POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dua pria mengungkapkan bahwa mereka selamat dari tersesat di laut selama 29 hari karena ‘air hujan, kelapa, dan iman kita’

Pulau Solomon

GT Pulau Solomon

Apa yang dimulai sebagai tamasya rutin berubah menjadi kisah bertahan hidup epik dari dua pria dari Kepulauan Solomon.

Levi Nanjikan dan Junior Colony berangkat untuk melakukan perjalanan dari Pulau Mono ke Pulau New Georgia, sekitar 124 mil jauhnya, pada 3 September, The Guardian melaporkan. TDia adalah wali.

“Kami telah melakukan perjalanan sebelumnya dan dia seharusnya baik-baik saja,” kata Nanjikan kepada surat kabar itu. Sebaliknya, hmm Ditemukan setelah 29 hari Sekitar 250 mil di lepas pantai Papua Nugini.

Masalah mereka dimulai lebih awal, ketika mereka menghadapi cuaca buruk, yang tidak hanya membuat sulit untuk melihat pantai yang harus mereka ikuti, tetapi juga menyebabkan GPS mereka berhenti bekerja.

“Ketika cuaca buruk datang, itu buruk, tetapi lebih buruk dan menakutkan ketika GPS mati,” Nanjikan menjelaskan. “Kami tidak bisa melihat ke mana kami pergi, jadi kami memutuskan untuk mematikan mesin dan menunggu untuk menghemat bahan bakar.”

Terkait: Para peneliti yang menghabiskan waktu berbulan-bulan di pulau terpencil telah kembali untuk melihat tingkat epidemi untuk pertama kalinya

Selama sembilan hari berikutnya, pasangan itu hanya makan jeruk yang mereka kemas untuk perjalanan, menurut Perusahaan Penyiaran Kepulauan Solomon.

Sejak itu, mereka selamat dari “air hujan, kelapa, dan keyakinan kami,” kata Nanjikan kepada SIBC News.

Mereka bisa membuka kelapa yang mereka temukan mengambang di air menggunakan kapak kecil serta jangkar perahu dan juga bisa mengambil air untuk minum dengan merentangkan kain di perahu mereka, di pintu keluar.

VIDEO TERKAIT: Marathon mengetahui dia menderita kanker payudara setelah penundaan mammogram karena COVID: ‘Saya tidak merasa sakit’

Pada hari ke-27 mereka di laut, kedua pria itu menemukan sebuah pulau yang jauh – dan dua hari kemudian bisa cukup dekat untuk menarik perhatian seorang pria setempat, menurut SIBC News.

READ  Para ahli mendesak agar berhati-hati saat limbah COVID-19 Kanada hanyut di pantai - Nasional

Nanjikana mengenang ke pelabuhan: “Kemudian kami berteriak dan melambaikan tangan kami terus-menerus kepada nelayan bahwa dia melihat kami dan menghujat kami.”

Sementara mereka senang diselamatkan, mereka juga terkejut berada begitu jauh dari rumah.

“Kami tidak tahu di mana kami berada, tetapi kami tidak berharap berada di negara lain,” kata Nanjikan. Penjaga.

Jangan pernah melewatkan cerita – berlangganan orangbuletin harian GRATIS Untuk tetap up-to-date dengan hal-hal terbaik yang ditawarkan orang, dari berita selebriti yang menarik hingga kisah menarik tentang minat manusia.

Meski Nanjikan sudah siap untuk pulang, dia bisa melihat sisi positif dari ketidakhadiran mereka yang lama.

Dia berkata, “Saya tidak tahu apa yang terjadi ketika saya di sana. Saya belum pernah mendengar tentang COVID atau apa pun,” katanya. Penjaga. “Saya pikir itu adalah istirahat yang bagus dari itu semua.”