POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Fosil menunjukkan manusia dan anjing yang hidup di Amerika Tengah pada 10.000 SM – Sains dan Teknologi

Fosil tulang rahang dapat membuktikan bahwa anjing peliharaan hidup di Amerika Tengah hampir 12.000 tahun yang lalu, menurut sebuah studi oleh para ilmuwan Amerika Latin. Para peneliti mengatakan bahwa anjing dan tuannya mungkin telah hidup berdampingan dengan hewan raksasa. Digali pada tahun 1978 di Nacaome, timur laut Kosta Rika, sisa-sisa tulang dari Pleistosen akhir ditemukan. Penggalian dimulai pada 1990-an dan menghasilkan sisa-sisa kuda raksasa, Equus sp, glyptodon (armadillo besar), mastodon (leluhur gajah modern) dan potongan rahang dari apa yang awalnya dianggap sebagai tengkorak serigala. “Kami pikir sangat aneh bahwa ada serigala di Zaman Es, 12.000 tahun yang lalu,” kata peneliti Kosta Rika Guillermo Vargas kepada AFP. “Ketika kami mulai melihat fragmen tulang, kami mulai melihat karakteristik apa yang mungkin berasal dari seekor anjing.” Jadi …

Untuk membaca cerita selengkapnya

berlangganan sekarang

Mulai dari Rp 55.000/bulan

  • Akses tak terbatas ke konten web dan aplikasi kami
  • Surat kabar digital harian untuk email
  • Tidak ada iklan, tidak ada interupsi
  • akses istimewa ke acara dan program kami
  • Berlangganan buletin kami

READ  berita dunia | Dewan Keamanan PBB bukanlah 'tempat yang tepat' untuk membahas masalah Laut China Selatan: China