POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ekonomi India tampak seperti pahlawan sementara dunia berjuang.  Tapi tunggu, jangan rayakan dulu

Ekonomi India tampak seperti pahlawan sementara dunia berjuang. Tapi tunggu, jangan rayakan dulu

TEkonomi India, betapapun bergejolaknya itu, terlihat lebih baik daripada hampir semua negara lain. Mulai dengan harga. Inflasi harga konsumen di Amerika Serikat mencapai 8,5 persen, level tertinggi dalam 40 tahun. Di zona euro, itu adalah 7,5 persen. Perekonomian ini menggunakan inflasi rata-rata kurang dari 2 persen. Di sini, di India, kita mungkin mengeluhkan kenaikan harga bensin dan solar dan beberapa label harga yang mengejutkan untuk masing-masing makanan. Harga lemon telah dilaporkan, misalnya, setinggi ~300-350 per kg di beberapa pasar grosir. Secara alami, uang tunai ke Bank Cadangan meningkat karena tidak terlalu dini menekankan pengendalian inflasi, yang sekarang jauh di atas kisaran target. Namun, inflasi harga konsumen di India tetap moderat pada tingkat parsial kurang dari 7 persen. Dibandingkan dengan ekonomi BRICS, inflasi Brasil berada dalam dua digit pada 11,3 persen, seperti halnya Rusia pada 16,7 persen. Hanya Cina yang benar-benar dibantai oleh monster inflasi, bernapas perlahan hanya 1,5 persen. (Semua nomor dikelompokkan berdasarkan Sang Ekonom.)

Gambaran komparatif lebih baik dalam hal pertumbuhan ekonomi. India memimpin perkiraan untuk 2022 dengan 7,2 persen. China menempati peringkat paling dekat di antara ekonomi besar di 5,5 persen, sementara AS dan zona euro secara alami lebih rendah di 3 dan 3,3 persen, masing-masing – ekonomi maju cenderung tumbuh lebih lambat daripada yang diberi label “emerging”. Terlepas dari itu, Brasil sedang lesu dan Rusia sedang menghadapi masalah besar dengan perkiraan kontraksi 10,1 persen dalam PDB-nya. Jepang, pada bagiannya, memiliki tingkat inflasi yang rendah dengan pertumbuhan yang sedikit dipercepat.

Kabar baik komparatif untuk India tidak berhenti di situ. Tantangan inflasi yang dihadapi Reserve Bank of India mungkin lebih mudah untuk dihadapi mengingat moderasi yang dibutuhkan di India lebih sedikit daripada di negara maju. Dua elemen positif lainnya dalam gambaran tersebut adalah kinerja luar biasa dalam pemungutan pajak (yang telah mencapai rasio pajak terhadap PDB tertinggi dalam beberapa tahun terakhir) dan ekspor. Kepercayaan terhadap negara tetap tinggi. Rupee telah menjadi salah satu mata uang paling stabil, terdepresiasi terhadap dolar hanya 1,4 persen dalam 12 bulan terakhir. Selain yuan, satu-satunya mata uang yang menguat terhadap dolar adalah negara-negara pengekspor minyak: Brasil, Indonesia, dan Meksiko.

READ  Fase pengembangan di semua sektor dan pengeluaran yang diproyeksikan untuk proyek-proyek yang sedang berjalan

Baca juga: Diplomasi perangkap utang telah memainkan peran dalam krisis di Pakistan dan Sri Lanka. Tapi bukan itu alasannya


hBerapa lama kabar baik dapat bertahan di hadapan angin sakal yang terlihat? Rupee bisa melemah jika harga minyak tetap tinggi. Lebih penting lagi, proyeksi pertumbuhan ekonomi 3 persen untuk Amerika Serikat mungkin optimis. Pembalikan kurva imbal hasil bunga (menurun dari waktu ke waktu daripada naik) telah menyebabkan pengamat pasar melihat ekonomi terbesar di dunia itu menuju ke dalam resesi. Pertanyaan kuncinya adalah apakah otoritas moneter di Amerika Serikat mampu mengkalibrasi tingkat suku bunga yang lebih tinggi untuk mengendalikan inflasi tanpa memicu resesi yang, jika itu terjadi, akan mempengaruhi semua perekonomian. Jika perdagangan global melambat, ekspor India juga akan kehilangan rebound.

Bahkan tanpa itu, angka komparatif merupakan indikasi kabar buruk bagi dunia daripada kabar baik terutama untuk India. Dibandingkan dengan kuartal sebelumnya, semua ekspektasi pertumbuhan di India melemah bahkan ketika gambaran inflasi memburuk. Angka produksi bulanan tetap sederhana sementara survei menunjukkan penurunan sentimen bisnis. Memang, Reserve Bank of India memperkirakan pertumbuhan pada paruh kedua 2022-23 tidak lebih dari 4,1 persen – dengan percepatan setelahnya. Ketidakpastian tersirat dalam prediksi semacam itu.

Tidak banyak yang dapat dilakukan pemerintah untuk meningkatkan prospek, mengingat keuangannya yang membengkak, gejolak berulang yang disebabkan oleh pandemi, dan sekarang perang di Ukraina. China, yang telah mengambil pendekatan tanpa toleransi terhadap Covid, telah mengunci kota terbesarnya, Shanghai. Tidak masuk akal untuk berpikir bahwa tidak akan ada dampak bagi ekonomi negara itu dan memang untuk seluruh dunia – di bagian-bagian di mana gelombang Covid lain tampaknya mulai terbentuk bahkan ketika perang di Ukraina mengancam untuk berlanjut, dan mungkin meningkat. . Jadi, meskipun angka-angka India terlihat cukup bagus, jangan bersukacita dulu. Kita hidup di dunia yang bergejolak.

READ  Indonesia sedang mempertimbangkan rencana untuk mengenakan pajak atas perdagangan cryptocurrency

Dengan pengaturan khusus dengan Standar Bisnis


Baca juga: Pelajaran untuk India di Dunia yang Terbagi: Bagaimana Tidak Membiarkan Persahabatan Lama Menghalangi Persahabatan Baru