POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Iklim masa lalu memberikan ‘peringatan dini’: studi

dikeluarkan di:

Paris (AFP)

Menurut penelitian baru, gangguan mendadak pada iklim Bumi ribuan tahun yang lalu yang menyebabkan kenaikan permukaan laut besar-besaran dan pencairan es massal dapat berfungsi sebagai sistem peringatan dini untuk titik kritis planet saat ini.

Titik kritis iklim – tidak dapat diubah selama berabad-abad atau lebih – adalah ambang batas di masa lalu di mana perubahan besar dan cepat di alam dapat terjadi.

Mereka termasuk bencana yang menjulang seperti mencairnya lapisan es di Greenland dan Antartika Barat, yang mengandung cukup air beku untuk mengangkat lautan lebih dari sepuluh meter (40 kaki).

Tetapi sulit untuk diprediksi, mengingat perubahan variabel yang relatif kecil atau meningkat seperti konsentrasi karbon atmosfer yang ditimbulkannya.

Dalam tinjauan peristiwa iklim masa lalu yang diterbitkan di Nature Geoscience, tim ilmuwan internasional memeriksa dua ketidakstabilan utama dalam sistem Bumi, yang disebabkan oleh perubahan pola es dan lautan serta curah hujan.

Mereka mempelajari kondisi yang menyebabkan pemanasan global di Bowling Allerud hampir 15.000 tahun yang lalu, yang melihat suhu udara permukaan naik setinggi 14°C di atas Greenland.

Tim juga mempelajari akhir dari apa yang disebut Periode Basah Afrika sekitar 6000-5000 tahun yang lalu, yang menyebabkan perubahan regional dalam ekosistem dan masyarakat prasejarah manusia.

Mereka menemukan bahwa banyak sistem iklim masa lalu, seperti dinamika laut dan pola curah hujan, cenderung melambat ketika mencapai titik kritis, setelah itu gagal pulih dari gangguan.

“Masa lalu Bumi baru-baru ini menunjukkan kepada kita bagaimana perubahan mendadak dalam sistem Bumi memiliki efek yang mengalir pada ekosistem dan masyarakat manusia, saat mereka berjuang untuk beradaptasi,” kata Tim Linton, rekan penulis tinjauan dan direktur Institut Sistem Dunia di Universitas. dari Exeter.

READ  Sebuah perusahaan AS, China News, mengklaim limbah mentah dari kapal penangkap ikan China membunuh terumbu karang di Laut China Selatan dan dapat dilihat dari luar angkasa

“Kami berada dalam bahaya penurunan titik kritis lagi – tetapi kali ini kami buat sendiri, dan efeknya akan global,” kata Linton.

“Dalam menghadapi bahaya ini, kita dapat menangani beberapa sistem peringatan dini.”

– perubahan kendaraan –

Sementara tingkat karbon dioksida atmosfer saat ini sekitar 412 bagian per juta memiliki beberapa preseden – setidaknya 800.000 tahun yang lalu – tingkat akumulasi karbon dioksida tidak.

Para ilmuwan terbagi atas kapan atau apakah sebagian besar titik kritis akan dipicu, tetapi banyak yang percaya bahwa efek seperti pencairan lapisan es sudah “dibatasi” oleh polusi karbon.

Penulis tinjauan, yang diterbitkan secara online Kamis, mengatakan itu menunjukkan bukti bahwa efek gabungan dari perubahan mendadak pada sistem Bumi menyebabkan gangguan di seluruh planet.

Perubahan tingkat es dan arus laut, misalnya, pada permulaan pemanasan Pauling-Allerud menyebabkan efek cascading seperti penurunan tingkat oksigen laut, vegetasi, dan tingkat karbon dioksida dan metana di atmosfer.

“Tampaknya tidak logis, tetapi untuk memprediksi masa depan kita mungkin perlu melihat ke masa lalu,” kata penulis utama Viktor Brovkin dari Institut Meteorologi Max Planck.

“Peluang untuk mendeteksi perubahan mendadak dan titik kritis – di mana perubahan kecil menyebabkan efek besar – meningkat seiring dengan lamanya pengamatan,” katanya.

“Inilah sebabnya mengapa analisis perubahan mendadak dan urutannya yang tercatat dalam arsip geologi sangat penting.”