POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

China meminta Inggris untuk ‘mematuhi aturan’ saat Angkatan Laut Kerajaan memasuki Laut China Selatan

China telah mengancam akan mengambil tindakan keras terhadap kelompok pemogokan kapal induk (CSG) Angkatan Laut Kerajaan jika tidak “tetap terkendali dan mematuhi aturan” saat berlayar melalui Laut China Selatan.

Menteri Pertahanan Ben Wallace memulai awal bulan ini untuk kebuntuan dengan Beijing ketika dia mengatakan pengerahan itu, yang dipimpin oleh kapal induk Ratu Elizabeth, akan berlayar dengan rute apa pun yang dianggap sah menurut hukum internasional.

China mengklaim Laut China Selatan meskipun ada keputusan pengadilan internasional pada tahun 2016 bahwa itu bukan milik negara itu, yang menjadi lebih tegas karena membangun pangkalan militer dan landasan pacu bandara di pulau-pulau yang dibangun di perairan yang disengketakan.

Sebuah editorial di Global Times pemerintah mengatakan CSG memasuki laut pada hari Minggu sebagai bagian dari “upaya Inggris untuk menunjukkan kehadirannya di wilayah tersebut”.

Kami secara serius memperingatkan kelompok ini: mereka wajib menahan diri dan mematuhi aturan. Harap ikuti jalur pelayaran internasional saat ini dan tetap berada setidaknya 12 mil laut dari pulau dan terumbu karang Tiongkok.”

Wallace menolak mengatakan apakah armada tersebut akan menembus zona 12 mil di China.

“Bukan rahasia lagi bahwa China membayangi kapal-kapal yang melintasi perairan internasional dan menantang mereka di rute yang sangat sah,” katanya kepada The Times pada 20 Juli.

Ben Wallace (Peter Byrne/Penn.)

“Kami akan menghormati China dan kami berharap China akan menghormati kami… Kami akan berlayar ke mana pun hukum internasional mengizinkan.”

Dalam sebuah peringatan yang dikatakan dikeluarkan untuk Inggris, Australia dan Jepang, editorial Global Times menyatakan: “Kami menyarankan sekutu AS untuk sangat waspada, untuk menjaga jarak yang cukup dari garis merah China, dan untuk menahan diri dari bergerak maju.

READ  NK dapat meningkatkan tingkat uang muka tepat pada saat ulang tahun pendiri

“Mereka harus diberitahu dengan jujur ​​bahwa jika kapal perang mereka berperilaku besar-besaran seperti yang dilakukan militer AS di Laut China Selatan, mereka kemungkinan besar akan menjadi contoh pertahanan China atas kedaulatan dan integritas teritorialnya—seperti ungkapan populer China: melaksanakan satu sebagai peringatan kepada seratus.”

Dia juga mengatakan bahwa “gagasan kehadiran Inggris di Laut Cina Selatan adalah ide yang berbahaya.”

“Jika London mencoba membangun kehadiran militer di kawasan geopolitik yang penting, itu hanya akan mengganggu status quo di kawasan itu,” katanya.

Inggris tidak memiliki kekuatan untuk membentuk kembali pola di Laut Cina Selatan. Tepatnya, jika Inggris ingin memainkan peran menindas China di kawasan itu, itu merendahkan dirinya sendiri. Dan jika ada tindakan nyata terhadap China, mereka mencari kekalahan.”

Ketegangan terjadi setelah Menteri Luar Negeri Dominic Raab mengatakan ada “pertempuran global untuk memenangkan hati dan pikiran” dalam upaya untuk mengurangi pengaruh China pada organisasi internasional.

Berbicara di House of Commons pada 6 Juli, Raab mengatakan dia “sangat akrab dengan panduan” CSG dan telah membahas peluncuran dengan mitranya dari China, bersikeras itu dilakukan dengan cara “percaya diri tetapi tidak konfrontatif”.