POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Desa-desa pedesaan di Indonesia menawarkan pelajaran untuk pariwisata global

Desa-desa pedesaan di Indonesia menawarkan pelajaran untuk pariwisata global

Ditulis oleh Favorida, Universitas Negeri Semarang

SEMARANG, 7 Okt – Di dataran tinggi tengah Jawa, Indonesia, desa Dieng Kowloon tampak mengambang di awan. Suam-suam kuku dan lembab, itu adalah rumah dari tanaman kentang Indonesia, Deng Kowloon, di Dataran Tinggi Ding, tidak seperti Indonesia yang kebanyakan turis datang berkunjung. Namun, tempat misterius ini bisa menjadi model pariwisata saat Indonesia pulih dari kerusakan akibat Covid-19.

Di Indonesia, jumlah wisatawan asing yang berkunjung ke negara itu selama pandemi turun hingga hampir Empat juta orang pada tahun 2020, sekitar seperempat dari jumlah biasanya. Pada Februari, tingkat hunian hotel masih di angka 49 persen.

Namun, pada April, turun menjadi hanya 12 persen. Dampak pandemi Covid-19 terhadap sektor pariwisata Indonesia juga terlihat melalui pengurangan jam kerja. Jam kerja hampir 12,91 juta orang di sektor pariwisata berkurang, dan 939.000 orang di sektor pariwisata kehilangan pekerjaan.

Salah satu cara untuk kembali ke sektor pariwisata Indonesia yang goyah mungkin pariwisata masyarakat Atau apapun orang Indonesia menyebutnya Desa Wizata atau wisata pedesaan. Konsepnya berkembang setelah setahun UU Desa 2015 sebagai sumber pendapatan desa.

Kegiatan wisata di Desa Wizata Ini dirancang dan dipimpin oleh masyarakat, seperti mengelola dan menyewakan akomodasi, menjual suvenir, makanan, dll. Dengan melibatkan warga, pendapatan langsung masuk ke desa, bukan perusahaan swasta, pengusaha kaya, atau pemerintah. Ketika Covid-19 melumpuhkan pariwisata internasional dan domestik Desa Wizata Diizinkan orang desa Desa wisata untuk bertahan hidup.

Potensi wisata alam dan desa di Indonesia dapat dilihat dari jumlah desa wisata yang tersebar di seluruh pulau – saat ini 1838. Desa Wizata Ini mempromosikan atraksi alam pedesaan, kegiatan lokal, pertunjukan budaya, pengalaman seperti memetik buah, dll., keramahan lokal, keahlian memasak budaya, dan menikmati pedesaan. Jawa Tengah memiliki Sebagian besar desa wisata Sekitar 353, jumlahnya meningkat: dari 126 pada 2016 menjadi 384 pada 2020.

READ  Indonesia berharap dapat menerima pengunjung internasional pada Juli 2021

Pembangunan berkelanjutan dapat muncul, prinsip utama Perserikatan Bangsa-Bangsa dan didukung oleh 193 negara anggota Desa Wizata perkembangan. Ketika penduduk desa menyadari bahwa alam, kegiatan budaya dan masakan desa menarik bagi pengunjung, mereka mengubah persepsi. Jika atraksi ini dapat dijual kepada wisatawan untuk menghasilkan pendapatan, masyarakat bekerja untuk melindungi mereka.

Partisipasi masyarakat lokal dalam pengembangan pariwisata termasuk dalam bahasa Indonesia Rencana Induk Pengembangan Pariwisata Nasional 2010-2025 dan Peraturan Menteri Desa 2020. Dana desa dialokasikan untuk pembangunan Desa Wizata.

Partisipasi masyarakat lokal dalam pengambilan keputusan, dan pengetahuan masyarakat tentang pariwisata Mempengaruhi pengembangan pariwisata pedesaan atau tidakt berkelanjutan. Pemerintah pusat, daerah, dan daerah memantau pelaksanaan Desa Wizata Untuk memastikan bahwa anggaran bermanfaat bagi penduduk desa dalam jangka panjang.

Pariwisata juga mendorong pertumbuhan ekonomi di daerah pedesaan karena efek limpahan – semakin banyak biaya yang dikeluarkan oleh operator pariwisata di komunitas mereka. Dengan demikian pembangunan ekonomi pedesaan yang lebih luas dapat terjadi.

Dalam kasus Dataran Tinggi Ding, Desa Wizata Ini terbukti berhasil, menurut Elif Fawzy, kepala kelompok penjangkauan pariwisata lokal. cModel Implementasi Pariwisata Masyarakat Sejak itu telah diterapkan di sini ke beberapa desa lain, dengan fokus pada penduduk setempat untuk berbagi.

Itu merayakan keindahan alam pedesaan seperti sawah, sungai, gunung dan udara sejuk. acara budaya yang diizinkan, seperti pernikahan, pemakaman, perayaan hari raya, tarian dan makanan; dan pengembangan fasilitas dan landmark industri di kawasan ini, semua didukung oleh masyarakat lokal, pemerintah, sektor swasta, universitas, dan media.

Masyarakat telah membentuk kelompok sadar wisata (Bokdarois) yang mempromosikan gagasan memanfaatkan dolar pariwisata untuk komunitas mereka. Mereka juga membentuk kelompok kerja (Bokja) Untuk menutupi tugas yang berbeda untuk memastikan bahwa setiap orang memiliki peran dalam mengembangkan pariwisata di desa mereka.

READ  Ekonomi Indonesia masih kuat di tengah keadaan ketidakpastian universal: KSP

Model pengembangan pariwisata yang diterapkan di Dataran Tinggi Dieng dapat diuji dan ditingkatkan. Ke depan, konsep pariwisata berbasis masyarakat dapat dimodifikasi sesuai dengan kondisi lokal masing-masing daerah dan diterapkan di banyak destinasi desa wisata lainnya.

Favorida adalah dosen di Universitas Negeri Semarang, Indonesia dan Kepala Departemen Pembangunan Ekonomi. Minat penelitiannya adalah pengembangan ekonomi daerah dan ekonomi pariwisata.

Artikel milik 360info.