POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Menteri Pertahanan AS Austin bertemu di Hanoi dengan pejabat Vietnam – Radio Free Asia

Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin bertemu Menteri Pertahanan Vietnam Phan Van Giang di Hanoi pada hari Kamis untuk pembicaraan tentang memperkuat keamanan di Laut Cina Selatan, di mana Cina melanggar batas perairan teritorial dan sumber daya lepas pantai yang diklaim oleh Vietnam, Filipina dan negara-negara lain di kawasan itu.

Kunjungan Austin ke Vietnam adalah yang pertama ke negara itu oleh seorang pejabat tinggi AS sejak Presiden AS Joe Biden menjabat pada Januari.

Setelah pembicaraan Kamis, itu akan meninggalkan Austin pada hari Jumat untuk pembicaraan di Filipina, di mana China telah mengirim armada penangkap ikan dan kapal penjaga pantai ke zona ekonomi eksklusif Filipina, mengabaikan permintaan berulang kali untuk pergi.

Kapal-kapal China juga menyerbu perairan teritorial Vietnam di Laut China Selatan, yang oleh Vietnam disebut Laut Timur, menghambat upaya eksplorasi minyak Vietnam dan membangun landasan terbang dan fasilitas lainnya di kelompok pulau yang disengketakan.

Dalam pidato Selasa di Singapura, pemberhentian pertamanya di kawasan itu, Austin menegaskan kembali pandangan AS bahwa klaim China atas hampir semua Laut China Selatan “tidak memiliki dasar dalam hukum internasional” dan melanggar kedaulatan negara lain di kawasan itu, Associated Press melaporkan pada hari Rabu.

“Sayangnya, keengganan Beijing untuk menyelesaikan perselisihan secara damai dan menghormati aturan hukum tidak hanya terjadi di atas air,” kata Austin seperti dikutip oleh Associated Press, merujuk pada langkah agresif China baru-baru ini terhadap Vietnam, ancaman militer terhadap Taiwan, dan genosida. Kejahatan terhadap kemanusiaan yang dilakukan terhadap Muslim Uyghur di Xinjiang.

Menjelang pembicaraan Kamis, Austin meyakinkan Vietnam bahwa dia tidak berusaha memaksa Vietnam untuk “memilih antara” China dan Amerika Serikat, namun, hanya mengatakan bahwa sekutu dan mitra AS harus memiliki “kebebasan dan ruang untuk memetakan masa depan mereka sendiri,” Layanan berita Reuters mengatakan dalam laporan Kamis.

READ  Perdana Menteri Nepal menyerukan lebih banyak vaksin untuk memperkuat perang melawan COVID-19 | Ilmuwan

bantuan COVID

Pembicaraan Kamis juga berfokus pada bantuan AS ke Vietnam dalam menahan penyebaran COVID-19 di tengah lonjakan baru infeksi di negara itu. Amerika Serikat telah mengirimkan 5 juta dosis vaksin COVID-19 Moderna ke Vietnam, yang sudah dikunci secara luas, untuk menahan penyebaran penyakit, dengan 3 juta dosis dikirim ke Vietnam pada hari Minggu saja, menurut sumber berita.

Amerika Serikat dan Vietnam juga menandatangani perjanjian Kamis untuk Universitas Harvard dan Texas Tech untuk membuat database yang membantu Vietnam mencari orang yang hilang dari Perang Vietnam, dan membahas langkah-langkah untuk menghapus ranjau darat, membersihkan daerah yang terkontaminasi dengan Agen Oranye yang tidak terkontaminasi, dan mencari orang Amerika yang juga hilang dalam perang.

Austin mengatakan dalam sebuah pidato di Singapura pada hari Selasa bahwa pelanggaran hak asasi manusia di Vietnam, di mana pihak berwenang menekan media dan memenjarakan kritikus pemerintah yang damai, tetap menjadi perhatian Amerika Serikat.

Reuters mengutip Austin yang mengatakan dalam sebuah laporan bahwa Amerika Serikat selalu menjadi yang terdepan dalam diskusi asing dengan nilai-nilainya.

“Kami akan mendiskusikan nilai-nilai ini dengan teman dan sekutu kami ke mana pun kami pergi, dan tidak membangun apa pun darinya,” kata Austin.

Bertemu dengan Austin pada hari Kamis, Presiden Vietnam Nguyen Xuan Phuc mengatakan dia berharap untuk bertemu dengan Wakil Presiden AS Kamala Harris ketika dia mengunjungi Harris selama kemungkinan perjalanan ke Vietnam dan Singapura sekitar bulan Agustus, Reuters melaporkan, mengutip sumber yang mengetahui masalah tersebut. .

Radio Free Asia belum mengkonfirmasi rencana kunjungan Harris yang dilaporkan ke Asia.