POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Asia/Indonesia – Dari Flores ke Turki: Misi Putri Ratu Rosario Suci

Asia/Indonesia – Dari Flores ke Turki: Misi Putri Ratu Rosario Suci

Asia/Indonesia – Dari Flores ke Turki: Misi Putri Ratu Rosario Suci

Izmir (Agenzia Fides) – Dijalankan oleh Putri Ratu Rosario Suci, sebuah kongregasi religius Indonesia yang didirikan pada tahun 1958 di pulau Flores, Indonesia di Laurentuka, yang dianggap sebagai “Jantung Katolik Bangsa”. Bekerja selalu atas nama Perawan Maria. Di pulau yang diinjili oleh Portugis, Perawan Maria dihormati terutama sebagai Ratu Rosario dan berbagai kongregasi keagamaan, asosiasi dan persaudaraan didedikasikan untuk gelar ini. Devosi Maria adalah kombinasi populer yang menghidupkan kembali iman masyarakat dan banyaknya panggilan hidup religius merupakan kesaksian akan hal ini: dalam sebuah gerakan yang selalu menjadi sumber iman, ada sekitar dua puluh Putri Bunda Maria Ratu Rosario Suci. Remaja putri yang bergabung dengan kongregasi setiap tahun.
Perempuan yang religius memainkan peranan penting karena, sebagai perempuan Indonesia, mereka membantu meningkatkan rasa hormat yang lebih besar terhadap perempuan di masyarakat Indonesia, bekerja dengan keluarga dan generasi muda, serta menciptakan kesadaran dan penghormatan yang lebih besar terhadap martabat perempuan.
Namun ada juga minat misionaris terhadap jiwa dan karisma Institut: Uskup Agung Gabriel Manek, SVD, Vikaris Apostolik, yang sekarang menjadi Hamba Tuhan, tergabung dalam kongregasi misionaris, Serikat Sabda Ilahi, yang didirikan oleh mereka. dan oleh Bunda Anfrieda van der Werf, S.Sp.S (Misionaris Pekerja Roh Kudus). Yayasan ini merupakan respon terhadap situasi gereja lokal yang kekurangan pendeta dan religius, namun yang terpenting adalah ungkapan rasa syukur atas kepedulian Tuhan terhadap umat Kristiani di Laurentuca yang telah memelihara iman mereka kepada Kristus selama lebih dari dua abad. Meski kehilangan reksa pastoral para imam, hanya berkat devosi kepada Bunda dan doa Rosario setiap hari. Untuk mengenang momen bersejarah itu, kongregasi biarawati dipercayakan kepada Maria, Ratu Rosario Suci.
Pada tahun 2020, di Turki, di tengah pandemi, Suster Ivria yang bekerja di sekolah Italia dan membantu Paroki Rosario Suci di Alsancak, wilayah Izmir, keluar. Para pendeta setempat, setelah melakukan upaya pencarian, berhasil menghubungi Putri Suster Ratu Rosario Suci di Indonesia, yang menyatakan keinginan mereka untuk kehadiran misionaris. Oleh karena itu, setelah pemeriksaan Ibu Jenderal, Suster Gratiana dan Provinsi Eropa, Suster Sofia, para suster disambut oleh Uskup Agung Martin Kemetek dan menetap di Izmir, setelah menerima izin yang diperlukan untuk memasuki Turki.
Dua biarawati muda, Suster Magdalena dan Suster Yona, tiba di paroki pada tahun 2024 dan disambut dengan gembira. Sejak saat pertama, para biarawati memenangkan simpati umat beriman dengan senyuman mereka, dan mereka mulai beribadah, bernyanyi, mengunjungi keluarga, orang tua dan orang sakit. Untuk Ritus Inisiasi Kristen.
Para biarawati Indonesia telah memulai pelajaran bahasa Turki secara intensif, mengabdikan diri mereka setiap hari untuk menyambut pengunjung dan peziarah, berusaha memberikan kesaksian tentang iman mereka kepada Kristus dengan kesederhanaan, kelembutan dan kemiskinan jiwa.
Menggambarkan spiritualitas dan karisma mereka, para biarawati mengatakan: “Berpartisipasi dalam karya Kristus, misi kami adalah membangun kerajaan Allah dengan mewartakan firman-Nya kepada orang miskin, orang sakit dan yang membutuhkan. Kongregasi dipercayakan dengan tanggung jawab untuk merawat bagi kami. Kami, Ratu Rosario, dan para suster dipanggil untuk mengikuti Maria, Maria, hamba Tuhan, Tuhan Yesus , kehadiran yang berharga di Turki, kata umat setempat (PA) (Agenzia Fides /2024)

READ  Polly dibuka kembali untuk turis asing tertunda karena COVID meningkat: Chandigarh - Rabu, 30 Juni 2021


Membagikan: