaikan yang ditunjukkan oleh salah satu dari kami,” Menteri Pariwisata Jamaika Edmund Bartlett, Dia mengatakan kepada Sunday Gliner:.

Barchmann takut melewatkan final lari gawang 110m Kamis lalu ketika pelatih mengambil keuntungan dari kesalahan dan berakhir di tempat yang dia yakini sebagai salah satu jalur air. Semua mobil resmi Tokyo 2020 sudah dipesan dan naik bus ke Desa Olimpiade dan kemudian satu lagi ke stadion akan membuatnya berjuang untuk memulai final.

“Jika saya melakukan itu, saya tidak akan sampai di sana tepat waktu bahkan untuk pemanasan. Saya harus mencari cara lain. Saya mencoba untuk mendapatkan salah satu mobil merek mainan untuk menjemput saya, tetapi orang-orang ini sangat ketat dan patuhi aturan, saya harus memesan mobil terlebih dahulu bahkan Anda pergi,” katanya. Dalam video yang diunggah di media sosial.

Saat itulah dia melihat Tiana. “Saya melihat sukarelawan ini dan harus mengemis, ‘Karena tentu saja dia tidak boleh berbuat banyak, dan dia sudah memberi saya sejumlah uang untuk naik salah satu taksi. Dengan begitu saya bisa melakukan pemanasan tepat waktu, dan saya punya cukup waktu untuk bertanding,” kata Parchment.

Barchmann memenangkan medali perunggu di Olimpiade 2012, tetapi absen di Olimpiade 2016 karena cedera. Petenis berusia 31 tahun itu hanya finis ketiga dalam uji coba Jamaika untuk Tokyo dan tidak memenangkan babak playoff atau semifinal dalam perjalanan ke final. Namun, begitu dia sampai di sana, dia mengalahkan lapangan berkualitas dalam waktu terbaik musim 13,04 detik untuk memenangkan gelar Olimpiade.

READ  Bagaimana Devin Booker Suns Tetap Diremajakan untuk Menghadapi Kelas Berat di Final NBA