POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Di COP26, ‘Saya tidak akan terlalu kritis terhadap China’: pejabat iklim UE

Kepala iklim UE mengatakan kepada CNBC bahwa dia tidak akan “terlalu banyak mengkritik China” ketika menilai negosiasi di KTT Perubahan Iklim COP26 di Glasgow, Skotlandia.

Perjanjian yang disepakati di COP26 berusaha untuk membangun Perjanjian Paris 2015 dan mencegah dampak terburuk dari perubahan iklim, meskipun menghadapi rintangan terkait dengan penghapusan subsidi batu bara dan bahan bakar fosil secara bertahap dan dukungan keuangan untuk negara-negara berpenghasilan rendah.

India dan Cina, dua pembakar batubara terbesar di dunia, bersikeras bahwa bahasa bahan bakar fosil perjanjian diubah pada menit terakhir – dari “menghapus” batubara menjadi “menghapus secara bertahap”. Setelah keberatan awal, negara-negara lawan akhirnya menyerah.

Dalam sebuah wawancara dengan Silvia Amaro di KTT Bisnis Eropa di Brussels, Frans Timmermans – yang merupakan wakil presiden eksekutif Komisi Eropa untuk Kesepakatan Hijau Eropa dan hadir selama negosiasi di Glasgow – ditanya apakah dia merasa bahwa China telah gagal memenuhi harapan. . Dia memiliki COP26.

Dia menjawab, “Tidak.” “Pertama-tama, mereka masuk ke… Deklarasi bersama dengan Amerika Serikat. Sekarang, kedua negara ini memiliki banyak masalah di mana mereka berbeda – dan terkadang sangat berbeda – tetapi dengan bergabung dalam satu deklarasi, kami telah menyatakan bahwa masalah ini melampaui masalah politik lainnya.”

Baca lebih lanjut tentang energi bersih dari CNBC Pro

“Jadi China berkata … kami ingin berada di jalur yang benar ke 1,5, kami ingin mengurangi emisi metana kami … kami ingin mengurangi emisi karbon dioksida kami.”

Referensi Timmermans ke 1,5 berkaitan dengan tujuan Perjanjian Paris untuk membatasi “pemanasan global jauh di bawah 2, sebaiknya 1,5°C, dibandingkan dengan tingkat pra-industri”.

READ  Wakil Menteri mengatakan semua warga Malaysia, termasuk mereka yang tinggal di luar negeri, akan secara otomatis terdaftar sebagai pemilih

Dia mengatakan pengumuman China bahwa mereka ingin “menghapus secara bertahap” batu bara adalah signifikan mengingat, dalam kata-katanya, “tetap sangat bergantung pada batu bara.”

“Tidak apa-apa,” katanya, “jadi saya tidak akan meremehkannya.” “Tentu saja, gambarannya adalah bahwa China dan India telah begitu ngotot untuk mengubah formula dari fase keluar ke fase penurunan sehingga keduanya terpengaruh secara negatif.”

“Saya lebih suka penghapusan, tetapi penghapusan sudah jauh lebih kuat daripada apa pun yang telah dikatakan dalam konteks internasional. Jadi tidak, saya tidak akan mengkritik China. Maksud saya, saya ingin memilikinya. melihat lebih banyak tetapi mereka melakukannya… mereka berkontribusi.”

Sementara beberapa janji dan deklarasi yang dibuat selama COP26 dipuji, suara-suara lain mengkritik KTT dan hasilnya.

“Jalan menuju 1,5 menjadi jauh lebih sulit ketika pembicaraan ini seharusnya membuka jalan untuk membuatnya jauh lebih mudah,” Rachel Kinnerley, aktivis iklim di Friends of the Earth, mengatakan dalam sebuah pernyataan sebagai tanggapan atas kesepakatan tersebut.

“Pemerintah Inggris dengan licik mensponsori iklan selama dua minggu ini sehingga tampaknya kemajuan pesat telah dibuat,” kata Kinnerley.

“Di sinilah kita, dan klausul keluar Glasgow berarti para pemimpin telah gagal menghapus bahan bakar fosil dan negara-negara kaya tidak akan membayar utang iklim bersejarah mereka.”

Di tempat lain, aktivis iklim Greta Thunberg menolak COP26 dengan meringkasnya sebagai “bla, bla, bla.” Timmermans telah diberitahu bahwa bagi banyak anak muda, COP26 telah gagal.

Dia berkata, “Saya tidak setuju.” “Ini bukan kesuksesan besar yang kami harapkan, tapi tentu saja ini bukan kegagalan … bukannya 30% sekarang 90% dari ekonomi dunia telah menetapkan tujuan nol bersih. Itu kemajuan.”

READ  India mencari dukungan logistik dari luar negeri karena kasus Covid-19 meningkat; Inggris dan Prancis memberikan bantuan - India - Umum

“Dan tentu saja kami harus melaju lebih cepat, tapi kami melaju lebih cepat dan saya pikir kami bisa melaju lebih cepat tahun depan.”

Mesir akan menjadi tuan rumah KTT COP27 pada November 2022. Menurut PBB, Piagam Iklim Glasgow meminta negara-negara untuk “melaporkan kemajuan mereka menuju ambisi iklim yang lebih besar” di COP 27.

— Matt Clinch dari CNBC berkontribusi pada laporan ini