POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

G20 harus mencari solusi untuk mengatasi krisis pangan: Seleus

G20 harus mencari solusi untuk mengatasi krisis pangan: Seleus

Beberapa agenda G20 harus segera direalisasikan, termasuk upaya penanggulangan krisis pangan

Jakarta (Antara) – Bhima Yudestra, Direktur Eksekutif Center for Economic and Legal Studies (CELIOS), mengatakan kepresidenan G20 Indonesia harus mencari solusi dan merumuskan kebijakan untuk mengatasi krisis pangan yang mungkin terjadi tahun depan.

Dia mencatat di sini pada hari Sabtu bahwa “beberapa agenda G20 harus segera dicapai, di antaranya upaya untuk mengurangi krisis pangan.”

G20 adalah forum internasional dari 19 negara dan Uni Eropa yang bekerja sama untuk menangani isu-isu kunci. Indonesia memegang kursi kepresidenan majelis tahun ini.

Menurut Yudhistira, G20 harus menghadapi krisis, karena masalah pangan tidak bisa ditangani sendiri oleh negara, dan untuk itu kerja sama internasional dianggap penting.

Berita Terkait: G20 menganalisis celah manufaktur untuk pusat penelitian vaksin

Ia mengatakan, salah satu langkah yang dapat dilakukan G20 sebagai solusi untuk mengentaskan krisis pangan adalah dengan mengurangi kebijakan proteksi ekspor pangan.

Selain itu, G20 dapat memberikan pembiayaan yang lebih besar ke sektor pangan dan mengurangi distribusi pangan melalui infrastruktur dan digitalisasi.

Selain krisis pangan, kata dia, G20 harus segera mendorong fasilitasi pembayaran digital lintas batas dan akses UMKM untuk mengekspor produk menggunakan platform digital.

“Konsep regulasi tentang ‘digitalisasi UKM’ di G20 sangat positif,” ujarnya.

Ia mencontohkan, di setiap resesi global, banyak pekerja yang beralih ke sektor UMKM. Dengan demikian, dukungan terhadap keberlanjutan UMKM, termasuk dukungan dari G20, harus terus dilakukan.

“Oleh karena itu, UMKM sebagai tulang punggung perekonomian harus mendapat prioritas dalam agenda G20,” ujarnya.

Berita Terkait: Menteri Kesehatan G20 menyajikan enam tindakan utama untuk KTT

Lebih lanjut, dia menyampaikan bahwa untuk mengurangi ketimpangan akibat pandemi COVID-19 dan untuk menghindari dampak resesi dan krisis pangan lebih lanjut, G-20 harus segera merealisasikan agenda perpajakan internasional guna menjembatani kesenjangan penghindaran pajak antar negara. .

READ  Mastercard bermitra dengan Fasset untuk mendorong adopsi cryptocurrency di Indonesia

Dia menjelaskan, biaya pemulihan ekonomi setelah epidemi dan menghadapi stagnasi ekonomi sangat tinggi. Dengan demikian, keadilan pajak diperlukan untuk menutupi biaya stimulus dan perlindungan sosial.

Dia menunjukkan bahwa “pajak minimum global efektif dalam mencegah penghindaran pajak.”

Terakhir, dia mencatat bahwa untuk mengurangi ketimpangan pascapandemi, G20 juga perlu mendorong pajak kekayaan karena data Credit Suisse menunjukkan jumlah orang superkaya di Indonesia meningkat menjadi 171.000, naik 62 persen di tengah pandemi.

Berita Terkait: Gaung Muda Indonesia menyerap ide-ide inovatif dari anak muda

Berita Terkait: Kementerian: Reformasi struktural memimpin ekonomi yang inklusif dan berkelanjutan