POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Malaysia desak pembicaraan ASEAN tentang Myanmar, kebijakan ‘ketidakpedulian’

Putrajaya – Malaysia ingin melihat Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara mengadopsi prinsip “ketidakpedulian” terhadap krisis kemanusiaan di Myanmar – daripada “tidak campur tangan” – dan akan meminta Kamboja, kepala bergilir baru blok itu, untuk bertemu. Pertemuan khusus untuk langkah selanjutnya.

Menteri Luar Negeri Saifuddin Abdullah mengatakan kepada wartawan pada hari Senin bahwa menegaskan kembali menteri luar negeri kedua Brunei, Eriwan Yusuf, sebagai utusan blok itu ke Myanmar akan menjadi agenda utama. Dia diangkat selama kepresidenan ASEAN Brunei yang berakhir bulan lalu.

“Presiden sekarang adalah Kamboja, jadi kami perlu menegaskan kembali pengangkatannya,” kata Saifuddin, berbicara di ibukota administratif Malaysia, Putrajaya. Malaysia berharap Eriwan akan tetap menjadi utusan karena kesinambungan.”

Saifuddin juga mengatakan bahwa pertemuan yang direncanakan harus membahas daftar orang-orang yang harus diizinkan akses untuk bertemu di Myanmar.

“Untuk Malaysia, utusan itu harus bisa bertemu dengan Aung San Suu Kyi dan beberapa lainnya,” katanya. Tetapi bertemu dengannya akan menjadi sangat penting. ”

Berbicara seminggu setelah ASEAN mengadakan KTT online tahunan tanpa undangan dari pemimpin militer Myanmar Min Aung Hlaing – yang pasukannya menggulingkan pemerintah terpilih Suu Kyi pada Februari – Saifuddin menekankan prinsip lama ASEAN untuk tidak mencampuri urusan anggota. Alasan untuk mengambil pendekatan laissez-faire

“Hanya karena pembicaraan kami dengan pemerintah Myanmar saat ini tidak membuahkan hasil, kami hanya bisa berhenti di situ untuk memikirkan alternatif,” katanya. “Saya pikir kita harus beralih dari pendekatan laissez-faire ke pendekatan non-indiferen. Ini telah digunakan untuk menyelesaikan berbagai krisis geopolitik di bagian lain dunia.”

Pada catatan lain, Saifuddin mengatakan Malaysia, Singapura dan Indonesia sedang bekerja untuk membangun koridor perjalanan hijau timbal balik untuk diterapkan segera setelah protokol kesehatan selesai.

READ  Studi mengatakan dua kucing Sinopharm COVID-19 lebih dari 70% efektif

Dia mengatakan pengaturan perjalanan, meskipun dinegosiasikan secara bilateral, telah menerima anggukan dari kepala negara selama KTT ASEAN. Dia mengatakan proposal telah “diterima dengan baik” dan telah dibahas panjang lebar. “Para menteri kesehatan sekarang bekerja sangat keras untuk menyiapkan protokol.”