POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dapatkah fasilitas penyerapan karbon membalikkan perubahan iklim? | Berita Krisis Iklim

Di dataran tinggi terpencil di barat daya Islandia, dikelilingi oleh bebatuan gelap dan hamparan ganggang hijau, sebuah fasilitas besar baru telah dibuka dengan janji yang berani untuk membantu membalikkan perubahan iklim dengan menghilangkan karbon dioksida dari udara.

Ini adalah kompleks terbesar di dunia, dan menurut operatornya, mereka akan melakukannya ambil 4.000 ton gas rumah kaca per tahun dalam peti seukuran kontainer pengiriman. Ini kemudian akan disalurkan jauh ke dalam bumi untuk berubah – secara mengejutkan – menjadi batu yang tidak berbahaya.

Ketika para pemimpin dunia berkumpul di Glasgow untuk COP26, KTT iklim Perserikatan Bangsa-Bangsa, para ilmuwan menggembar-gemborkan teknologi mutakhir dan mahal ini sebagai solusi utama untuk krisis iklim.

Yang lain memperingatkan bahwa harganya yang tinggi dan selera energi yang rakus merupakan hambatan untuk netralisasi emisi global. Kritikus paling sengit menggambarkannya sebagai taktik yang naif dan tidak terbukti, menampilkan pencemar terburuk sebagai tabir asap.

Tetapi dengan rencana yang sedang berjalan untuk operasi “penangkapan udara langsung” yang bahkan lebih besar daripada di Islandia, para pendukung mengatakan teknologi terobosan ini dapat membantu umat manusia membuat dunia menjadi netral karbon dan membatasi pemanasan hingga target yang disepakati secara internasional yaitu 1,5°C (2,7°F). ). ). ).

“Penangkapan udara langsung sangat penting untuk mencapai nol bersih,” kata Profesor Stuart Haselden, pakar penyimpanan karbon dioksida dan teknik iklim di Universitas Edinburgh.

“Kita harus memiliki solusi teknologi untuk keluar dari masalah yang diciptakan oleh teknologi ini. Saya semua mendukung penanaman pohon dan pembangunan kembali, tetapi tidak ada satu pun yang cukup. Menangkap udara langsung, serta menggunakan lebih sedikit bahan bakar fosil, adalah bagian dari obatnya.” “.

Teknologi penangkapan CO2 Climeworks beraksi di Swiss [Walter Bieri/EPA]

“Orca”

Setengah jam berkendara di luar ibu kota Islandia, Reykjavik, pabrik penangkap karbon Islandia dibuka pada bulan September, dan menggunakan kipas berukuran manusia untuk menarik udara ke dalam salurannya. Di sana, karbon dioksida terakumulasi pada filter padat sebelum dilepaskan oleh ledakan termal 100 °C (212 °F) dari energi panas bumi terbarukan, yang dipasok oleh batuan dasar vulkanik pulau itu.

Gas tersebut kemudian dilarutkan dalam air dan dipompa melalui pori-pori dan celah batu basal 2.000 meter (6.600 kaki) di bawah tanah. Di sana, ia mendingin dan bereaksi dengan mineral, dan dalam waktu dua tahun, ia berubah dari gas pemanasan iklim menjadi batuan bebas bahaya.

READ  Bakra Idul Fitri 2021: Makna Idul Adha dan Perayaannya di Seluruh Dunia | Perjalanan

Fasilitas industri yang disebut “Orca” – hampir identik dengan kata Islandia untuk energi – didirikan oleh Climeworks, sebuah perusahaan Swiss untuk menangkap karbon, dan Carbfix, sebuah kelompok Islandia yang mengkhususkan diri dalam mengubah karbon dioksida menjadi batu.

Pekerja pabrik bersikeras bahwa pengurangan emisi harus berjalan seiring dengan pengurangan emisi.

“[This technology] “Itu tidak memberi kami alasan untuk melanjutkan bisnis seperti biasa,” kata Sandra Snæbjörnsdóttir, ahli geologi yang mengawasi penyimpanan karbon dioksida di sana. Pertama, kita tidak perlu mengeluarkan karbon dioksida. Kita harus mendekarbonisasi.”

Peningkatan konsentrasi karbon dioksida di atmosfer menaikkan suhu global dan dengan itu meningkatkan kekeringan, banjir, dan peristiwa cuaca ekstrem lainnya, yang semuanya menyebabkan kerusakan parah pada ekosistem yang mendukung kehidupan di Bumi.

Sebaliknya, para ahli mengatakan tidak cukup hanya dengan mengurangi emisi gas rumah kaca. Apropriasi yang substansial dan berkelanjutan juga penting – terutama sebagai Perserikatan Bangsa-Bangsa yang baru dibentuk kertas Ditemukan bahwa pemerintah berencana untuk mengekstraksi lebih dari dua kali jumlah bahan bakar fosil yang dibutuhkan untuk menjaga suhu global pada tingkat yang aman.

“Tidak ada preseden historis untuk skala transformasi yang diperlukan,” kata tonggak sejarah 2018. Laporan oleh Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim. “Secara konseptual, ada kemungkinan bahwa teknologi untuk menarik karbon dioksida dari atmosfer akan berkontribusi untuk membatasi pemanasan hingga 1,5 derajat Celcius.”

pengurangan kelompok

Kolektor di Islandia menunjukkan hanya satu dari beberapa cara untuk menghilangkan karbon dioksida dari udara. Mereka semua dalam tahap persiapan yang berbeda. Beberapa memerlukan penelitian laboratorium awal, yang lain berada di puncak penyebaran luas.

Ada pendekatan yang lebih akrab: menanam pohon, “pusat penyerapan karbon” asli. Mereka menyedot karbon dioksida ke atmosfer sambil meningkatkan habitat satwa liar – penting untuk menghentikan hilangnya keanekaragaman hayati dan melindungi dari banjir.

Tetapi pohon membutuhkan waktu untuk tumbuh, dan ketika mereka mencoba menyerap karbon tanpa batas, mereka tetap rentan terhadap penebangan, pembukaan lahan, atau kebakaran hutan yang dipicu oleh iklim yang memburuk. Para ilmuwan juga khawatir tentang permintaan tanah dan air yang sangat besar dari taktik penanaman pohon ini.

READ  Para ilmuwan menyerukan untuk memecahkan krisis iklim dan keanekaragaman hayati bersama-sama

Para ahli mengatakan solusi berbasis alam itu penting tetapi tidak cukup dengan sendirinya. Namun, skala emisi karbon dioksida saat ini mengerdilkan alat buatan manusia untuk menghilangkannya. Bahkan ketika aktivitas manusia melepaskan puluhan miliar ton karbon dioksida ke atmosfer setiap tahun, pabrik baru di Islandia hanya mampu menangkap 4.000 ton – sebagian kecil dari gas pemanas planet ini.

Para ahli berpendapat untuk penyebaran massal fasilitas ini dengan kemampuan yang lebih besar untuk menyerap karbon dioksida.

“Anda akan membutuhkan sekitar 10.000 dari mereka di seluruh dunia,” kata Hass Eldin. “Kedengarannya seperti jumlah yang besar, tetapi jumlah pembangkit listrik besar yang sama di seluruh dunia. Jadi, hal seperti itulah yang sebenarnya telah dilakukan.”

Ini sudah di cakrawala. Rekayasa Karbon Kanada telah mendedikasikan Skotlandia dan negara bagian Texas AS untuk dua pengumpul besar dan mengatakan masing-masing akan mampu menghilangkan hingga satu juta ton karbon dioksida setiap tahun – setara dengan 40 juta pohon masing-masing.

“Fasilitas ini akan membuktikan bahwa skala besar [direct air capture] “Teknologi adalah alat yang layak, terjangkau, tersedia, dan siap untuk membantu mengurangi emisi global menjadi nol bersih, dan akhirnya negatif bersih,” kata Steve Oldham, Kepala Teknik Karbon.

Hentikan proyek bahan bakar fosil

Optimisme Oldham tidak dimiliki oleh semua orang.

Giorgi Dalos, seorang aktivis iklim di Greenpeace International, berpendapat bahwa menghadirkan teknologi penangkapan karbon sebagai solusi adalah “paling naif dan paling buruk sangat konyol” – menggambarkannya sebagai “mahal, tidak berkembang, dan tidak terbukti bekerja dalam skala besar”.

“Ini bertindak sebagai tabir asap untuk mengalihkan perhatian dari emisi yang terus meningkat,” katanya. “Solusi sebenarnya adalah pengurangan emisi segera yang berarti, antara lain, penghentian segera proyek bahan bakar fosil baru.”

Teknologi penangkapan karbon tentu menghadapi tantangan – tidak terkecuali harga. Dengan biaya lebih dari $600 per ton, tagihan untuk menghilangkan miliaran ton karbon dioksida akan sangat mengejutkan.

READ  Skotlandia berada di garis depan global The Great Net-Zero Land Grab

Namun, harga cenderung menjadi lebih murah karena teknologi meningkat dan berkembang – seperti halnya harga panel surya yang dulu mahal telah turun. Para ahli memperkirakan bahwa biayanya akan turun menjadi kurang dari $200 per ton dalam waktu 20 tahun. Sementara itu, biaya dapat diimbangi dengan menjual karbon dioksida yang dipanen ke perusahaan pertanian, minuman atau energi, baik untuk menanam makanan, menambahkan desis ke minuman, atau menggabungkan dengan hidrogen untuk menghasilkan bahan bakar.

Masalah lain adalah bahwa karbon dioksida hanya membuat sekitar 0,04 persen dari udara, sehingga membutuhkan sejumlah besar energi untuk mengekstraknya dari sejumlah besar udara. Sumber energi hijau dan andal adalah kuncinya.

Tingginya konsentrasi gunung berapi di Islandia telah menjadikan negara kepulauan itu pilihan yang jelas berkat pasokan energi panas bumi yang murah dan melimpah, serta jenis batuan yang tepat untuk menyimpan mineral karbon dioksida. Kondisi ini membuka pintu bagi lebih banyak pusat penangkapan udara di berbagai wilayah seperti Hawaii, Afrika Timur, sebagian Rusia, dan negara-negara Asia Tenggara.

Tetapi prosesnya membutuhkan air dalam jumlah besar serta keberadaan batuan basal berpori – banyak tersedia di tepi benua tetapi jarang di tempat lain.

Jam terus berdetak dan beberapa kelompok lingkungan tetap sangat skeptis terhadap teknologi ini. Dalam sebuah laporan yang dirilis tahun ini, Friends of the Earth menolak Direct Air Capture sebagai “futuristik, tidak terbukti dan berbahaya,” menambahkan bahwa teknologi itu “tidak mungkin bekerja dalam skala besar” dan memperingatkan bahwa investasi di dalamnya “dapat menyebabkan peningkatan fosil. ekstraksi bahan bakar.” .

Tapi dari medan lava Islandia, di mana udara menyaring karbon dioksida dalam upaya berani untuk mendinginkan planet ini, jalan keluar dari krisis iklim terlihat berbeda.

“Kami tidak memiliki timah perak,” kata Snæbjörnsdóttir. “Tetapi kami memiliki serangkaian solusi yang, diambil bersama-sama, mungkin dapat membantu kami dalam tugas ke depan.”