POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Efek COVID-19 pada Kognisi – Neuroscience News

Ringkasan: Pola gangguan kognitif yang dialami oleh orang-orang dengan COVID-19 mirip dengan orang-orang yang kurang tidur yang sehat. Selain itu, gejala gangguan kognitif yang buruk pada pasien virus corona secara langsung dikaitkan dengan infeksi parah.

sumber: Universitas Ontario Barat

Sebuah studi jangka panjang baru yang dipimpin oleh ahli saraf di Western University menunjukkan bahwa gejala jangka pendek dari COVID-19, seperti kesulitan bernapas, demam, dan batuk kering, mungkin hanyalah puncak gunung es.

Hasil diposting oleh Laporan Sel Obatmengungkapkan gangguan kognitif jangka pendek dan potensi jangka panjang di antara orang-orang dengan COVID-19.

Melalui kumpulan data kuat yang dikumpulkan oleh peserta menggunakan alat investigasi sains online Cambridge Brain Sciences, peneliti utama Adrian Owen dan Conor Wild menemukan gangguan signifikan dalam berpikir, kecepatan berpikir, dan kemampuan verbal pada pasien dengan kasus COVID-19 yang dikonfirmasi, tetapi tanpa kehilangan dalam kinerja memori.

“Pola gangguan kognitif pada pasien COVID-19 mirip dengan peserta studi yang kurang tidur,” kata Owen, profesor ilmu saraf kognitif dan pencitraan di Schulich School of Medicine and Dentistry di Barat.

Pada tahun 2017, Owen dan Wilde melakukan studi tidur terbesar di dunia, yang melibatkan lebih dari 40.000 orang, menggunakan alat penelitian ilmiah online yang sama.

Untuk studi otak tentang COVID-19, Owen, Wilde dan kolaborator mereka di Western, Cambridge University, Sunnybrook Health Sciences Center dan University of Ottawa mengevaluasi hampir 500 orang sekitar tiga bulan setelah diagnosis dikonfirmasi COVID-19.

Pengalaman peserta tentang COVID-19 berkisar dari “sangat ringan” hingga “unit perawatan intensif berventilasi”. Para peneliti menemukan bahwa tingkat keparahan gangguan kognitif secara langsung berkaitan dengan tingkat keparahan cedera asli.

READ  Tim astronot swasta pertama menyambut stasiun luar angkasa di atas platform orbital

“Semakin buruk gejala COVID-19 pasien, semakin buruk gangguan kognitifnya juga,” kata Wilde, seorang rekan peneliti di Schulich College of Medicine and Dentistry, mencatat penurunan signifikan pada mereka dengan infeksi ringan.

Kredit: Universitas Western Ontario

Para peneliti merekrut ribuan peserta studi; Namun, karena tes untuk COVID-19 sangat jarang terjadi pada masa-masa awal pandemi (penelitian diluncurkan pada Juni 2020), mereka tidak dapat memastikan siapa yang mengidap COVID-19 versus mereka yang mengira mereka mungkin mengidapnya. Akibatnya, Owen dan Wilde memilih untuk fokus pada 478 orang yang melaporkan kasus COVID-19 yang dikonfirmasi secara medis.

Studi ini juga menemukan bahwa tingkat gangguan kognitif tidak terkait dengan waktu yang berlalu antara infeksi dengan COVID-19 dan penilaian, menunjukkan bahwa itu mungkin jangka panjang.

Para peneliti menemukan bahwa tingkat keparahan gangguan kognitif secara langsung berkaitan dengan tingkat keparahan cedera asli. Gambar ada di domain publik

“Defisiensi tidak lebih rendah untuk individu hingga tiga bulan pasca cedera, menunjukkan bahwa efek ini mungkin tidak mereda dalam jangka pendek,” kata Wilde.

dampak kesehatan mental

Peserta dalam Studi Otak COVID-19 menunjukkan tingkat depresi dan kecemasan yang meningkat secara signifikan, dengan 30 persen memenuhi kriteria klinis untuk satu, yang lain, atau keduanya.

“Efek pada kesehatan mental ini tidak terkait dengan tingkat keparahan infeksi asli, atau gangguan kognitif, menunjukkan bahwa itu mungkin akibat hidup di bawah pandemi itu sendiri, bukan akibat infeksi COVID-19,” kata Dr. Richard. . Schwartz dari Pusat Ilmu Kesehatan di Sunnybrook.

Hasil penelitian ini merupakan langkah pertama yang penting dalam program penelitian yang jauh lebih besar yang muncul di Western University, yang mencakup para peneliti dari Western Institute of Neuroscience (WIN), BrainsCAN, fasilitas Imaging Pathogen for Knowledge Translation (ImPaKT), dan mitra di seluruh dunia. kampus yang menuntut ilmu. Gangguan kognitif, perkembangan dan mitigasi penyakit, dan ketidaksetaraan sosial coronavirus yang berkepanjangan.

Tentang realisasi ini dan berita penelitian COVID-19

pengarang: Jeff Reno
sumber: Universitas Ontario Barat
Kontak: Jeff Reno – Universitas Western Ontario
gambar: Gambar ada di domain publik

Lihat juga

Ini menunjukkan asap

pencarian asli: akses terbuka.
Memisahkan gejala sisa kesehatan kognitif, fisik, dan mental dari COVID-19Ditulis oleh Connor J. Wilde dkk. Laporan Sel Obat


Ringkasan

Memisahkan gejala sisa kesehatan kognitif, fisik, dan mental dari COVID-19

Highlight

  • Orang yang selamat dari COVID-19 menunjukkan perbedaan kognitif di area tertentu
  • Kecepatan pemrosesan, verbal, dan inferensi terpengaruh, tetapi bukan fungsi memori
  • Kinerja di area yang terkena dampak terkait dengan kesehatan fisik tetapi bukan kesehatan mental
  • Efek ini telah diamati pada kasus COVID-19 yang ringan dan dirawat di rumah sakit

Ringkasan

Karena kasus COVID-19 melebihi ratusan juta secara global, banyak penyintas menghadapi tantangan kognitif dan gejala jangka panjang.

Namun, pertanyaan penting tentang efek kognitif COVID-19 tetap belum terselesaikan. Dalam studi cross-sectional online ini, 478 sukarelawan dewasa yang melaporkan sendiri tes COVID-19 positif (median = 30 hari sejak tes terakhir) tampil secara signifikan lebih buruk daripada kriteria pra-pandemi pada ukuran kognitif kecepatan pemrosesan, penalaran, dan verbalisasi. , dan kinerja umum, tetapi bukan memori jangka pendek, menunjukkan defisit spesifik domain. Perbedaan kognitif diamati bahkan pada peserta yang tidak memerlukan rawat inap.

Analisis faktorial kuesioner kesehatan dan terkait COVID mengungkapkan dua kelompok gejala – satu yang sebagian besar bervariasi dengan gejala fisik dan tingkat keparahan penyakit, dan yang lainnya dengan kesehatan mental.

Kinerja kognitif berkorelasi positif dengan skala global yang mencakup gejala fisik, tetapi tidak menggambarkan kesehatan mental secara luas, menunjukkan bahwa pengalaman subjektif dari ‘COVID yang berkepanjangan’ berkaitan dengan gejala fisik dan defisit kognitif, terutama disfungsi eksekutif.