POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

East Asia Forum

Biaya perawatan kesehatan membuat orang Indonesia keluar dari kantong mereka

Penulis: Dharmawan Prasitiya dan Eka Afrina, Pusat Studi Kesejahteraan Prakarsa

Pada Juli 2022, pemerintah Indonesia memperkenalkan Sistem Kelas Rawat Inap Standar (KRIS) di beberapa rumah sakit nasional. Sistem tersebut mencakup peraturan mengenai fasilitas kamar, yang dapat meningkatkan standar, keamanan dan kenyamanan dalam pelayanan kesehatan.

Hadiah Tiga lapisan atas dasar lapisan Sistem – di mana perawatan kesehatan dibagi menjadi tiga kategori dengan cicilan bulanan yang berbeda-beda yang menentukan bangsal mana yang diterima pasien – akan dihapuskan. Langganan bulanan untuk kategori pertama dan dua anggota Jaminan Kesehatan Nasional (JKN), skema jaminan kesehatan nasional Indonesia, juga akan dikurangi.

Dengan tujuan mencapai cakupan layanan kesehatan universal, pengenalan sistem standar tampak menjanjikan. Namun perubahan ini hanya menggores permukaan saja, karena KRIS terutama berfokus pada fasilitas kesehatan. Untuk mencapai pemerataan kesehatan, pemerintah harus mengatasi masalah yang lebih besar – pembelanjaan out-of-pocket (OOP) yang tinggi untuk perawatan kesehatan. Pengeluaran OOP di Indonesia jauh lebih tinggi dari standar internasional dan negara-negara lain di kawasan.

Pengeluaran OOP di Indonesia menyumbang 34,76 persen dari total pengeluaran kesehatan pada 2019. Persentase ini lebih tinggi dari maksimum yang direkomendasikan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) sebesar 20 persen. Total pengeluaran perawatan kesehatan di Indonesia juga rendah – hanya di depan negara-negara dengan pendapatan per kapita nasional yang sangat rendah seperti Kamboja, Myanmar dan Laos. Pengeluaran OOP rata-rata untuk perawatan kesehatan untuk negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah pada 2019 adalah 35,25 persen. OOP Indonesia Itu hanya di atas angka itu dan masih jauh dari rata-rata 13,26 persen di negara maju.

Biaya obat-obatan dan layanan kesehatan merupakan kontributor utama kenaikan OOP di Indonesia. Misalnya, meski JKN menanggung biaya obat bagi penyandang disabilitas intelektual, masih ada kendala dalam mengakses pengobatan yang tepat.

READ  Indonesia mempromosikan literasi digital untuk meningkatkan ekonomi digital - OpenGov Asia

JKN jarang menutupi biaya dosis penuh. Dalam beberapa kasus, JKN hanya menanggung biaya pengobatan selama satu atau dua minggu. JKN biasanya menutupi biaya obat yang lebih murah dan memiliki efek samping yang lebih banyak, sedangkan obat yang lebih mahal, yang memiliki efek samping ringan, tidak atau hanya ditanggung sebagian.

Waktu tunggu yang lama untuk berobat terus menjadi kendala untuk mendapatkan pelayanan kesehatan yang layak. Pasien yang membutuhkan pembedahan menghadapi waktu tunggu rata-rata antara dua minggu dan satu bulan, jika tidak lebih. Artinya, banyak peserta JKN yang memilih berobat di luar sistem JKN – memaksa mereka membayar OOP dan berpotensi menggerus pendapatan dan tabungan mereka.

Alasan utama tingginya pengeluaran OOP untuk obat-obatan dan layanan kesehatan adalah rendahnya angka Indonesia Case Base Groups (INACBG). Di bawah sistem JKN, rumah sakit menerima pembayaran berdasarkan jumlah rata-rata yang dikeluarkan (tarif INACBG) untuk diagnosis atau prosedur medis.

Beberapa studi Saya menemukan bahwa biaya prosedur medis biasanya di atas batas (pembayaran tetap ke dokter berdasarkan jumlah pasien) dan tarif INACBG. Masalahnya adalah definisi INACBG tidak berubah sejak 2016. Sumber daya yang terbatas ini berarti bahwa penyedia layanan kesehatan memiliki sumber daya dan persediaan medis yang terbatas dan bahwa para profesional perawatan kesehatan dibayar rendah.

Sebagai tanggapan, pemerintah Indonesia saat ini sedang mendiskusikan sebuah file Kenaikan tarif INACBG Untuk mengatasi masalah underfunding yang berlarut-larut. Tetapi meningkatkan tarif INACBG juga akan menaikkan tarif batas dan pada akhirnya memperburuk defisit Administrasi Asuransi Kesehatan Sosial yang ada.

Untuk memastikan kenaikan tarif INACBG tanpa meningkatkan biaya OOP kepada pasien, pemerintah harus meningkatkan pengeluaran kesehatannya. Pengeluaran Indonesia untuk kesehatan masih rendah dibandingkan dengan negara-negara seperti China dan Thailand. China dan Thailand membelanjakan antara 3,5 dan 5 persen dari PDB tahunan mereka untuk perawatan kesehatan, sementara Indonesia pengeluaran untuk kesehatan Itu hanya 2,9 persen dari PDB pada 2019. Angka ini diperkirakan tidak akan mencapai apa yang direkomendasikan Organisasi Kesehatan Dunia. 5% hingga 2027.

READ  Tawaran Indonesia untuk membangun bandara senilai $6 miliar untuk menyaingi Singapura menimbulkan pertanyaan | Penerbangan

Implementasi sistem KRIS tampaknya menjadi cara yang menjanjikan untuk mencapai akses yang adil ke perawatan kesehatan karena menghilangkan perawatan pasien yang terfragmentasi menggunakan sistem asuransi sosial. Namun sistem hanya berfungsi untuk standarisasi fasilitas dan fasilitas kamar untuk perawatan rawat inap, bukan rawat jalan. Indonesia masih perlu mengatasi tingginya biaya operasional dan kurangnya pendanaan kesehatan. Pengeluaran perawatan kesehatan harus diperlakukan sebagai investasi jangka panjang dalam sumber daya manusia.

Pemerintah Indonesia harus memastikan bahwa semua orang memiliki akses yang sama terhadap perawatan kesehatan, tanpa memandang status sosial dan ekonomi mereka. Pasien harus menerima intervensi perawatan kesehatan yang diperlukan berdasarkan kebutuhan kesehatan mereka, bukan kemampuan mereka untuk membayar. Hal ini akan mengurangi ketimpangan kesehatan dan akan menjadi langkah penting menuju jaminan kesehatan universal di Indonesia.

Darmawan Prasetya adalah Pejabat Kebijakan Sosial Prakarsa Pusat Studi Kesehatan, Jakarta.

Eka Averina adalah Direktur Penelitian dan Pengetahuan di Prakarsa Pusat Studi Kesehatan, Jakarta.