POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Data menakjubkan tentang berapa banyak paus yang benar-benar makan baru saja memecahkan ‘paradoks krill’

Para ilmuwan telah menemukan bahwa paus besar makan setidaknya tiga kali lebih banyak dari yang diperkirakan sebelumnya, sebuah temuan yang menyoroti pentingnya mereka dalam menjaga laut tetap sehat.

mempelajari, Diterbitkan Rabu di jurnal wasit sifat pemarah, memberikan petunjuk mengapa jutaan paus terbesar di planet ini merusak lingkungan laut.

Dua ilmuwan mengatakan kepada Insider bahwa menciptakan kembali populasi ikan paus dapat memberikan keajaiban bagi lingkungan laut dan bahkan dapat membantu mengisi kembali populasi ikan yang semakin berkurang.

Paradoks Krill

Dari tahun 1900 hingga 1970, perburuan paus industri dihilangkan 1,5 juta paus besar di sekitar Antartika.

“Spesies paus terbesar di planet ini telah diburu secara sistematis, mengurangi kelimpahannya lebih dari 70 persen dalam banyak kasus,” Nicholas Benson, penulis studi dan kurator studi fosil mamalia laut di Smithsonian Institution, mengatakan kepada Insider.

“99 persen paus biru yang hidup pada tahun 1900 hilang pada tahun 1960,” katanya.

Para ilmuwan berasumsi pada 1970-an bahwa tanpa paus memangsa mereka, kelompok krill dan ikan akan meledak dan predator lain akan berkembang pesat saat mereka mengisi celah dalam rantai makanan.

Tapi bukan itu yang terjadi. Ekosistem tidak pernah bangkit kembali.

“Memang, ada penurunan yang luar biasa [of krill] selama 50 tahun ke depan – dan itu masih terjadi hari ini,” kata Matthew Savoca, penulis utama studi dan peneliti postdoctoral di Stasiun Angkatan Laut Hopkins Stanford.

“Penurunan terbesar dalam biomassa krill diamati di daerah di mana paus paling banyak dibunuh,” katanya kepada Insider.

“Paradoks krill” telah membuat para ilmuwan bingung.

Paus memberikan lebih banyak makanan daripada yang diperkirakan sebelumnya

Sampai saat ini, sangat sulit untuk berkenalan dengan ukuran makan paus. Mereka tidak dapat disimpan di penangkaran dan makan jauh di bawah permukaan air.

READ  Seorang bocah lelaki berusia tujuh tahun meninggal setelah terinfeksi parasit pemakan otak yang langka di Danau California

Para ilmuwan yang melakukan penelitian mengembangkan sensor yang dapat mendeteksi ikan dan krill saat paus memakannya.

Sensor ini, yang dipasang pada paus menggunakan cangkir hisap seperti yang ditunjukkan dalam video di bawah ini, digunakan untuk melacak 321 paus balin dari tujuh spesies berbeda di Samudra Selatan, yang mengelilingi Antartika.

Dengan menggunakan teknik ini, para ilmuwan telah menemukan bahwa paus makan tiga kali atau lebih dari yang diperkirakan sebelumnya.

Ini berarti bahwa populasi pra-perburuan paus di Samudra Selatan saja akan memakan sekitar 400 juta metrik ton krill per tahun, jauh lebih banyak dari yang diperkirakan.

Ini juga dua kali jumlah total krill yang tersisa di Antartika saat ini.

(Elliott Hazen di bawah Izin NOAA/NMFS 16111)

di atas: Peneliti mendekati paus biru untuk memasang label hisap.

Ini berarti bahwa paus menghasilkan banyak kotorannya yang kaya zat besi, sebuah fakta yang menjelaskan parahnya kerusakan lingkungan ketika mereka dibunuh.

“Kami pikir paus ini bertindak sebagai pendaur ulang nutrisi utama dalam ekosistem ini,” kata Savoca.

Ketika paus makan dan buang air besar, mereka mendistribusikan kembali besi ke permukaan laut. Hal ini membuat besi tersedia untuk fitoplankton, yang merupakan alga kecil yang tidak dapat tumbuh tanpa nutrisi.

Ini pada gilirannya dimakan oleh krill yang dimakan oleh paus.

Tanpa paus, sebagian besar besi ini akan jatuh ke dasar laut, secara efektif meninggalkan ekosistem.

Benson dan Savoca mengatakan bahwa dengan paus yang muncul sebagai pemain penting dalam ekosistem, menciptakan kembali populasi paus di Samudra Selatan dan di lautan lain akan bermanfaat bagi lingkungan laut.

“Anda akan melihat lebih banyak krill, lebih banyak paus. Anda mungkin juga akan melihat, sebagai hasil dari ekosistem yang lebih sehat, peningkatan produktivitas ikan, populasi penguin dapat pulih kembali, dan ada segala macam konsekuensi di hilir.”

READ  San Francisco akan mengizinkan orang yang telah menerima vaksin Johnson & Johnson untuk mendapatkan dosis vaksin tambahan

Saat ini, katanya, perburuan paus “tidak berdampak signifikan terhadap populasi paus dunia,” karena ukurannya sangat kecil dibandingkan masa lalu.

Jauh lebih banyak paus – ratusan ribu – secara tidak sengaja dibunuh oleh manusia, baik dengan menabrak kapal atau tersangkut di alat tangkap, kata Benson.

Artikel ini awalnya diterbitkan oleh tertarik pada perdagangan.

Lainnya dari Business Insider: