POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

China menantang tindakan anti-dumping Australia di WTO: Pemerintah – Bisnis

Purnima Wirashekara dan Bie Siu (AFP)

Beijing ●
Minggu 27 Juni 2021

2021-06-27
09:12

6281d9f905b49edfeb97b8e9031522fb
2
Bisnis
WTO, Cina dan Australia, sengketa perdagangan, anggur, turbin angin
Gratis

China mengatakan pada hari Kamis bahwa pihaknya telah mengajukan gugatan kepada Organisasi Perdagangan Dunia untuk menantang tindakan anti-dumping Australia pada berbagai barang, yang menunjukkan peningkatan lebih lanjut dari ketegangan antara kedua negara.

Gugatan itu – yang berkaitan dengan ekspor roda kereta api, turbin angin, dan tong baja tahan karat China – muncul seminggu setelah Canberra menentang tarif yang melumpuhkan Beijing pada ekspor anggur Australia.

Juru bicara Kementerian Perdagangan China Gao Feng mengatakan pada briefing reguler Kamis bahwa proyek tersebut bertujuan untuk “melindungi hak dan kepentingan sah perusahaan China.”

“Kami berharap Australia akan mengambil tindakan nyata untuk memperbaiki malpraktiknya, menghindari distorsi dalam perdagangan produk terkait, dan mengembalikan perdagangan ini ke jalur normal sesegera mungkin.”

Australia telah memberlakukan tarif pada roda kereta api dan turbin angin buatan China sejak 2019.

Menteri Perdagangan Dan Tehan mengatakan kepada wartawan di Canberra bahwa Australia akan “dengan kuat mempertahankan tugas yang telah kami tetapkan”.

Dia mengatakan bahwa meskipun Canberra menginginkan “keterlibatan konstruktif dengan pemerintah China”, langkah-langkah tersebut dilaksanakan “setelah analisis yang cermat”.

“Mengapa mereka mengambil tindakan ini sekarang adalah pertanyaan yang harus Anda tanyakan kepada China,” tambahnya.

China pada November mengumumkan tarif hingga 218 persen untuk anggur Australia, yang dikatakan “menenggelamkan” pasar China dengan harga bersubsidi.

Kampanye tersebut secara efektif telah menutup pasar anggur terbesar di Australia, dengan penjualan turun dari A$1,1 miliar (US$840 juta) menjadi hanya A$20 juta, menurut angka resmi.

READ  berita dunia | Dewan Keamanan PBB bukanlah 'tempat yang tepat' untuk membahas masalah Laut China Selatan: China

Perdana Menteri Scott Morrison telah memperingatkan bahwa pemerintahnya akan menanggapi secara paksa negara-negara yang mencoba menggunakan “pemaksaan ekonomi” terhadap Australia.

Keputusan untuk “membela pembuat anggur Australia” minggu lalu datang enam bulan setelah Canberra mengajukan protes terpisah ke Organisasi Perdagangan Dunia atas tarif jelai Australia, yang ekspornya ke China berjumlah sekitar $ 1 miliar per tahun.

Beijing telah memberlakukan sanksi ekonomi yang keras pada berbagai produk Australia dalam beberapa bulan terakhir, mulai dari tarif tinggi hingga praktik mengganggu di banyak sektor pertanian dan pariwisata.

Pada hari Senin, Gao mengatakan bahwa China “menentang penyalahgunaan tindakan pemrosesan perdagangan, yang tidak hanya merugikan hak dan kepentingan sah perusahaan China, tetapi juga merusak keseriusan dan otoritas aturan WTO.”

Tetapi tindakan pembalasan Canberra secara luas dilihat sebagai hukuman karena menghentikan operasi pengaruh Beijing di Australia, menolak investasi China di daerah-daerah sensitif dan secara terbuka menyerukan penyelidikan tentang asal-usul pandemi virus corona.

Awal bulan ini, pertemuan puncak Kelompok Tujuh negara industri maju menggemakan seruan Australia untuk sikap yang lebih keras terhadap praktik perdagangan China dan sikapnya yang lebih keras secara global.

Pertemuan para pemimpin berakhir dengan mengumumkan rencana yang dipimpin AS untuk melawan “Inisiatif Sabuk dan Jalan” senilai triliunan dolar China, sebuah ciri dari upayanya untuk memperluas pengaruh ekonominya di seluruh dunia.